Selama 2020, Israel Hancurkan 729 Bangunan Palestina

144

Palestina, Muslim Obsession – Otoritas Israel menghancurkan 729 bangunan Palestina pada tahun 2020 dengan dalih tidak memiliki izin konstruksi, demikian menurut kelompok hak asasi manusia Israel.

“Israel telah mengungsi karena kebijakannya 1.006 warga Palestina, termasuk 519 anak di bawah umur, setelah pembongkaran 273 rumah,” kata Pusat Informasi Israel untuk Hak Asasi Manusia di Wilayah Pendudukan, B’Tselem, Senin (4/1/2020).

Selanjutnya dikatakan bahwa Israel menghancurkan 456 bangunan untuk tujuan non-pemukiman, termasuk fasilitas dan instalasi kemanusiaan penting seperti jaringan air dan listrik.

B’Tselem juga mengatakan pasukan pendudukan Israel menewaskan 27 warga Palestina pada tahun 2020, termasuk tujuh anak di bawah umur.

“B’Tselem menyelidiki 16 kasus pembunuhan warga Palestina di Tepi Barat dan ditemukan bahwa setidaknya 11 dari mereka dibunuh tanpa alasan, karena tidak satupun dari mereka yang mengancam nyawa anggota pasukan keamanan atau orang lain, baik di saat menembaki mereka atau secara umum,” ungkap lembaga swadaya masyarakat (LSM) itu.

Pusat tersebut menunjukkan bahwa mereka mendokumentasikan 248 serangan yang dilakukan oleh pemukim Israel terhadap warga Palestina di Tepi Barat yang diduduki pada tahun 2020.

Serangan tersebut berkisar dari serangan fisik dan lemparan batu ke rumah-rumah Palestina, hingga menargetkan petani atau properti mereka, termasuk 80 insiden perusakan pohon dan tanaman lainnya, yang mengakibatkan kerusakan lebih dari 3.000 pohon.

Pasukan pendudukan Israel menyerbu desa dan kota Palestina setidaknya 3.000 kali dan menyerbu tidak kurang dari 2.480 rumah.

B’Tselem menyatakan bahwa selama tahun 2020, pasukan keamanan mendirikan tidak kurang dari 3.524 pos pemeriksaan mendadak selain yang sudah diperbaiki di Tepi Barat yang diduduki. Pusat itu juga menyatakan bahwa pasukan keamanan Israel menahan setidaknya 2.785 warga Palestina.

Israel membenarkan pembongkaran rumah Palestina dengan tidak memiliki izin bangunan, terlepas dari fakta bahwa Israel tidak memberikan izin tersebut kepada warga Palestina.

Selain itu, Israel memerintahkan warga Palestina untuk menghancurkan rumah mereka sendiri atau membayar harga pembongkaran ke pemerintah kota jika mereka menolak untuk merobohkan rumah mereka. Palestina serta komunitas internasional menganggap politik pembongkaran Israel di wilayah pendudukan ilegal.

Pembongkaran Israel yang sedang berlangsung menandakan pertengkaran yang berkepanjangan tentang masa depan Yerusalem, rumah bagi lebih dari 500.000 orang Israel dan 300.000 orang Palestina, dan situs-situs suci bagi Yudaisme, Islam, dan Kristen.

Pada 1980, parlemen Israel mengesahkan undang-undang yang menyatakan kota Yerusalem yang “lengkap dan bersatu” menjadi ibu kota Israel, termasuk bagian timur yang direbutnya pada tahun 1967.

Namun PBB menganggap Yerusalem Timur telah diduduki, dan status kota itu tetap ada. Masih diperdebatkan sampai dapat diselesaikan dengan negosiasi antara Israel dan Palestina, yang mengatakan bahwa Yerusalem Timur harus menjadi ibu kota negara Palestina di masa depan.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here