Sejak Pandemi, Pernikahan di Bawah Umur Melonjak di Yordania

85

Muslim Obsession – Pernikahan di bawah umur di Yordania melonjak tahun lalu selama pandemi virus corona (COVID-19) karena meningkatnya kesulitan keuangan di antara keluarga miskin.

Kelompok hak asasi manusia memperingatkan. Jumlah pernikahan di bawah umur yang terdaftar di pengadilan Syariah melonjak hampir 12 persen dari 2019 hingga 2020, menurut data baru dari Kepala Departemen Kehakiman Islam, dikutip dari Arab News, Jumat (13/8/2021).

Sementara hukum perdata Yordania menempatkan usia legal untuk menikah pada 18 untuk pria dan wanita, itu juga memungkinkan pengecualian bagi mereka yang berusia 15 tahun ke atas jika hakim menganggapnya sebagai kepentingan terbaik mereka.

Peningkatan tajam telah menyebabkan seruan untuk perubahan undang-undang. Sekretaris Jenderal Komisi Nasional Yordania untuk Wanita Salma Al-Nims menyalahkan pandemi dan beban ekonomi yang diakibatkannya, serta tingkat putus sekolah sebagai penyebab “melonjaknya” pernikahan di bawah umur.

“Sejak awal krisis COVID-19, komisi telah memperingatkan bahwa pembelajaran jarak jauh akan memperdalam masalah sosial dan akan meningkatkan pekerja anak dan putus sekolah dan akibatnya pernikahan di bawah umur,” kata Al-Nims kepada Arab News.

“Baru kemarin, saya mendengar bahwa seorang gadis berusia 15 tahun menikah dan ketika saya menanyakan alasannya, saya mengetahui bahwa keluarganya mengatakan ‘ya’ karena pengantin prianya kaya. Kenapa hakim menyetujuinya?”

Dari 67.389 akad nikah yang terdaftar pada tahun 2020 di pengadilan Syariah, 7.964 adalah untuk anak perempuan di bawah usia 18 tahun. Ini dibandingkan dengan 7.224 pada tahun 2019 setelah jumlahnya menurun dari puncaknya lebih dari 10.000 pada tahun 2016.

Yang lebih mengkhawatirkan adalah angka tahun 2020 mencakup lebih dari 2.000 pernikahan yang melibatkan anak perempuan berusia 15 tahun. Hanya 194 dari pernikahan yang melibatkan anak laki-laki berusia di bawah 18 tahun.

Pengacara dan aktivis hak asasi manusia Saddam Abu Azzam menggambarkan peningkatan kasus pernikahan anak sebagai “mengerikan” dan “membalikkan perut.”

“Bahkan jika itu adalah satu kasus, angka itu masih tinggi,” kata Abu Azzam, direktur pusat penelitian parlemen Yordania.

Dia berpendapat bahwa menyetujui pernikahan untuk anak perempuan dan anak laki-laki di bawah usia 18 tahun adalah “pelanggaran” hak asasi manusia, menghubungkan peningkatan dengan hukum Yordania dan lobi hakim Syariah menghalangi upaya untuk sepenuhnya melarang pernikahan remaja.

“Sayangnya hakim-hakim itu percaya bahwa pernikahan anak adalah islami dan merupakan jawaban atas beberapa masalah ekonomi dan sosial,” katanya.

Abu Azzam menyerukan untuk menghapus bagian hukum yang mengatakan pengecualian dapat dibuat untuk beberapa orang di bawah usia 18 tahun.

“Masalahnya hakim syariah menyalahgunakan hukum dan memperluas pengecualian yang diberikan kepada mereka dan buktinya adalah meningkatnya kasus pernikahan anak,” ucapnya.

Abu Azzam mengatakan bahwa meskipun pernikahan dipandang membawa stabilitas, kemakmuran, dan kohesi sosial, tingkat perceraian tertinggi di wilayah Arab tercatat di Yordania dan sebagian besar terjadi di antara pasangan yang berusia kurang dari 28 tahun. Lebih dari 90 persen pernikahan anak berakhir dengan perceraian.

Solidarity Is Global Institute in Jordan (SIGI), sebuah badan amal yang menerbitkan laporan tentang angka-angka tersebut, juga menyerukan perubahan undang-undang.

Pada tahun 2018, kelompok tersebut meluncurkan kampanye nasional untuk memberantas pernikahan anak bernama “Nujoud” setelah seorang gadis Yaman berusia 10 tahun yang dilecehkan secara fisik dan seksual selama pernikahan dua bulan yang diizinkan oleh pengadilan.

Kepala Departemen Kehakiman Islam mengatakan pernikahan anak lebih menonjol di antara populasi pengungsi Suriah Yordania, yang “semakin mengandalkan pernikahan anak sebagai mekanisme penanggulangan.”

Departemen tersebut mengatakan bahwa pada tahun 2018, satu dari tiga pernikahan terdaftar warga Suriah di Yordania melibatkan seseorang di bawah usia 18 tahun.

Menurut UNICEF, disintegrasi keluarga, kemiskinan, dan kurangnya pendidikan dianggap sebagai beberapa faktor kunci di balik peningkatan angka pernikahan anak di kalangan pengungsi.

Peningkatan di Yordania tercermin secara global dengan 37.000 anak perempuan di bawah usia 18 tahun menikah setiap hari. Menurut PBB, satu dari tiga anak perempuan di negara berkembang menikah sebelum mereka mencapai usia 18 tahun dan satu dari sembilan sebelum usia 15 tahun.

“Jika tren saat ini berlanjut, lebih dari 140 juta anak perempuan akan menikah sebelum usia 18 tahun dalam dekade berikutnya,” ujat PBB dalam laporan 2019.

Di Yordania, para juru kampanye setidaknya mendorong hakim untuk membuat perbedaan antara kedewasaan biologis dan kedewasaan sosial dan ekonomi ketika mereka memberikan izin untuk menikah.

“Banyak sekolah Islam mendefinisikan ‘kompetensi’ sebagai kedewasaan sosial dan ekonomi daripada kedewasaan biologis,” tutur Al-Nims.

Alih-alih membatasi pengecualian yang diberikan kepada mereka, hakim sayangnya memperluasnya. Masalah di Yordania adalah kurangnya upaya yang dilembagakan untuk sepenuhnya mengakhiri pernikahan anak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here