Seberapa Efektif Masker yang Anda Miliki untuk Cegah Covid-19?

286

Muslim Obsession – Para peneliti telah menilai seberapa efektif berbagai masker medis dan tingkat konsumen dalam melindungi pemakainya dari paparan partikel yang ukurannya serupa dengan SARS-CoV-2.

Dalam sebuah studi baru, dilansir Medical News Today, Rabu (23/12/2020) para ilmuwan telah menganalisis seberapa efektif masker tingkat konsumen, masker medis, dan masker medis yang dimodifikasi dalam melindungi pemakainya dari partikel berukuran serupa dengan SARS-CoV-2.

Penelitian, yang muncul di jurnal JAMA Internal Medicine, memberikan lebih banyak informasi kepada publik dan dokter tentang masker apa yang akan dipakai, dan modifikasi apa yang mungkin efektif.

Masker

SARS-CoV-2, virus penyebab COVID-19, terutama menginfeksi saluran pernapasan seseorang. Saat infeksi berkembang, sejumlah besar virus menumpuk di air liur seseorang dan sekresi pernapasan lainnya.

Ini menjelaskan cara mendasar bagaimana virus menyebar: dikeluarkan dari orang yang terinfeksi melalui hidung atau mulut saat mereka berbicara, bernyanyi, bersin, atau batuk. Mengenakan masker untuk menghentikan jalur penularan ini semakin direkomendasikan oleh para ilmuwan, dokter, dan lembaga pemerintah.

Misalnya, menurut Dr. Robert R. Redfield, Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), “[c] Kedua penutup wajah adalah salah satu senjata paling ampuh yang kita miliki untuk memperlambat dan menghentikan penyebaran virus – terutama bila digunakan secara universal dalam lingkungan komunitas.”

“Semua orang Amerika memiliki tanggung jawab untuk melindungi diri mereka sendiri, keluarga mereka, dan komunitas mereka,” dia menekankan.

Para ahli percaya masker wajah secara efektif mengurangi penularan virus karena menghalangi seseorang untuk mengeluarkan virus dan membantu mencegah seseorang menerima virus yang dikeluarkan.

Efek perlindungan dari masker wajah penting bagi para profesional medis, yang sangat rentan terhadap virus karena tingkat keterpaparannya yang tinggi saat bekerja dalam pengaturan klinis.

Banyak dokter memiliki akses ke masker prosedur medis, sementara individu terkadang memodifikasinya dengan tujuan meningkatkan kemampuan mereka untuk memblokir penularan virus. Namun, tidak jelas modifikasi mana yang paling efektif.

Anggota masyarakat memiliki akses ke berbagai macam topeng, termasuk varian buatan sendiri dan improvisasi. Penting untuk memahami jenis penutup wajah mana yang paling efektif dalam memblokir virus karena memungkinkan orang untuk meningkatkan perlindungan mereka terhadap virus.

Ruang eksposur

Para ilmuwan di balik penelitian ini menguji banyak modifikasi pada masker prosedur medis bersama dengan berbagai masker tingkat konsumen.

Tujuan mereka adalah untuk menentukan efisiensi penyaringan (FFE) yang dipasang pada masker, yang menunjukkan keefektifannya dalam memblokir partikel yang berukuran serupa dengan SARS-CoV-2.

Untuk mencapai hal ini, para peneliti menggunakan ruang eksposur yang dibuat khusus di Fasilitas Studi Manusia Badan Perlindungan Lingkungan di Chapel Hill, Carolina Utara.

Generator partikel mengisi ruang eksposur dengan partikel natrium klorida dengan ukuran mulai dari 0,02–0,60 mikrometer (mcm) – sedikit lebih kecil daripada SARS-CoV-2, yang berkisar 0,06–0,14 mcm.

Setiap masker yang diuji memiliki port pengambilan sampel yang terpasang, memungkinkan para ilmuwan untuk membandingkan konsentrasi natrium klorida di belakang masker dengan konsentrasi di atmosfer umum ruang paparan.

Para peneliti menginstruksikan seorang pria dewasa tanpa janggut untuk memakai topeng. Sebagai bagian dari pengujian, tim memintanya untuk melakukan serangkaian gerakan otot wajah, kepala, dan batang tubuh, mengikuti rekomendasi dari Protokol Pengujian Fit Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja.

Masker yang diuji termasuk masker prosedur medis yang tidak dimodifikasi, masker yang sama dengan berbagai modifikasi untuk meningkatkan kesesuaiannya, dan berbagai masker tingkat konsumen, termasuk masker katun dan sintetis, bandana, dan penutup pelindung kaki leher.

Rentang efektivitas

Para ilmuwan menemukan bahwa FFE masker tingkat konsumen berkisar antara 26,5–79%.

Yang paling efektif adalah masker tenun nilon dua lapis yang sudah dicuci, sedangkan yang paling tidak efektif adalah masker katun tenun tiga lapis.

Masker prosedur medis yang tidak dimodifikasi memiliki FFE sebesar 38,5%. Semua modifikasi pada topeng meningkatkan FFE-nya. Yang paling efektif adalah mengenakan selongsong kaus kaki nilon di atas masker wajah, meningkatkan FFE menjadi 80,2%, sementara mengikat simpul telinga dan menyelipkan di sisi masker meningkatkan FFE menjadi 60,3%.

Sebaliknya, respirator N95 – standar emas dalam perlindungan dari partikel kecil – memiliki FFE 98,4%.

Para ilmuwan menunjukkan bahwa meskipun modifikasi pada masker prosedur medis meningkatkan FFE-nya secara signifikan, hal ini membutuhkan keseimbangan dengan kenyamanan pemakaiannya.

Misalnya, menutupi masker dengan lengan kaus kaki nilon, atau menggunakan karet gelang, tidak praktis dan tidak nyaman.

Untuk ilmuwan, temuan mereka menunjukkan keefektifan potensial dari masker, baik tingkat konsumen atau dimaksudkan untuk prosedur medis.

Sebagai rekan penulis pertama studi Dr. Phillip Clapp, seorang ahli toksikologi inhalasi dan asisten profesor pediatri di University of North Carolina School of Medicine, mencatat:

“Sementara modifikasi pada masker bedah dapat meningkatkan kemampuan penyaringan dan mengurangi penghirupan partikel di udara dengan meningkatkan kesesuaian masker. Kami menunjukkan bahwa efisiensi penyaringan yang dipasang pada banyak masker tingkat konsumen hampir setara atau lebih baik daripada masker bedah.”

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here