Saudi Izinkan Pohon Natal Dijual Bebas

79

Jakarta, Muslim Obsession – Pemerintah Arab Suadi kini mengizinkan Pohon Natal dan pernak-pernik khas perayaan hari raya agama Kristen untuk dijual bebas di negaranya. Kebijakan tersebut mendapat reaksi beragam.

Sebelumnya, Kerajaan Arab Saudi melarang praktik publik dari agama apa pun selain Islam, dan tidak mengizinkan gereja atau tempat ibadah kecuali masjid.

Pohon Natal yang dipesan dari luar negeri juga pernah disita oleh bea cukai, begitu juga dengan perlengkapan keagamaan lainnya seperti patung Buddha.

Namun tahun ini, ada sedikit kegembiraan yang lebih meriah dalam masyarakat yang kepemimpinan Putra Mahkota Mohammed bin Salman memungkinkan musik, pencampuran gender, dan menganggap kesenangan sebagai industri yang baru lahir.

Fotografer Bloomberg, Tasnem Al-Sultan, mengabadikan pemandangan pohon-pohon Natal dijual di toko mainan di Riyadh pada 21 Desember 2021. Di jalanan Riyadh, tidak ada yang secara eksplisit meneriakkan “Selamat Natal”, tidak seperti di Dubai, Uni Emirat Arab.

Namun, Pangeran Mohammed bin Salman ingin Riyadh menyaingi Dubai sebagai magnet bagi ekspatriat dan kantor pusat regional untuk perusahaan global. Itu akan membayangkan Sinterklas berjingkat-jingkat di jalanan ibu kota. Membuka kerajaan konservatif adalah kunci untuk menarik orang-orang asing ke Arab Saudi.

Di sebuah restoran populer di pusat ibu kota Arab Saudi, lagu Mariah Carey diputar untuk para pengunjung. Pembeli yang gigih dapat menemukan pohon pada tampilan terbuka permanen dan tidak tersembunyi di ruang belakang lagi, bersama dengan ikat kepala rusa, topi Santa, dan pernak-pernik khas Natal.

Lebih banyak toko kue yang menawarkan kue berbentuk batang kayu yule. Sebuah toko furnitur juga memiliki pajangan karangan bunga dan lilin merah yang mencolok. Beberapa hotel memiliki dekorasi halus di lobi.

Salah satunya memiliki kepingan salju yang tergantung di atas rak kaca yang diisi dengan panettone, botol anggur non-alkohol bersoda, dan poinsettia. Yang lain memiliki kotak hadiah yang menjulang dari lantai dalam bentuk pohon.

Reaksi orang-orang Saudi beragam, mencerminkan perpecahan atas perubahan sosial di negara tempat kelahiran Islam. Nora, seorang wanita Arab Saudi berjalan melewati pohon Natal di jendela toko, mengatakan dia tidak keberatan melihat simbol perayaan Kristen di Riyadh.

“Mereka menghormati kami. Kami menghormati mereka. Itu keyakinan mereka,” katanya, seperti dikutip Bloomberg, Kamis (23/12/2021).

Yang lain tidak begitu ramah. Ketika beberapa orang Arab Saudi telah membeli pohon Natal, seorang manajer toko mengatakan ada beberapa orang masuk untuk mengeluh tentang barang dagangan itu, dengan mengatakan dilarang menurut Islam untuk menyimpan barang-barang seperti itu. Ketika ditanya apakah tokonya menjual dekorasi Natal, seorang pramuniaga Arab Saudi berkata:

“Alhamdulillah, kami tidak.” Tapi itu tidak memengaruhi penjualan di beberapa toko, terutama toko mainan di Riyadh yang menjual dekorasi Natal. Penjualan lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya dan pemilik serta manajer toko merasa tidak terlalu gugup untuk menampilkan barang-barang tersebut di depan umum.

Namun, pemilik dan manajer menolak untuk disebutkan namanya karena takut akan pembalasan dari orang-orang di negara yang telah menindak setiap perbedaan pendapat dalam beberapa tahun terakhir.

Seorang manajer mengatakan dia memajang pohon Natal secara terbuka untuk pertama kalinya. Dia biasa menyimpannya di ruangan terpisah di tahun-tahun sebelumnya. Di toko sebelah, seorang penjual mengatakan dia meletakkan pohon di belakang toko, tanpa membuka cabang agar tidak terlalu menarik perhatian.

Beberapa meter jauhnya, manajer lain mengatakan dia tidak terlalu khawatir. Tokonya berkilauan dengan ornamen, pita, bintang, dan topi pesta. Menurutnya, orang-orang Saudi yang tidak senang dengan pemandangan seperti itu harus dimaafkan. Dia mengatakan mereka butuh waktu untuk terbiasa. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here