Satu dari Enam Anak di Dunia Tumbuh di Zona Konflik

92
Hala, (9 th) salah satu anak perempuan, sedang menerima perawatan di sebuah rumah sakit sementara. Setelah pemboman pemerintah Suriah di kota Saqba yang dikuasai pemberontak, di wilayah Ghouta Timur yang terkepung di pinggiran ibukota Damaskus. (Photo: AFP)  

Jakarta, Muslim Obsession – Sebuah studi oleh badan amal Save the Children menyatakan rekor jumlah anak yang tumbuh di zona perang, menghadapi ancaman kekerasan seksual dan kematian yang meningkat setiap hari dengan anak-anak di Afrika adalah yang paling terpengaruh.

Hampir satu dari enam anak di seluruh dunia, atau sekitar 415 juta anak dikelilingi oleh perang, pelecehan seksual, perekrutan ke dalam kelompok bersenjata di zona konflik sambil menghadapi risiko kematian dan cedera yang lebih besar daripada sebelumnya.

Laporan berjudul “Hentikan Perang terhadap Anak-Anak” pada Kamis (13/2/2020) mengutip bahwa sejumlah anak yang tercatat tinggal di zona konflik pada tahun 2018, lebih dari dua kali lipat dari jumlah yang tercatat pada tahun 1995.

Insiden “pelanggaran berat” terhadap mereka telah meningkat sebesar 170% sejak 2010. Sejak 2010, ada peningkatan 34% dalam jumlah anak yang tinggal di daerah konflik.

“Sangat mengejutkan bahwa dunia hanya berdiri sementara anak-anak menjadi sasaran impunitas,” kata Kepala Eksekutif badan amal Inger Ashing dalam sebuah pernyataan yang menyertai laporan itu, dilansir Daily Sabah, Jumat (14/2/2020).

Sejak 2005, setidaknya 95.000 anak-anak tercatat telah terbunuh atau cacat, puluhan ribu anak-anak diculik, dan jutaan anak-anak menolak akses ke pendidikan atau layanan kesehatan setelah rumah sakit mereka diserang.

Ashing memperingatkan bahwa penghancuran kehidupan anak-anak akan terus berlanjut jika tidak ada yang dilakukan dan mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan tidak diperhitungkan. Sementara mendesak pemerintah untuk berbuat lebih banyak untuk melindungi anak-anak dari dampak perang dan kekerasan serius.

Laporan itu mencatat pelanggaran berat yang dihadapi anak-anak di zona konflik, termasuk pembunuhan dan cacat, perekrutan oleh angkatan bersenjata, penculikan, serangan terhadap sekolah atau rumah sakit, penolakan akses kemanusiaan, dan pemerkosaan serta bentuk-bentuk kekerasan seksual lainnya.

Laporan ini juga menganalisis berbagai ancaman yang dihadapi oleh anak laki-laki dan perempuan untuk pertama kalinya.

Studi menemukan bahwa anak perempuan berada pada risiko yang jauh lebih tinggi dari kekerasan seksual dan bentuk-bentuk lain dari kekerasan berbasis gender, termasuk anak, pernikahan dini dan paksa. Anak laki-laki jauh lebih mungkin terkena pembunuhan dan cacat, penculikan dan perekrutan.

Anak-Anak Afrika Terkena Dampak Terburuk

Anak-anak yang tinggal di Afrika adalah yang paling parah terkena dampaknya, dengan 170 juta tinggal di zona perang, meskipun proporsi yang lebih tinggi terjadi di Timur Tengah, di mana hampir satu dari tiga dikelilingi oleh konflik.

UNICEF memperingatkan dalam sebuah laporan yang dirilis bulan lalu bahwa lonjakan kekerasan dan ketidakamanan di wilayah Sahel tengah di Afrika telah menyebabkan 5 juta anak rentan karena mereka akan sangat membutuhkan bantuan kemanusiaan tahun ini, naik dari 4,3 juta.

“Ketika konflik militan merebak di seluruh wilayah, ratusan anak di Sahel terbunuh, cacat atau terpisah secara paksa dari orang tua mereka tahun lalu,” kata Amerika Serikat.

Di Mali saja, 277 anak-anak terbunuh atau cacat selama sembilan bulan pertama tahun 2019, lebih dari dua kali lipat jumlah di tahun sebelumnya. Untuk masing-masing negara, situasinya paling buruk di Afghanistan diikuti oleh Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Irak dan Mali.

Berdasarkan statistik yang dikeluarkan oleh PBB, rata-rata sembilan anak telah terbunuh atau terluka per hari di negara itu pada tahun 2019. Dari 2009 hingga 2018, hampir 6.500 anak-anak terbunuh dan sekitar 15.000 lainnya luka-luka akibat proses yang berkelanjutan.

Konflik menjadikan Afghanistan zona perang paling mematikan di seluruh dunia pada 2018, berdasarkan laporan itu. Mali adalah satu-satunya negara di mana ada angka-angka sulit tentang jumlah korban perang anak.

“Namun demikian, anak-anak di Burkina Faso dan Niger juga telah dibunuh, dilecehkan secara seksual, diculik atau ditekan ke dalam kelompok-kelompok bersenjata,” kata Amerika Serikat.

Konflik yang meningkat itu juga memaksa sekitar 1,2 juta orang meninggalkan rumah mereka pada November, peningkatan dua kali lipat sejak 2018, di antaranya lebih dari setengahnya adalah anak-anak.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here