Sains L’Oréal-UNESCO 2018 Berikan Penghargaan kepada Tiga Ilmuwan Muslimah

373
Tiga Ilmuwan Muslimah (Foto: womenofegyptmag.com)

Mesir, Muslim Obsession – Sebagai pengakuan atas prestasi yang luar biasa di bidang farmasi, tiga ilmuwan wanita Muslim Mesir telah memenangkan LOOréal-UNESCO untuk Wanita di Science Award 2018.

Adapun, penghargaan L’Oréal-UNESCO untuk Wanita dalam Sains ini dimulai 19 tahun lalu, untuk memberikan penghargaan bagi para peneliti wanita berprestasi, untuk mendorong lebih banyak wanita muda berinovasi.

“Ayah saya meninggal karena kanker. Hal itulah yang mendorong saya untuk melakukan apa pun yang saya bisa untuk mencegah kanker mengklaim lebih banyak nyawa. Tujuan ini mendorong saya untuk bergabung dengan Fakultas Farmasi, di Universitas Tanta di Mesir, ”kata Marwa Balaha, salah satu pemenang penghargaan tahun ini, seperti dikutip Women of Egypt Mag, Rabu, (21/11/2018).

Dengan keunggulan akademiknya di bidang Desain Farmasi dan Kimia Farmasi, Balaha berhasil mendesain, mensintesis, dan mengevaluasi senyawa baru sebagai agen sitotoksik melawan kanker paru-paru sel non-kecil.

Dia melakukan studi docking molekuler untuk menginterpretasi perbedaan komparatif dalam interaksi pengikatan senyawa novel yang disintesis pada tingkat molekuler, sebagai inhibitor enzim reduktase dihidrofolat manusia, dan untuk memahami hubungan struktur-aktivitas. Balaha melakukan hubungan kuantitatif struktur-aktivitas, yaitu studi untuk prediksi aktivitas biologis obat antikanker baru terhadap karsinoma paru.

Saat ini, dia bekerja di sebuah proyek untuk desain dan sintesis obat anti-kanker bekerja sama dengan laboratorium kimia obat di Italia.

Pemenang lain adalah Dr. Noha Mostafa Ahmed yang merupakan Kimia Analitik Farmasi dan Asisten Dosen di Fakultas Farmasi di Assiut University, Mesir.

Berdasarkan kebutuhan kritis untuk kimia analitik farmasi dan aplikasinya dalam kontrol kualitas dan analisis farmakologi, biologi dan lingkungan, minat penelitian Ahmed berfokus pada pengembangan metode analitis yang inovatif dan terbukti untuk mengidentifikasi dan memecah beberapa obat.

Tujuannya adalah untuk mengembangkan metode analitik baru, sederhana, sangat sensitif dan ekonomis untuk memisahkan dan mengidentifikasi obat yang diteliti, serta hasil oksidatif potensial dalam berbagai sediaan farmasi dan sampel biologi dan lingkungan.

Saat ini, proposal saat ini berfokus pada analisis jumlah jejak obat-obatan dan metabolit bioaktif mereka dalam air limbah dengan menggunakan proses oksidasi katalitik khusus dari senyawa target.

Dr. Amira El-Yazbi, pemenang ketiga, bekerja sebagai peneliti di Kimia Analitik Farmasi dan Asisten Profesor di Fakultas Farmasi, Universitas Alexandria di Mesir. Proyek penelitian El Yazbi berfokus pada deteksi kerusakan DNA, yang mengarah ke mutasi yang menyebabkan kanker dan banyak penyakit lainnya.

Karena metode yang tersedia untuk menyaring kerusakan DNA terlalu mahal untuk penggunaan rutin, banyak produk termasuk obat bebas, kosmetik, dan nutraceuticals, tidak menerima penyaringan yang tepat dari efek kerusakan DNA mereka.

Penelitian ini akan menghasilkan metode tinggi sederhana yang murah untuk skrining genetik DNA yang rusak oleh berbagai produk farmasi dan nutraceutical. Kesederhanaan dan biaya rendah dari metode yang digunakan akan memungkinkan pemeriksaan skala besar dari efek merusak DNA dari banyak produk dan polutan di lingkungan lokal. (Bal)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here