Saat Plesiran di Lombok, Novelis Amerika ini Temukan Islam yang Sejati

6497
Elizabeth Gilbert (Foto: Facebook/ Elizabeth Gilbert)

Jakarta, Muslim Obsession – Penulis novel best seller, ‘Eat Pray Love’ Elizabeth Gilbert, akhirnya angkat bicara mengenai sebuah perjalanan mengesankan yang telah mengubah hidupnya di Lombok Indonesia pada 2002 silam.

Dalam sebuah Talk Show bersama Oprah Winfrey, Elizabeth mengisahkan bagaimana ia bertemu dengan seorang wanita berhijab yang tidak diketahui namanya, telah menyelamatkan Elizabeth dari diare akut dan memberikan wajah Islam yang sejati. Berikut kisah dari Elizabeth, dikutip dari situs cntraveler.

Kembali pada tahun 2002, saya pergi sendirian selama sepuluh hari ke sebuah pulau nelayan kecil di tengah Indonesia. Itu adalah tempat terjauh yang bisa saya temukan di peta, dan yang saya inginkan saat itu adalah sejauh mungkin menjauh dari masalah.

Hidupku berantakan. Hidupku, pada kenyataannya, tampak seperti pai yang jatuh; semuanya ada di lantai berkeping-keping. Saya mengalami perceraian yang buruk, dan dalam proses itu saya kehilangan seorang suami, kehilangan rumah, kehilangan uang, kehilangan teman, kehilangan kenyamanan dalam tidur, kehilangan diri sendiri. Jadi saya membawa diri saya ke pulau kecil ini 10.000 mil dari rumah, di mana saya menyewa gubuk bambu kecil yang harganya beberapa dolar sehari.

Rencana saya adalah menghabiskan sepuluh hari dalam keheningan dan isolasi. Saya berharap bahwa menjadikan diri saya kecil dan tenang akan menyembuhkan saya. Saya kira apa yang sebenarnya saya inginkan adalah menghilang, dan pulau ini tampaknya merupakan tempat yang tepat untuk itu.

Di Lombok saat itu tidak ada internet, dan saya tidak punya akses telepon. Transportasi terdiri dari kapal penangkap ikan, atau gerobak kayu yang ditarik oleh kuda kurus. Di sini, tentunya, saya bisa bersembunyi dari dunia. Setiap hari, saya akan berjalan dua kali di sekeliling seluruh pulau — sekali saat fajar dan sekali lagi saat senja.

Sementara saya berjalan, saya akan mencoba bermeditasi, tetapi biasanya saya akhirnya berdebat dengan diri saya sendiri, atau merenungkan banyak kegagalan hidup saya sambil menangis. Saya sangat tertekan. Saya tidak membawa buku apa pun untuk menghilang. Saya tidak berenang; Saya tidak berjemur; Saya hampir tidak makan. Saya hanya berdiam diri di gubuk sambil berharap semua kesedihan lenyap.

Ada beberapa turis lain di pulau itu, tetapi mereka semua adalah pasangan romantis dan mereka kebanyakan mengabaikan saya — saya adalah seorang wanita yang kurus, bermata cekung, yang kadang berbicara sendiri dan bertingkah aneh. Nelayan lokal juga sering memperhatikan setiap kali saya lewat. Tetapi ada seorang wanita yang memperhatikan saya dan selalu tersenyum — dan itu mengubah segalanya.

Dia adalah istri nelayan setempat, dan dia tinggal di gubuk kecil di sisi lain pulau. Seperti semua penduduk setempat, dia adalah Muslim. Dia berpakaian sopan, dengan hijab. Dia tampaknya berusia pertengahan tiga puluhan, meskipun dia telah menghabiskan seumur hidup di bawah sinar matahari sehingga usianya sulit ditentukan.

Dia memiliki balita kecil yang gemuk yang selalu merangkak dan bermain di kakinya. Pagi pertama saya berjalan di dekat rumahnya, wanita itu mendongak dari pekerjaannya dan tersenyum kepada saya. Aku balas tersenyum, sebisaku. Setelah itu, dia selalu tampak berdiri di luar rumahnya ketika saya lewat — sekali saat fajar dan sekali lagi saat senja. Setelah beberapa saat, sepertinya dia menunggu saya untuk datang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here