Rutin Jalan Kaki 7.000 Langkah Per Hari dapat Turunkan Risiko Kematian

110

Muslim Obsession – Penelitian menegaskan bahwa aktif secara fisik memiliki berbagai manfaat kesehatan, termasuk mengurangi risiko kematian.

Sebuah studi baru-baru ini yang diterbitkan di JAMA, dilansir Medical News Today, Kamis (16/9/2021) menemukan bahwa mengambil setidaknya 7.000 langkah sehari dapat menurunkan risiko ini hingga 50-70%.

Manfaat aktivitas fisik

Seperti yang dicatat oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), menjadi aktif secara fisik bermanfaat bagi kesehatan fisik dan mental. Aktivitas fisik yang teratur dapat:

  • membantu menjaga keterampilan berpikir dan belajar tetap tajam
  • meningkatkan kualitas tidur
  • menguatkan tulang dan otot
  • mengurangi risiko depresi dan kecemasan
  • mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2
  • mengurangi risiko kanker tertentu

Rekomendasi khusus tentang aktivitas fisik bervariasi, dan para ilmuwan terus mengumpulkan data tentang topik tersebut. Salah satu bidang minat menyangkut manfaat kesehatan dari mengambil sejumlah langkah setiap hari.

Misalnya, sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2020 menemukan bahwa risiko kematian terkait untuk orang yang mengambil 8.000 langkah sehari jauh lebih rendah daripada risiko orang yang mengambil 4.000 langkah sehari.

Studi lain, dari tahun yang sama, menemukan bahwa jumlah langkah yang lebih tinggi untuk orang berusia 70 tahun dikaitkan dengan tingkat kejadian diabetes yang lebih rendah. Semakin banyak data yang muncul, para peneliti berusaha untuk menyesuaikan pedoman latihan fisik.

Studi terbaru ini berkontribusi pada bukti yang meningkat tentang pentingnya peningkatan aktivitas fisik.

Peningkatan jumlah langkah dan penurunan mortalitas

Penelitian ini merupakan bagian dari studi kohort prospektif Pengembangan Risiko Arteri Koroner pada Dewasa Muda, yang merekrut peserta dari empat negara bagian di Amerika Serikat.

Dalam studi sekunder ini, tim merekrut subset dari 2.110 peserta berusia antara 38 dan 50 tahun, 1.205 di antaranya adalah perempuan dan 888 di antaranya berkulit hitam.

Para penulis menulis, “Studi kami memperluas penelitian dengan memeriksa kohort prospektif pria dan wanita paruh baya dari ras kulit hitam dan putih dan hubungan langkah-langkah dengan kematian dini, yang dianggap kematian lebih awal dari populasi AS berarti harapan hidup.”

Antara 2005 dan 2006, para peserta mengenakan akselerometer selama 7 hari untuk mengukur jumlah langkah rata-rata mereka. Mereka hanya melepas perangkat saat tidur dan aktivitas berbasis air. Para peneliti menindaklanjuti dengan peserta rata-rata 10,8 tahun kemudian. Selama masa tindak lanjut, 72 (3,4%) peserta telah meninggal.

Tim mengklasifikasikan hitungan langkah harian ke dalam tiga kategori:

  1. Rendah: Kurang dari 7.000 langkah per hari
  2. Sedang: 7.000–9.999 langkah per hari
  3. Tinggi: 10.000 langkah atau lebih per hari

Selain menghitung rata-rata jumlah langkah harian peserta, para peneliti juga memperhitungkan intensitas langkah rata-rata mereka. Mereka mengukur jumlah langkah per menit tertinggi peserta dalam 30 menit. Mereka juga melacak jumlah waktu setiap hari peserta mengambil 100 langkah per menit atau lebih.

Selain itu, tim mempertimbangkan beberapa faktor yang berkaitan dengan kesehatan, antara lain:

  • riwayat merokok berat
  • Indeks massa tubuh
  • kolesterol dan kadar glukosa darah
  • asupan alkohol
  • tekanan darah
  • segala penggunaan obat untuk tekanan darah tinggi, kolesterol tinggi, atau diabetes
  • penyakit kardiovaskular

Menggunakan model bahaya proporsional Cox multivariabel yang disesuaikan, para peneliti menghitung risiko kematian para peserta.

Tim menemukan bahwa peserta yang mengambil 7.000 langkah sehari atau lebih memiliki risiko kematian sekitar 50-70% lebih rendah daripada mereka yang mengambil kurang dari 7.000 langkah sehari. Namun, mengambil lebih dari 10.000 langkah sehari tidak dikaitkan dengan penurunan risiko kematian yang lebih besar.

Analisis tidak menunjukkan hubungan antara intensitas langkah dan risiko kematian, menunjukkan bahwa jumlah langkah lebih penting daripada intensitasnya.

“Tetapi peserta yang memiliki intensitas langkah terbesar juga cenderung mengambil jumlah langkah tertinggi, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan tegas tentang efek intensitas langkah,” catat para peneliti.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here