Ribuan Karyawan Google dan Amazon Desak Perusahaan Putuskan Hubungan dengan Israel

58

Muslim Obsession – “Kami adalah pekerja Google dan Amazon. Kami mengutuk Proyek Nimbus.” Itulah tajuk utama surat terbuka yang ditulis oleh karyawan Google dan Amazon yang memilih untuk tetap anonim.

Gabriel Schubiner, insinyur perangkat lunak dan peneliti di Google dan Bathool Syed, ahli strategi konten di Amazon, menulis dalam sebuah op-ed di NBC News:

“Kami telah bergabung bersama sebagai pekerja di seluruh lini perusahaan untuk pertama kalinya mengirim surat bersama pada Selasa (12/10/2021) menelepon di Google dan Amazon untuk menghormati hak asasi manusia Palestina dan membatalkan Proyek Nimbus.”

Surat itu, yang ditandatangani oleh hampir 1.000 karyawan di Amazon dan lebih dari 600 di Google, menyerukan kedua perusahaan untuk keluar dari Project Nimbus dan memutuskan semua hubungan dengan militer Israel.

“Karena semakin banyak orang Palestina yang mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia Israel di lapangan, tidak mungkin lagi bagi seluruh dunia untuk mengabaikan kenyataan brutal dari pendudukan Israel dan tindakan militer yang menargetkan warga sipil,” ujar Nadim Nashif, Direktur 7amleh — kepada Arab News.

“Dengan berpartisipasi dalam penciptaan teknologi ini dan memberikannya kepada pemerintah Israel, perusahaan seperti Google dan Amazon semakin mengakar dan meningkatkan pendudukan ilegal ini, dan melegitimasi tindakan militer ilegal di seluruh dunia,” kata Nashif.

Project Nimbus adalah proyek senilai $1,2 miliar di mana Google dan Amazon menyediakan layanan cloud untuk sektor publik dan militer Israel.

“Kerangka Nimbus akan menyediakan layanan cloud untuk kementerian pemerintah Israel termasuk kotamadya setempat, perusahaan milik pemerintah, dan organisasi sektor publik dengan tujuan membantu mempercepat transformasi digital,” kata Amazon dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan awal tahun ini.

Namun, dalam surat tersebut, karyawan menyatakan bahwa Project Nimbus akan memungkinkan penjualan “teknologi berbahaya kepada militer dan pemerintah Israel.”

Ia menambahkan bahwa kontrak Google dan Amazon dengan lembaga-lembaga seperti Departemen Pertahanan AS, Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai dan departemen penegakan hukum lainnya, adalah “bagian dari pola militerisasi yang mengganggu, kurangnya transparansi dan penghindaran pengawasan.”

Schubiner dan Syed juga menyinggung bahaya Project Nimbus di op-ed mereka, menyatakan bahwa layanan cloud mereka akan membantu memfasilitasi kontrol dan penganiayaan militer Israel terhadap warga Palestina, pembongkaran rumah Palestina di wilayah Palestina yang diduduki dan serangan di Gaza.

“Kami tidak dapat melihat ke arah lain, karena produk yang kami buat digunakan untuk menyangkal hak-hak dasar warga Palestina, memaksa warga Palestina keluar dari rumah mereka dan menyerang warga Palestina di Jalur Gaza,” ujar karyawan tersebut dalam surat mereka, yang diakhiri dengan mengutuk tindakan tersebut. Kontrak Project Nimbus dan meminta kedua perusahaan untuk menolak ini dan kontrak lain yang akan merugikan pengguna.

Para pekerja juga meminta karyawan lain dari seluruh dunia dalam industri teknologi untuk bergabung dengan mereka “dalam membangun dunia di mana teknologi mempromosikan keselamatan dan martabat bagi semua.”

“Ada gerakan yang berkembang dari pekerja Silicon Valley yang mengambil sikap dan menunjukkan solidaritas dengan komunitas terpinggirkan yang hidupnya dipengaruhi oleh meningkatnya militerisasi ruang teknologi. Perusahaan teknologi harus mendengarkan karyawan mereka, atau berisiko menghadapi konsekuensi mengambil untung dari pelanggaran hak asasi manusia yang disetujui negara,” ucap Nashif.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here