Raja Yordania Abdullah Sambut Langkah AS Buka Konsulat di Yerusalem

96

Muslim Obsession – Raja Yordania Abdullah II memperingatkan akan berlanjutnya pelanggaran provokatif Israel di Yerusalem dan masjid Al-Aqsa.

Serta upaya berulang dan ilegal untuk menggusur penduduk di sejumlah lingkungan Yerusalem timur, terutama Sheikh Jarrah, yang menyebabkan eskalasi baru-baru ini, demikian laporan dari kantor berita negara Petra, Kamis (27/5/2021).

Berbicara dalam pertemuan dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Rabu, raja menekankan perlunya mempertahankan status sejarah dan hukum Yerusalem yang ada dan kesuciannya dan jauh dari prasangka.

Dia menambahkan bahwa negaranya akan terus melakukan semua upaya untuk melindungi tempat-tempat suci Islam dan Kristen di kota suci itu, di mana kerajaan Hashemit memegang perwalian.

BACA JUGA: Pemain Manchester City Kibarkan Bendera Palestina di Stadion Etihad

Raja mengatakan dia menghargai keputusan baru-baru ini yang diambil oleh pemerintah AS, termasuk membuka kembali konsulat Palestina di Yerusalem.

Serta melanjutkan dukungan yang diberikan kepada Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA), menambahkan bahwa langkah-langkah ini akan berkontribusi untuk membangun kepercayaan dan mendorong jalur politik ke depan.

Menyusul pembicaraan dengan presiden Palestina Mahmoud Abbas di markas besarnya di Tepi Barat yang diduduki Israel, Blinken berjanji untuk membangun kembali hubungan AS dengan Palestina dengan membuka kembali konsulat di Yerusalem, serta memberikan jutaan bantuan untuk Jalur Gaza yang dilanda perang.

Pengumuman tersebut mengisyaratkan pemutusan kebijakan AS di bawah mantan presiden Donald Trump, yang telah menutup misi diplomatik untuk Palestina pada 2019 dan memangkas bantuan kepada Otoritas Palestina.

BACA JUGA: Sering Hapus Postingan Soal Gaza, Facebook Minta Maaf kepada Palestina

Raja Abdullah memuji peran penting Washington dalam mendorong peluncuran kembali negosiasi yang serius dan efektif antara Palestina dan Israel yang akan mengarah pada pencapaian perdamaian yang adil dan komprehensif berdasarkan solusi dua negara.

Raja Abdullah juga menyampaikan apresiasi atas upaya AS baru-baru ini untuk mengakhiri ketegangan yang meningkat di wilayah Palestina.
Raja juga mengatakan bahwa tidak adanya solusi politik yang memenuhi hak-hak yang adil dan sah dari Palestina dan menjamin pembentukan negara merdeka, berdaulat dan layak mereka pada perbatasan 4 Juni 1967, dengan Yerusalem timur sebagai ibu kotanya, mendorong kawasan menuju lebih banyak ketegangan dan ketidakstabilan.

Blinken, yang tiba di Amman Rabu pagi pada putaran terakhir tur Timur Tengah yang bertujuan untuk menopang gencatan senjata yang ditengahi Mesir antara Israel dan faksi Palestina di Gaza, mengatakan kepada Raja Yordania Abdullah tentang pembukaan kembali konsulat AS di Yerusalem.

BACA JUGA: Maryam Afifi dan Pesan dari Syaikh Jarrah, Yerusalem

Akan membutuhkan sedikit waktu untuk melakukan langkah tersebut, yang diumumkannya pada hari Selasa. Blinken juga mengatakan bahwa raja Yordania telah memainkan peran penting dalam memperantarai kesepakatan untuk mengakhiri 11 hari pertempuran awal bulan ini.

Dia lebih lanjut mengatakan bahwa bantuan telah mulai berdatangan di Jalur Gaza sebagai bagian dari upaya untuk membantu rekonstruksi di daerah-daerah kantong yang hancur, yang diperintah oleh kelompok Islam Palestina Hamas.

Dia mengatakan AS sangat menghargai peran dan upaya utama Yordania dalam menjaga keamanan dan stabilitas regional.

Diketahui pertemuan tersebut juga dihadiri oleh Putra Mahkota Hussein bin Abdullah dan Menteri Luar Negeri Ayman Safadi.

Sebelumnya, Blinken dan Safadi mengadakan pembicaraan, di mana mereka menekankan perlunya bergabung dengan semua upaya untuk memastikan ketenangan yang berkelanjutan, kelanjutan gencatan senjata, dan pencegahan eskalasi baru.

Kedua menteri menekankan pentingnya rekonstruksi dan pengiriman bantuan kemanusiaan ke Gaza, serta kerja sama dan koordinasi dalam upaya ini dengan Otoritas Palestina, PBB, Mesir, dan mitra regional dan internasional.

Safadi juga menyerukan perlunya menghentikan semua langkah dan praktik ilegal Israel yang memicu eskalasi terbaru, menghentikan serangan terhadap masjid Al-Aqsa, dan menghormati hak-hak warga di lingkungan Sheikh Jarrah.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here