Puisi Menyentuh Hati Tentang Jatuhnya Sevilla ke Tangan Kristen

233
Sevilla

Muslim Obsession Di mana Cordoba, rumah para ilmuwan, dan banyak cendekiawan yang pangkatnya pernah tinggi di dalamnya? Di mana Sevilla dan kesenangan yang dikandungnya, serta sungai manisnya meluap dan penuh? Demikian penggalan puisi yang ditulis Abu Al-Baqa ‘Ar-Rundi.

Dia adalah penyair kontemporer Andalusia dari kota Ronda, di selatan Iberia, yang menulis ratapan tentang jatuhnya Kota Andalusia Sevilla pada 1267. Kota besar itu jatuh ke Kastilia Kristen pada 1248, setelah lebih dari 500 tahun menjadi kota Muslim.

Dalam puisinya, ia menyinggung sejarah Arab dan Persia kuno. Dia berharap dapat mengilhami umat Islam untuk bangkit dan merebut kembali kota tersebut. Puisi yang ditulis dalam bahasa Arab itu diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh James T. Monroe.

Berikut isi puisi menyentuh hati, karya Abu Al-Baqa ‘Ar-Rundi tentang jatuhnya Kota Sevilla ke tangan Kristen.

***

Segalanya menurun setelah mencapai kesempurnaan, oleh karena itu jangan biarkan orang terpedaya oleh manisnya kehidupan yang menyenangkan.

Seperti yang telah Anda amati, ini adalah dekrit yang tidak kekal: dia yang satu momen telah membuat bahagia, telah dirugikan oleh banyak momen lainnya;

Dan ini adalah tempat tinggal yang akan menunjukkan belas kasihan bagi siapa pun, tidak akan ada kondisi yang tersisa di negaranya untuk itu.

Nasib tidak dapat dibatalkan menghancurkan setiap banyak surat ketika pedang dan tombak Mashrifi melesat tanpa efek;

Mencabut setiap pedang hanya untuk menghancurkannya, bahkan jika itu adalah Ibn Dhi Yazan dan sarung Ghumdan.

Di mana raja-raja yang dimahkotai di Yaman dan di mana mahkota bertatahkan permata mereka?

Di mana [gedung] Shaddad dibesarkan di Iram dan di mana [kekaisaran] Sassaniyah berkuasa di Persia?

Dimana emas-emas Qarun yang pernah dimiliki; dimanakah ‘Ad dan Shaddad dan Qahtan?

Dekrit yang tidak dapat dibatalkan mengalahkan mereka semua sehingga mereka meninggal dan orang-orang menganggap seolah-olah mereka tidak pernah ada.

Kerajaan-kerajaan dan raja-raja mengigau

Nasib berbalik melawan Darius serta pembantunya, dan untuk Chosroes, tidak ada istana berkubah yang menawarkan perlindungan kepadanya.

Seolah-olah tidak ada alasan yang membuat sulit untuk menanggungnya, dan seolah-olah Salomo tidak pernah menguasai dunia.

Kemalangan yang ditimbulkan oleh Takdir adalah dari berbagai jenis, sementara waktu memiliki penyebab sukacita dan kesedihan.

Untuk kecelakaan, ada penghiburan yang membuat mereka mudah untuk ditanggung, namun tidak ada penghiburan untuk apa yang telah menimpa Islam.

Suatu peristiwa yang tidak dapat ditanggung telah melampaui semenanjung; salah satu seperti Uhud yang telah runtuh karena itu dan Thahlan telah hancur!

Mata jahat menghantam [semenanjung] dalam Islamnya sehingga [tanah] menurun sampai seluruh daerah dan distrik dirusak [agama].

Oleh karena itu, tanyakan Valencia, negara bagian Murcia; dan di mana Jativa, dan di mana Jaen?

Di mana Cordoba, rumah para ilmuwan, dan banyak cendekiawan yang pangkatnya pernah tinggi di dalamnya?

Di mana Sevilla dan kesenangan yang dikandungnya, serta sungai manisnya meluap dan penuh?

[Mereka adalah] ibu kota yang merupakan pilar tanah, namun ketika pilar-pilar itu hilang, kota itu mungkin tidak lagi bertahan!

Keran air putih wudhu berkabung dalam keputusasaan, seperti kekasih yang bergairah menangis saat kekasihnya pergi,

Lebih dari tempat tinggal kosong dari Islam yang pertama kali dikosongkan dan sekarang dihuni oleh ketidakpercayaan;

Di mana masjid telah menjadi gereja, di mana hanya lonceng dan salib dapat ditemukan.

Bahkan mihrab menangis meskipun mereka kuat; bahkan mimbar-mimbar berduka karena mereka terbuat dari kayu!

Hai kamu yang tetap lengah meskipun kamu memiliki peringatan dalam Fate: jika kamu tertidur, Takdir selalu terjaga!

Dan Engkau yang berjalan dengan riang sementara tanah air milikmu membelokkan hatimu [dari kepedulian], dapatkah tanah air memperdaya pria mana pun setelah [kehilangan] Sevilla?

Kemalangan ini telah menyebabkan orang-orang yang mendahuluinya terlupakan, juga tidak dapat dilupakan sepanjang waktu!

Hai kamu, yang menunggang kuda-kuda yang ramping, yang tampak seperti burung elang di arena pacuan kuda;

Dan Engkau yang membawa pedang ramping India yang tampak seperti api dalam kegelapan yang disebabkan oleh awan debu [perang],

Dan Engkau yang hidup mewah di luar laut menikmati hidup, Engkau yang memiliki kekuatan di tanah airmu,

Tidakkah Engkau memiliki berita tentang orang-orang Andalus, karena para pengendara telah melakukan apa yang dikatakan orang-orang [tentang mereka]?

Seberapa sering orang yang lemah, yang dibunuh dan ditangkap ketika tidak ada orang yang digerakkan, meminta bantuan kita?

Apa artinya pemutusan ikatan Islam ini atas namamu, ketika engkau, hai para penyembah Tuhan, adalah saudara [kita]?

Apakah tidak ada jiwa yang gagah berani dengan ambisi yang luhur; apakah tidak ada penolong dan pembela kebenaran?

O, siapa yang akan memperbaiki penghinaan orang-orang yang dulunya berkuasa, orang-orang yang ditimpa ketidakadilan dan tirannya telah berubah?

Kemarin mereka adalah raja di rumah mereka sendiri, tetapi hari ini mereka adalah budak di tanah kafir

Dan apakah Anda melihat tangisan mereka ketika mereka dijual, masalah itu akan menimbulkan rasa takut ke dalam hatimu, dan kesedihan akan menguasaimu.

Sayangnya, banyak ibu dan anak telah berpisah sebagai jiwa dan tubuh terpisah!

Dan banyak gadis anggun seperti cahaya matahari terbit, seolah-olah dia adalah rubi dan mutiara,

Dipimpin kekekejian oleh seorang barbar yang bertentangan dengan keinginannya, sementara matanya menangis dan hatinya tertegun.

 ***

(Vina – Sumber: Lost Islamic History )

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here