Puasa Itu Pintu Kasih Sayang

508

Demikianlah urgensi rahmah (kasih sayang) Allah SWT. Dan karenanya rahmah adalah salah satu hal terpenting yang kita “mujahadah” (berjuang) untuk medapatkannya di bulan ini. Karena ketika rahmah telah kita dapatkan, maka semua sudah ada garansinya (terjamin).

Salah satu kejahilan (ignorance) manusia terhadap Islam adalah persangkaan mereka jika konsep Tuhan dalam Islam itu adalah konsep Tuhan yang keras dan bengis. Seolah Tuhan dalam Islam itu tidak mengenal cinta dan kasih.

Demikian pula tuduhan kepada Rasul Allah dengan kekerasan dan kebencian. Seolah Muhammad SAW itu adalah sosok yang menakutkan karena kesangaran dan kekasaran akhlak dan prilakunya.

Dengan dujungan media dibangun persepsi yang buruk jika umat ini adalah umat pembenci dan senang perang. Umat yang kesukannya melakukan pengrusakan dan pembunuhan kepada siapa yang dianggap tidak sejalan dalam akidah dan pemahaman.

Ternyata semua itu teebantah dengan ajaran ini. Allah SWT itu adalah Tuhan yang mengedepankan sifat kasih sayangnya di atas segala sifatNya yang lain. “Wa rahmati wasi’at kulla sate’” (dan kasihKu melebih segala sesuatu).

Menunjukkan bahwa marahNya Allah sekalipun itu ada dalam ruang lingkup kasihNya. Bagaikan marahnya orang tua kepada anaknya, tentu bukan karena kebencian. Marahnya Allah bahkan menjadi bagian dari rahmahNya yang tiada batas.

Salah satu bukti terbesar dari rahmah Allah itu adalah pintu-pintu kasih yang dibuka luas untuk mengampuni hamba-hambaNya. “Sesungguhnya Allah mengampuni semua dosa hamba-hambaNya”, demikian Al-Quran.

“Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas, jangan berputus asa dari rahmahNya Allah. Sesingguhnya mengampuni semua dosa-dosa hambaNya”. Demikian firman Allah pada ayat lain.

Dalam berbagai Hadist juga dieebutkan Allah membuka pintu seluas-luasnya kepada mereka yang berbuat dosa di malam hari untuk diampuni di siang hari. Dan membuka pintu taubat di siang hari bagi pendosa malam hari.

Bahkan Allah SWT masih membuka kesempatan bertaubat hambaNya sebelum terdengar suara terakhir yang akan keluar dari tenggorokan seorang hamba tersebut di saat sakratul maut. Suara ini dikenal dalam bahasa Arab dengan “ghirghaar”.

Dalam Hadist lain disebutkan: “Sesungguhnya Allah menerima taubat hambaNya sebelum tiba masa di mana matahari terbit dari barat”. Artinya pintu taubat selalu terbuka selama kematian atau Kiamat belum terjadi.

Baik ayat-ayat Al-Quran maupun Hadist-Hadist Rasulullah SAW semua menggambarkan bagaimana kasih dan sayang Allah dan RasulNya.

Rasulullah SAW pernah sangat marah karena seorang wanita dari kalangan musuh terbunuh di medan perang. Atau ketika sebuah sarang semut dibakar tanpa alasan apapun.

Dari semua itu pesan moral terbesarnya adalah bahwa kasih sayang, apalagi di bulan Ramadan ini menjadi sesuatu yang mutlak. Melakukan kekerasan-kekerasan, terorisme dan pembunuhan kaum sipil jelas tidak saja terkutuk dalam agama. Tapi seeungguhnya merusak secara gamblang ajaran agama yang menjunjung tinggi kehidupan dan kedamaian.

Kasih sayang Allah dan Rasul itu membangun karakter kasih sayang terhadap sesama. Sebab rahmah Allah terikat oleh kasih kita kepada sesama. Hadist menegaskan: “man laa yarham laa yurham” (siapa yang tidak memiliki kasih sayang, tak akan dikasihi oleh Allah SWT”.

“Irham man fil-ardh yarhamka man fis-samaa” (kasihi siapa yang ada di bumi, niscaya Dia yang dilangit mengasihimu”, sabda baginda Rasulullah SAW.

Dan mereka yang mati dengan kebencian dan perlakukan buruk kepada orang lain, sudah pasti tidak menerima rahmah sebagai prasyarat untuk masuk syurga. Sebaliknya, kebencian dan perlakuan buruk mereka kepada sesama akan menyebabkan murka dan siksa Allah yang sangat pedih.

Semoga di bulan yang penuh kasih sayang (rahmah) ini, kita tidak saja disayang. Tapi juga mampu membangun karakter kasih sayang itu. Sehingga dengan karakter Itulah bangsa kita, bahkan dunia kita akan lebih aman dan damai. Amin.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here