Profesional Minus Moralitas

542

Dalam ajaran Islam, tentunya ayat ayat dan hadis hadis nabi yang mengharuskan pembayaran sebuah pekerjaan tentulah sudah mafhum diketahui. “Bayarlah upah pekerjamu sebelum keringatnya kering” merupakan hadis yang sering kita dengar dari para ustadz kita.

Bagaimana dengan pekerjaan yang tidak dibayar (gratis) atau istilah keren hukumnya Pro Deo atau Pro Bono, tentunya pekerjaan jenis ini dikategorikan pekerjaan yang sifatnya sosial atau fi Sabilillah dan hanya layak diberikan kepada orang yang tidak mampu.

Dalam syarat syarat prosedur berpekara yang ditampilkan website Mahkamah Agung dijelaskan salah satu syarat untuk berperkara secara Pro deo adalah melampirkan surat keterangan tidak mampu (SKTM). Jadi jika ada bantuan hukum gratis kepada orang yang mampu, hal ini juga diluar dari kelaziman prosedur hukum yang berlaku.

Makna kedua tentang profesional yang mengharuskan independensi merupakan cara berpikir dunia materialistik. Dalam epistemology ilmu, yang dikenalkan di dunia barat tentunya terdapat paradigma/world view yang mekanistik dimana seorang ilmuwan harus bersikap netral/bebas nilai (Value Free) terhadap objek penelitiannya tanpa harus terikat dengan nilai nilai moral. Memang masalah ini menjadi perdebatan aksiologi dikalangan ilmuwan sehingga muncul World View kedua yang humanistik sebagai perlawanan paradigma yang materialistik tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here