Pribadi Agung

205

Oleh: Ustadz Farid Okbah, M.A. (UFO) (Ketua Bidang Agama PP Parmusi)

Tidak ada manusia yang lebih hebat dari Nabi Muhammad ﷺ. Dipuji oleh Allah karena keagungan akhlaknya,

وَاِنَّكَ لَعَلٰى خُلُقٍ عَظِيْمٍ

“Dan sesungguhnya engkau benar-benar berbudi pekerti yang luhur,” (QS. Al-Qalam, 68: 4).

Dan kita sebagai ummatnya wajib meneladani beliau,

لَقَدْ كَانَ لَكُمْ فِيْ رَسُوْلِ اللّٰهِ اُسْوَةٌ حَسَنَةٌ لِّمَنْ كَانَ يَرْجُوا اللّٰهَ وَالْيَوْمَ الْاٰخِرَ وَذَكَرَ اللّٰهَ كَثِيْرًاۗ

“Sungguh, telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari Kiamat dan yang banyak mengingat Allah,” (QS. Al-Ahzab, 33: 21).

BACA JUGA:

Mulia dengan Al-Quran

Puncak Dosa dan Cara Menghindarinya

Jasmani dan Rohani

Aisyah radhiyallahu ‘anha ditanya tentang akhlak Rasulullah ﷺ, dijawab:

كَانَ خُلُقُهُ القُرآنُ

“Akhlaknya adalah Al-Quran.” Hebat pribadinya dan hebat pengaruhnya.

Mari kita lihat di lingkarannya. Semua jadi orang hebat. Keluarganya, menantunya, mertuanya dan sahabat-sahabatnya,

مُحَمَّدٌ رَّسُوْلُ اللّٰهِ ۗوَالَّذِيْنَ مَعَهٗٓ اَشِدَّاۤءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاۤءُ بَيْنَهُمْ تَرٰىهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَّبْتَغُوْنَ فَضْلًا مِّنَ اللّٰهِ وَرِضْوَانًا ۖ سِيْمَاهُمْ فِيْ وُجُوْهِهِمْ مِّنْ اَثَرِ السُّجُوْدِ ۗذٰلِكَ مَثَلُهُمْ فِى التَّوْرٰىةِ  ۖوَمَثَلُهُمْ فِى الْاِنْجِيْلِۚ  كَزَرْعٍ اَخْرَجَ شَطْـَٔهٗ فَاٰزَرَهٗ فَاسْتَغْلَظَ فَاسْتَوٰى عَلٰى سُوْقِهٖ يُعْجِبُ الزُّرَّاعَ لِيَغِيْظَ بِهِمُ الْكُفَّارَ ۗوَعَدَ اللّٰهُ الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا وَعَمِلُوا الصّٰلِحٰتِ مِنْهُمْ مَّغْفِرَةً وَّاَجْرًا عَظِيْمًا

“Muhammad adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengan dia bersikap keras terhadap orang-orang kafir, tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu melihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridaan-Nya. Pada wajah mereka tampak tanda-tanda bekas sujud. Demikianlah sifat-sifat mereka (yang diungkapkan) dalam Taurat dan sifat-sifat mereka (yang diungkapkan) dalam Injil, yaitu seperti benih yang mengeluarkan tunasnya, kemudian tunas itu semakin kuat lalu menjadi besar dan tegak lurus di atas batangnya; tanaman itu menyenangkan hati penanam-penanamnya karena Allah hendak menjengkelkan hati orang-orang kafir (dengan kekuatan orang-orang mukmin). Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan di antara mereka, ampunan dan pahala yang besar,” (QS. Al-Fath, 48: 29).

BACA JUGA: Jadikan Rumahmu Kiblat

Bahkan pengakuan orang kafir dalam bukunya The Hundred, 100 tokoh dunia yang paling berpengaruh dalam sejarah, oleh Michael H. Hart, disebutkan bahwa Nabi Muhammad ﷺ nomer wahid. Banyak dari kita sebagai ummatnya mengklaim diri mengikuti Sunnahnya, meskipun masih jauh dalam realitasnya. Dalam sabdanya ﷺ;

«كُلُّ أُمَّتِي يَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ إِلَّا مَنْ أَبَى! قَالُوا : وَمَنْ  يَأْبَى ياَ رَسُولَ اللهِ ؟! قَالَ : مَنْ أَطَاعَنِي دَخَلَ الْجَنَّةَ ، وَمَنْ عَصَانِي فَقَدْ أَبَى»

“Semua umatku bakal masuk surga, kecuali yang enggan. Para sahabat bertanya; Siapa yang enggan itu wahai Rasulallah? Beliau menjawab: Barang siapa mentaatiku maka dia yang akan masuk surga. Tetapi siapa yang melanggarku, dialah orang yang enggan itu,” (HR. Al-Bukhari).

Menarik kejadian yang dialami oleh sahabat Tsauban radhiyallahu ‘anhu, orang yang dibebaskan oleh Rasulullah ﷺ dari perbudakan. Suatu malam dia menangis terus sampai mukanya sembab. Menjelang adzan Subuh, bergabung shalat berjamaah persis di belakang Rasulullah ﷺ.

Setelah shalat Subuh, Nabi ﷺ menghadap kepada jamaah, beliau melihat wajah Tsauban sembab bekas banyak menangis. Beliau mendekat dan bertanya, “Ada apa dengan engkau wahai Tsauban?”

BACA JUGA: Tawakal kepada Allah

Dia menjawab, “Semalam suntuk aku menangis wahai Rasulullah, memikirkan nasibku di akhirat kelak apakah aku bisa bertemu denganmu wahai Rasulullah seperti kita ketemu di dunia ini. Engkau akan di surga yang tertinggi sementara aku belum tau di mana aku akan berada? Kalaupun aku masuk surga mungkin berada paling bawah. Aku takut tidak bertemu denganmu wahai Rasulullah,” sambil dia terus menangis.

Maka Nabi ﷺ menyatakan satu syarat untuk dijamin surga. Apa itu? Beliau menjawab: “Jangan pernah minta sesuatu dari manusia.”

Makanya, bila Tsauban berada di atas kendaraannya dan pecutnya jatuh, dia akan turun mengambilnya sendiri tanpa minta bantuan orang lain.

Dalam riwayat Al-Bazzar dan Al-Baihaqi, Nabi ﷺ menasihati umatnya agar selamat dan terhindar dari kehancuran.”

ثَلاثٌ مُهْلِكَاتٌ وَثَلاثٌ مُنْجِيَاتٌ : شُحٌّ مُطَاعٌ ، وَهَوًى مُتَّبَعٌ ، وَإِعْجَابُ الْمَرْءِ بِنَفْسِهِ ، وَثَلاثٌ مُنْجِيَاتٌ : خَشْيَةُ اللَّهِ فِي السِّرِّ وَالْعَلانِيَةِ ، وَالْقَصْدُ فِي الْفَقْرِ وَالْغِنَى ، وَالْعَدْلُ فِي الْغَضَبِ وَالرِّضَا

“Tiga hal yang menghancurkan dan tiga hal yang menyelamatkan. Tiga hal yang menghancurkan adalah; (1) Sikap pelit yang diikuti, (2) mengikuti hawa nafsu, (3) bangga diri. Adapun yang menyelamatkan adalah; (1) Takut kepada Allah dalam kesendirian dan di khalayak ramai, (2) bersikap ekonomis dalam keadaan faqir dan kaya, (3) bersikap adil dalam keadaan marah dan senang.”

BACA JUGA: Berharap kepada Allah

Dalam Muktamar Internasional Sirah dan Sunnah Nabawiyah ke-3 di Doha Qatar pada tahun 1400 H/1979 M, 41 tahun yang lalu, dari Indonesia Buya Hamka hadir, menyampaikan pengalaman Jenderal A.H. Nasution. Bahwa setelah sang jenderal berhasil menumpas gerakan PKI, dalam konferensi pers ditanya oleh wartawan asing. Siapakah idola pak Jenderal? Beliau menjawab; Nabi Muhammad ﷺ.

Bagaimana bapak sebagai jenderal mengidolakan nabi? Beliau jawab, banyak jenderal yang hebat ketika perang tapi tidak hebat ketika damai. Tapi nabiku Muhammad ﷺ hebat ketika perang dan damai.

Kita perlu sekali terus menggali nilai-nilai kemuliaan dari kehidupan Rasulullah ﷺ, pribadi agung. Dari segi kronologis kehidupannya. Dari aspek  kelebihannya. Dari aspek akhlaknya. Perjuangannya dan aspek-aspek lain sehingga berhasil mengubah peta dunia dengan peradaban Islam yang universal.

Lihatlah tulisan T.W. Arnold “The Preaching of Islam”. Sangat menakjubkan. Kita diperintahkan Allah agar mengikuti jejaknya bila ingin dicintai Allah,

قُلْ اِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّوْنَ اللّٰهَ فَاتَّبِعُوْنِيْ يُحْبِبْكُمُ اللّٰهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ ۗ وَاللّٰهُ غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ

“Katakanlah (Muhammad), “Jika kamu mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mencintaimu dan mengampuni dosa-dosamu.” Allah Maha Pengampun, Maha Penyayang,” (QS. Ali ‘Imran, 3: 31).

Semoga kita dimampukan Allah untuk meneladaninya. Amin.

 


Facebook: Farid Ahmad Okbah. MA

Instagram: @faridokbah_official

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here