Presiden Mesir Ingin Teks Al-Quran dan Hadits Dihapus dari Buku Pelajaran

87

Mesir, Muslim Obsession – Wakil Menteri Pendidikan, Rida Hijazi, mengatakan di depan parlemen yang baru bahwa Presiden Mesir Sisi mengarahkan kementerian untuk menghapus ayat-ayat Al-Quran dan hadits dari bahasa Arab dan buku teks sejarah serta agar membatasinya hanya pada agama.

Anjuran tersebut, seperti dikutip dari The Islamic Information, Jumat (26/2/2021) dengan dalih bahwa hal ini mendorong penyebaran “gagasan ekstremis”.

Wakil Menteri Pendidikan mengumumkan persetujuan kementerian atas proposal yang diajukan oleh MP “Freddy Al-Bayadi” tentang pengajaran mata pelajaran baru yang memuat nilai-nilai kebersamaan antara Islam, Kristen, dan Yudaisme, selain mengajarkan prinsip-prinsip toleransi dan hidup berdampingan di berbagai jenjang pendidikan dasar, menurut usulannya.

Baca Juga: Mufti Mesir Menolak Cara Berpakaian Perempuan Jadi Alasan Pelaku Pemerkosaan

Al-Bayadi menyatakan bahwa sangat berbahaya menempatkan teks-teks agama dalam mata pelajaran bahasa, sejarah, dan geografi bahasa Arab.

Mengingat hal ini menurutnya dapat memberikan kesempatan bagi guru-guru yang tidak memenuhi syarat untuk menafsirkan teks-teks Arab yang ekstremis dan tafsir yang merusak.

Presiden Sisi, untuk itu meminta Kementerian Pendidikan untuk menyusun rencana guna memerangi “ekstremisme”.

Al-Bayadi melanjutkan bahwa ada keadaan pengabaian terhadap era Koptik dalam kurikulum sejarah, menambahkan bahwa ia memanggil Sisi, Kementerian Wakaf, dan Al-Azhar untuk memperbarui wacana agama, dan menganggap bahwa pembaruan harus dimulai dari pelajaran agama di jenjang pendidikan dasar, demikian pernyataannya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here