Perjuangan Pebasket Muslim Amerika Melawan Larangan Hijab

421
Bliqis Abdul Qaadir
Bliqis Abdul Qaadir (Foto: Time Magazine)

Jakarta, Muslim Obsession – Festival Film Athena di New York telah mengumumkan sebuah film dokumenter baru. Film ini mengisahkan perjuangan pebasket Muslim Amerika Bilqis Abdul-Qaadir melawan larangan Federasi Bola Basket Internasional (FIBA) terhadap hijab.

Dalam website resminya, perusahaan produksi yang berbasis di Boston, Pixela Pictura menyebutkan bahwa Bilqis Abdul-Qaadir memecahkan rekor dan hambatan dalam perjalanannya untuk menjadi pemain bola basket Divisi I pertama yang bermain mengenakan hijab.

“Ketika putusan yang kontroversial mengakhiri kesempatannya bermain secara profesional, ia memeriksa ulang keyakinannya dan mengidentifikasi dirinya sebagai seorang Muslim Amerika,” tulisnya seperti dikutip WGBH, Rabu (16/1/2019).

Bilqis Abdul-Qaadir dianggap sebagai salah satu pemain bola basket wanita terbaik yang muncul dari Massachusetts. Ia memegang rekor memasukan bola sepanjang masa Massachusetts untuk bola basket sekolah menengah wanita.

Ia juga merupakan wanita Muslim pertama yang bermain di basket perguruan tinggi perguruan tinggi Collegiate Athletic Association (NCAA). Bilqis dilahirkan hampir satu abad setelah kelahiran pertandingan bola basket di Springfield, Massachusetts.

Gadis Muslim Afrika-Amerika ini memiliki karir sekolah dan perguruan tinggi basket yang tak terhentikan di mana ia memecahkan rekor dan menghancurkan batas-batas, dengan jilbabnya .

Atlet Muslim itu tumbuh dan bermain basket melawan anak laki-laki muda di pusat komunitas lokalnya hingga usia 13 tahun. Kemudian, orangtua Bilqis mendorongnya untuk bergabung dengan tim perjalanan Amatir Atletik Amatir (AAU) setempat.

Menjelang tahun terakhir sekolah menengah, ia mencatat rekor poin terbanyak dalam sejarah negara bagian Massachusetts, mencapai 3.070. Angka tersebut 300 lebih banyak dari Rebecca Lobo yang berada di posisi kedua, yang kemudian membintangi Asosiasi Bola Basket Nasional Wanita (WNBA).

Bilqis kemudian pergi ke Universitas Memphis, tempat dia bermain sebagai mayoritas di perguruan tinggi sebelum pindah ke Universitas Negeri Indiana.

Pemain berbakat ini memutuskan untuk bermain di luar negeri selama kunjungannya ke Eropa, hanya untuk menghadapi larangan dari Federasi Bola Basket Internasional (FIBA) atas hijabnya.

Pada Oktober 2017, FIBA akhirnya menghapuskan undang-undang pencegahan ikat kepalanya, yang memungkinkan para pemain dari semua agama mengenakan hiasan kepala masing-masing.

Tim O’Donnell, co-produser dan co-director ‘Life Without Basketball’ adalah pembuat film dokumenter yang dinominasikan Emmy dan pendiri perusahaan produksi Pixela Pictura. (Bal)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here