Pengungsi: Kami Lebih Baik Mati daripada Kembali ke Libya

513
70 Pengungsi dan Migran enggan kembali ke penahanan Libya (Foto: Al-Jazeera)

Libya, Muslim Obsession – Sekitar 70 pengungsi dan migran menolak meninggalkan kapal kargo di pelabuhan Libya. Mereka memohon untuk dibawa ke Eropa dan enggan kembali ke penahanan Libya.

“Kami siap mati daripada harus kembali ke penahanan Libya,” kata mereka.

Puluhan pengungsi dan migran tersebut mengaku akan menghadapi penyiksaan dan penahanan jika mereka turun.

Menurut laporan, mereka berisiko disalahgunakan dan dijual kepada penyelundup manusia, sementara mereka memiliki sedikit harapan untuk dievakuasi.

“Semua orang tidak ingin pergi ke luar sampai kita mati di sini,” kata Kai, seorang anak berusia 18 tahun dari Sudan Selatan, kepada Al-Jazeera, Senin (19/11/2018).

Para pengungsi dan migran dibawa ke Misrata pada 10 November, empat hari setelah berlayar di perahu karet dengan harapan mencapai Italia.

Daniel, yang berusia 16 tahun dari Sudan Selatan, mengatakan perahu karet itu telah menempuh hampir 200 km sebelum kapal kargo berbendera Panama, The Nivin, melintasi jalannya.

Baik Kai dan Daniel mengatakan kru di kapal The Nivin mengatakan kepada mereka bahwa mereka akan dibawa ke Italia, tetapi kapal malah membawa mereka ke Misrata.

“Kami melihat Malta dan mereka membawa kami kembali. Kami semua masuk ke perairan internasional dan mereka membawa kami kembali,” kata Kai.

“Mengapa mereka membawa kami kembali? mereka tahu kami akan mati di sini. Mengapa mereka membawa kami kembali ke sini?” sambungnya.

Sementara itu, setelah berdiskusi dengan organisasi kemanusiaan, beberapa dari mereka yang berada di kapal berlabuh setuju untuk turun, termasuk wanita dan seorang bayi.

Menurut Doctors Without Borders, badan amal medis yang dikenal dengan inisial Prancis, MSF, sekarang ada 77 orang di dalam kapal, 28 di antaranya berusia di bawah 18 tahun.

Kelompok-kelompok hak asasi manusia dan badan amal medis terus mendesak pihak berwenang untuk memastikan keselamatan mereka yang ada di kapal.

Lebih lanjut, Kai mengatakan pengungsi berasal dari berbagai negara, termasuk Sudan, Sudan Selatan, Somalia, Ethiopia, Eritrea dan Bangladesh.

Banyak yang sakit dan terluka, setelah perahu karet yang mereka tumpangi dibakar dengan minyak. Paula Barrachina Esteban, juru bicara badan pengungsi PBB (UNHCR), mengaku sudah memberikan bantuan kemanusiaan kepada mereka.

“Saat ini, kami hanya mencari solusi dan berdiskusi dengan otoritas yang relevan,” kata Esteban.

Para pengungsi dan migran sudah diberi makanan dan air, tetapi Kai mengatakan masalah terbesar adalah kurangnya toilet dan kamar mandi kapal. Akibatnya, Kai mengatakan mereka terpaksa buang air kecil dalam botol.

Kedua remaja itu juga mengatakan pemerintah Libya mengancam akan memaksa mereka keluar dari kapal.

“Mereka memberi tahu kami jika Anda tidak ingin pergi keluar, kami akan membawa Anda ke luar dengan paksa; mereka mengatakan kami akan membakar kapal itu,” kata Kai.

“Polisi ada di luar,” tambah Daniel. “Kami takut.” (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here