Pengaruh Seni Islam di Barat

1680
Pengaruh Seni Islam di Barat

Muslim Obsession – Secara umum, difusi (gabungan) motif seni Islam ke Eropa dan belahan dunia lainnya terjadi dalam tiga cara yang berbeda. Yang pertama adalah imitasi langsung melalui reproduksi tema yang sama pada jenis media yang sama. Misalnya, tema artistik (atau tema) dalam seni keramik Islam bisa saja diproduksi ulang di seni keramik Eropa.

Ada banyak contoh tiruan semacam ini. Mungkin yang paling banyak dikenal adalah banyak contoh penyalinan prasasti Kufi di seni Abad Pertengahan dan Renaisans Eropa. Menurut Christie (1922), prasasti Kufi di Masjid Ibn Tulun, yang dibangun di Kairo pada tahun 879, direproduksi dalam seni Gothic pertama di Prancis, kemudian di seluruh Eropa.

Lethaby (1904) juga dikaitkan dengan pola ukir pintu kayu di sebuah kapel (gereja kecil) Katedral Le Puy (Prancis) dan pintu lain di gereja la Vaute Chillac di dekatnya, yang dibuat oleh pemahat Master “Gan Fredus”. Hubungan ini dikaitkan dengan hubungan istimewa yang dimiliki Amalfi dengan Fatimiyah Kairo saat itu. Pedagang Amalfitan yang mengunjungi Kairo diyakini bertanggung jawab atas transmisi motif-motif ini ke Eropa.

Pada tahun 1928, ditemukan jejak pengaruh Islam di banyak gedung keagamaan di Prancis Selatan, di wilayah yang dikenal dengan nama Midi. Daftar motif Islam, yang ia susun dari bangunan tersebut, termasuk tapal kuda, lengkungan multifoil dan polychromy. Dipercaya, seni itu disalin dari Andalusia.

Pengaruh Islam juga dilacak di Westminster Abbey di London, dengan hiasan pita di retabil dan juga di jendela kaca patri sebelumnya (Lethaby 1904). Ini tidak semua. Motif seperti bintang berujung delapan, stalaktit, bunga Ottoman (tulip dan anyelir), skema geometris dan Alhambra, hanya beberapa item yang merupakan bagian penting dari sebagian besar karya seni Eropa. Selain itu, secara luas dipegang bahwa medali geometris Gothic seperti polyfoil, quatrefoil atau foliated square juga berasal dari Islam.

Cara kedua adalah motif seni Islam dipindahkan ke Eropa melalui transposisi sumber atau media. Dalam hal ini, tema Islam dalam media tertentu direproduksi dalam karya seni Eropa dalam jenis medium yang berbeda. Misalnya, tema dalam karya keramik Islam bisa saja diproduksi ulang di furnitur, tekstil, patung dan sebagainya di Eropa.

Contoh jenis difusi seni ini sekali lagi sangat luas. Salah satunya adalah arabesque. Menurut Ward (1967), pemupukan seni hias Eropa selama Renaisans (abad ke-16) berada di tangan arabesque. Arabesque dan pola geometris Islam lainnya menyerbu salon Eropa, ruang keluarga, dan ruang resepsi publik.

Cara ketiga adalah yang paling sulit untuk dijelaskan. Di sini, motifnya tidak disalin atau direproduksi namun secara bertahap menginspirasi perkembangan gaya atau fashion seni tertentu. Ada semakin banyak bukti bahwa seni Islam, dan arabesque khususnya, merupakan inspirasi bagi gaya Rococo dan Baroque Eropa yang populer di Eropa antara abad ke-16 dan ke-18 (Jairazbhoy, 1965).

Pintu masuk utara Rumah Sakit Ulu Cami (abad ke-13) menunjukkan tampilan dekat fitur “Baroque”.

Gaya Rococo terdiri dari hiasan curvilinear ringan yang terdiri dari sinuositas abstrak seperti gulungan, garis interlacing dan desain arabesque. Ini dikembangkan di Prancis pada abad ke-18 kemudian menyebar ke Jerman dan Austria. Gaya ini ditemukan di Istana Aljaferia Islam (juga dikenal sebagai Istana Hudid), yang dibangun di utara Spanyol pada abad ke-11. Di mana sejumlah lengkungan sangat mirip dengan desain Rococo menghias masjid kecilnya.

Contoh lain dari “Rococo Islam” awal ini ditemukan di Masjid Agung Tlemcen, Aljazair, yang dibangun pada 1136. Arsitektur baroque juga telah dilacak kembali ke asalnya yakni Islam. Menurut beberapa sumber (misalnya Jairazbhoy 1965), kata “baroque” pada akhirnya berasal dari kata Arab burga, yang berarti “permukaan yang tidak rata”. Juga merupakan sumber kata dalam bahasa Portugis, yang berarti “mutiara berbentuk tidak beraturan”.

Muslim menggunakan motif seperti lengkungan yang lekat, yang menjadi ciri khas gaya Baroque, dalam seni dekoratif mereka pada awal abad ke-12. Mereka menjadi sangat populer di kalangan penguasa Almoravid (al-Murabitunin Arab) yang memerintah Afrika Utara dan Andalusia antara tahun 1062 dan 1150.

Selain di atas, gaya dekoratif yang lebih rumit, terdiri dari kombinasi lengkungan multifoil yang berpotongan satu sama lain seperti jaring layar, ditemukan di Istana Aljaferia dan juga di masjid Tlemcen (1136) dan Qarawiyyin. Di mana bangunan tersebut dibangun di Maroko antara tahun 1135 dan 1143.

Contoh lainnya adalah Rumah Sakit Ulu Cami di Divrighi, Turki, selesai pada tahun 1229, yang menunjukkan kemiripan yang luar biasa dengan Baroque dalam ornamen dan dekorasinya, meskipun sebelumnya berusia empat ratus tahun. (Vina – Sumber: Muslimheritage)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here