Penelitian Ungkap Ada Beberapa Orang yang Kebal Terhadap Virus Covid-19

62
Nurse, doctor or lab worker approaches car with swab to administer COVID-19 test during coronavirus pandemic

Muslim Obsession – Sebuah penelitian menunjukkan bahwa beberapa orang membawa versi gen yang berpotensi dapat menahan virus yang menyebabkan Covid-19.

“Temuan ini memberikan penjelasan mengapa beberapa orang memiliki pertahanan alami yang lebih baik terhadap infeksi Sars-CoV-2 yang serius,” kata para ilmuwan, dikutip dari Daily Sabah, Rabu (29/9/2021).

Para ilmuwan menyarankan tanggapan antivirus lebih baik pada orang yang memiliki versi gen OAS1 “prenilasi” yang lebih protektif, sementara yang lain memiliki versi yang gagal mendeteksi virus.

“Tetapi jika varian baru belajar untuk menghindari perlindungan yang ditawarkan oleh gen terprenilasi, mereka bisa menjadi secara substansial lebih patogen dan menular pada populasi yang tidak divaksinasi,” kata para ahli.

Studi yang disebut Sensor dsRNA terprenilasi melindungi terhadap Covid-19 yang parah, diterbitkan dalam jurnal Science dan merupakan hasil kerja yang dipimpin oleh Pusat Penelitian Virus MRC-University of Glasgow.

“Prenilasi, perlekatan satu molekul lemak ke protein, memungkinkan OAS1 terprenilasi untuk “mencari” virus yang menyerang dan “membunyikan alarm,” ungkap para peneliti.

Studi tersebut menunjukkan bahwa pasien di rumah sakit yang mengekspresikan versi gen terprenilasi dikaitkan dengan perlindungan dari Covid-19 yang parah, menunjukkan bahwa itu adalah “komponen utama dari respons antivirus pelindung.”

Kemungkinan besar gen ini telah memberi banyak orang perlindungan alami selama pandemi.

Para peneliti juga mencatat mereka yang memiliki bentuk “buruk” dari OAS1 mengalami tingkat penyakit parah yang lebih sering secara signifikan, dengan perawatan intensif atau kematian sekitar 1,6 kali lebih mungkin pada pasien ini.

Para ilmuwan juga mengatakan bahwa sekitar 55 juta tahun yang lalu kelelawar tapal kuda, yang diduga sebagai sumber Sars-CoV-2 atau coronavirus, kehilangan gen pelindung ini, sehingga virus tidak harus beradaptasi untuk menghindari pertahanan.

Profesor Sam Wilson, dari Pusat Penelitian Virus Universitas Glasgow, mengatakan: “Kami tahu virus beradaptasi, dan bahkan Sars-CoV-2 kemungkinan telah beradaptasi untuk bereplikasi di reservoir hewan tempat virus itu bersirkulasi.”

Penularan lintas spesies ke manusia mengekspos virus COVID-19 ke repertoar baru pertahanan antivirus, beberapa di antaranya infeksi mungkin tidak tahu cara menghindarinya.

“Apa yang ditunjukkan oleh penelitian kami adalah bahwa virus corona yang menyebabkan wabah Sars pada tahun 2003 belajar untuk menghindari OAS1 yang terprenilasi. Jika varian Sars-CoV-2 mempelajari trik yang sama, mereka bisa jauh lebih patogen dan menular pada populasi yang tidak divaksinasi,” jelasnya.

Penelitian ini memperkuat kebutuhan untuk terus memantau kemunculan varian baru Sars-CoV-2.

Studi ini sebagian besar didanai oleh Medical Research Council, Wellcome, dan UK Research and Innovation.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here