Penelitian: Migrain Bisa Diobati dengan Terapi Cahaya Hijau

64
Ilustrasi Sakit Kepala (Photo: Men's Health)

Muslim Obsession – Sebuah studi percontohan menunjukkan bahwa paparan sinar hijau dengan panjang gelombang dan kecerahan tertentu mungkin sama efektifnya dengan obat dalam mengurangi frekuensi dan keparahan migrain.

Menurut Migraine Research Foundation, dilansir Medical News Today, Kamis (1/10/2020) sekitar 12% orang di Amerika Serikat mengalami migrain. Kondisi ini melibatkan sakit kepala sedang hingga berat, yang sering menyertai gejala yang melemahkan, seperti gangguan penglihatan, mual, muntah, pusing, dan sensitivitas ekstrem terhadap suara dan cahaya.

Individu yang terkena dampak sering melaporkan memiliki kualitas hidup yang lebih rendah dan perlu mengambil cuti kerja karena kondisi mereka. Penelitian menunjukkan bahwa mereka lebih cenderung menggunakan obat pereda nyeri secara berlebihan, termasuk opioid.

Beberapa orang tidak mendapatkan kontrol rasa sakit yang memadai dari obat-obatan atau mengalami efek samping yang tidak menyenangkan saat mereka meminumnya. Oleh karena itu, menemukan terapi alternatif untuk menggantikan atau melengkapi perawatan ini menjadi prioritas.

Salah satu kemungkinannya adalah terapi cahaya. Penelitian sebelumnya oleh para dokter di University of Arizona College of Medicine di Tucson menemukan bahwa lampu hijau memiliki efek pereda nyeri pada tikus.

Tim yang sama kini telah melakukan studi klinis pertama tentang lampu hijau sebagai terapi pencegahan migrain dengan hasil yang menjanjikan.

“Sebagai seorang dokter, ini benar-benar menarik,” kata penulis utama Dr. Mohab Ibrahim, seorang profesor di perguruan tinggi dan direktur Klinik Manajemen Nyeri Kronis. “Sekarang, saya memiliki alat lain di kotak peralatan saya untuk mengobati salah satu kondisi neurologis yang paling sulit – migrain.”

Para peneliti melaporkan studi mereka di Cephalalgia, jurnal International Headache Society. Para peneliti merekrut 29 orang, tujuh di antaranya menderita migrain episodik (didefinisikan hingga 14 hari sakit kepala per bulan), sementara 22 orang menderita migrain kronis (15 hari sakit kepala atau lebih per bulan selama 3 bulan atau lebih). Semua peserta tidak puas dengan perawatan mereka saat ini.

Awalnya, selama 10 minggu, para peserta menghabiskan 1-2 jam setiap hari di rumah di ruangan gelap yang diterangi oleh strip LED putih (light-emitting diode). Pencahayaan putih berfungsi sebagai kondisi kontrol.

Sebuah “periode pencucian” selama 2 minggu tanpa perawatan ringan diikuti. Akhirnya, selama 10 minggu berikutnya, semua 29 orang menghabiskan 1-2 jam setiap hari dengan strip LED yang memancarkan cahaya hijau dengan panjang gelombang sekitar 525 nanometer dan kecerahan yang sama dengan cahaya putih.

Para peneliti mendorong partisipan untuk tetap terjaga selama perawatan ringan dan melakukan hal-hal yang tidak membutuhkan penerangan tambahan, seperti membaca buku, mendengarkan musik, atau melakukan olahraga.

Selama penelitian, setiap peserta mengisi kuesioner yang melaporkan jumlah sakit kepala yang mereka alami dan intensitasnya. Selain itu, mereka menjawab pertanyaan yang berkaitan dengan kualitas hidup, seperti kemampuan mereka untuk bekerja, dan tetap tertidur.

Perbaikan yang signifikan

Secara keseluruhan, pengobatan lampu hijau dikaitkan dengan penurunan yang signifikan dalam frekuensi sakit kepala, dari rata-rata 18,4 hari per bulan sebelum pengobatan menjadi 7,4 hari per bulan sesudahnya (penurunan sekitar 60%).

Di antara mereka yang mengalami migrain episodik, jumlah hari sakit kepala per bulan menurun dari rata-rata 7,9 menjadi 2,4. Pada kelompok penderita migrain kronis, angka rata-rata turun dari 22,3 menjadi 9,4 hari per bulan.

Para peneliti menulis bahwa perbaikan ini sebanding dengan yang telah dilaporkan oleh uji klinis terapi obat untuk migrain sebelumnya.

Menariknya, setelah perawatan dengan lampu LED putih, ada sedikit penurunan namun signifikan dalam jumlah hari migrain secara keseluruhan, dari rata-rata 18,2 menjadi 16,5 hari.

Para peneliti mengaitkan ini dengan efek plasebo, yang mungkin juga meningkatkan perbaikan yang mereka amati setelah perawatan lampu hijau.

Sebelum dan selama penelitian, tim tidak memberi tahu peserta jenis cahaya mana yang merupakan pengobatan aktif dan mana yang merupakan kontrol. Dengan tidak mengungkapkan hal ini, mereka berharap untuk menghindari bias dalam ekspektasi efikasi peserta.

Penjelasan alternatif untuk manfaat kecil dari cahaya putih mungkin adalah bahwa menyisihkan waktu relaksasi yang tenang setiap hari mengurangi kemungkinan migrain.

Para peserta juga melaporkan intensitas nyeri sakit kepala mereka pada skala nol sampai 10, di mana 10 adalah yang paling intens. Secara keseluruhan, intensitas nyeri mereka turun dari rata-rata 8 sebelum pengobatan lampu hijau menjadi 3,2 setelahnya.

Setelah perawatan lampu hijau, juga terjadi peningkatan kualitas tidur dan kemampuan melakukan tugas, olahraga, dan pekerjaan. Tidak ada peserta yang melaporkan efek samping dari pengobatan ringan.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here