Pemulihan Masjid Hagia Sophia jadi Contoh Dunia

163

Muslim Obsession – Masjid Agung Hagia Sophia di Istanbul telah menjalani restorasi dan pemeliharaan dengan teknik paling canggih dan akan menjadi model teladan bagi dunia, demikian dikatakan Direktur Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Istanbul Coşkun Yılmaz.

Berbicara kepada Anadolu Agency (AA) tentang pekerjaan restorasi di Masjid Agung Hagia Sophia, Yılmaz mengatakan bahwa bangunan bersejarah itu adalah tempat protokol di mana upacara penobatan diadakan di zaman Romawi dan upacara penting juga diadakan di zaman Ottoman.

Masjid Agung Hagia Sophia memiliki sejarah 1.500 tahun, dan bencana politik, sosial, budaya dan alam di wilayah tersebut mempengaruhi strukturnya.

Direktur provinsi bercerita, “Hagia Sophia dibakar dalam Kerusuhan Nika, yang terjadi terhadap Kaisar Bizantium Justinian I selama seminggu pada tahun 532 M. Ia menyaksikan invasi Latin ke kota oleh Tentara Salib pada bulan April 1204 dan terkena gempa bumi besar, kebakaran, dan banyak bencana lainnya. Sepanjang sejarahnya, telah mencapai hari ini dengan mengatasi banyak kesulitan dan terus hidup sebagai salah satu tempat suci terpenting dalam sejarah manusia.”

Yılmaz menyatakan bahwa Kekaisaran Ottoman sangat mementingkan Hagia Sophia, dan salah satu hal pertama yang dilakukan Sultan Mehmed II, yang menaklukkan Istanbul pada tahun 1453 dan juga dikenal sebagai Mehmed sang Penakluk.

Baca Juga: Sejak Dipulihkan Juli, Lebih dari 1,5 Juta Orang Padati Masjid Hagia Sophia

Hagia Sophia menjalani pekerjaan pemeliharaan dan restorasi yang hebat selama periode Sultan Selim II (1566-1574) dan Sultan Murad III (1574-1595).

“Faktanya, pekerjaan pendukung, pemeliharaan dan perbaikan yang dilakukan Hagia Sophia dari abad ke-16 hingga saat ini dilakukan oleh Mimar Sinan, arsitek terhebat dari periode klasik arsitektur Ottoman. Banyak arsitek percaya bahwa jika perbaikan tidak dilakukan oleh Mimar Sinan, kita akan membicarakan tentang Hagia Sophia yang hancur hari ini. Karena alasan ini, memungkinkan untuk menempatkan Mimar Sinan di antara arsitek Hagia Sophia,” ujarnya.

Yılmaz menambahkan, pekerjaan pemeliharaan terbesar dari struktur tersebut setelah Mimar Sinan atas perintah Sultan Abdülmecid (1839-1861) dan dilakukan oleh arsitek Gaspare Fossati.

Kontribusi Ottoman dalam sejarah Hagia Sophia tidak hanya memelihara dan memperbaiki pekerjaan. Ada tradisi ‘kompleks sosial’ di Kekaisaran Ottoman.

Kompleks sosial terdiri dari bangunan berbagai layanan yang dibangun di sekitar masjid. Masjid tidak hanya digunakan sebagai rumah ibadah tetapi juga sebagai tempat makan, mengajar, kesehatan dan sebagai tempat tinggal bagi masyarakat miskin berkat kompleks pergaulannya.

Ottoman mengubah Hagia Sophia menjadi kompleks Ottoman dengan penambahan yang mereka buat setelah penaklukan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here