PBB: Tahun 2050, Lima Miliar Orang Akan Alami Krisis Air  

53

Muslim Obsession – Lebih dari 5 miliar orang akan mengalami kesulitan untuk mengakses air pada tahun 2050. Demikian peringatan PBB pada Selasa (6/10/2021) menyerukan para pemimpin dunia untuk mengambil inisiatif pada pertemuan COP26 mendatang.

“Sudah pada tahun 2018, 3,6 miliar orang memiliki akses yang tidak memadai ke air setidaknya selama satu bulan per tahun,” kata sebuah laporan baru dari Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) PBB.

“Kita harus sadar akan krisis air yang mengancam,” ucap kepala WMO Petteri Taalas.

Laporan “The State of Climate Services 2021: Water” datang hanya beberapa minggu sebelum COP26 – Konferensi Perubahan Iklim PBB diadakan di Glasgow dari 31 Oktober hingga 12 November.

WMO menekankan bahwa selama 20 tahun terakhir, tingkat air yang tersimpan di darat – di permukaan, di bawah permukaan, di salju dan es – telah turun dengan kecepatan 1 sentimeter per tahun.

Kerugian terbesar ada di Antartika dan Greenland, tetapi banyak lokasi lintang rendah yang berpenduduk padat mengalami kehilangan air yang signifikan di daerah yang secara tradisional menyediakan pasokan air, kata WMO.

Badan tersebut mengatakan ada konsekuensi besar untuk keamanan air, karena hanya 0,5% air di Bumi yang dapat digunakan dan tersedia air tawar.

“Peningkatan suhu mengakibatkan perubahan curah hujan global dan regional, yang menyebabkan pergeseran pola curah hujan dan musim pertanian, dengan dampak besar pada ketahanan pangan dan kesehatan serta kesejahteraan manusia,” ujar Taalas.

Sementara itu, bahaya terkait air telah meningkat frekuensinya selama 20 tahun terakhir.

Sejak tahun 2000, bencana terkait banjir telah meningkat sebesar 134% dibandingkan dengan dua dekade sebelumnya.

“Kami memiliki 7% lebih banyak kelembaban di atmosfer karena pemanasan saat ini dan itu juga berkontribusi terhadap banjir,” tutur Taalas dalam konferensi pers.

Sebagian besar kematian terkait banjir dan kerugian ekonomi tercatat di Asia, di mana sistem peringatan banjir sungai memerlukan penguatan, kata WMO.

Pada saat yang sama, telah terjadi peningkatan sekitar 30% dalam jumlah dan durasi kejadian kekeringan sejak tahun 2000, dengan Afrika sebagai benua yang paling parah terkena dampak.

Taalas mendesak negara-negara di COP26 untuk meningkatkan permainan mereka.

Dia mengatakan sebagian besar pemimpin dunia berbicara tentang perubahan iklim sebagai risiko besar bagi kesejahteraan umat manusia, tetapi tindakan mereka tidak sesuai dengan kata-kata mereka.

“Kita tidak bisa menunggu selama beberapa dekade untuk mulai berakting,” katanya.

“Itu juga pesan untuk negara-negara seperti China, yang mengatakan bahwa mereka ingin menjadi netral karbon pada tahun 2060 tetapi mereka tidak memiliki rencana konkret untuk dekade mendatang.”

Dia mengatakan prioritas utama di COP26 adalah meningkatkan tingkat ambisi dalam mitigasi iklim, tetapi lebih banyak pekerjaan juga diperlukan pada adaptasi iklim, karena tren negatif dalam pola cuaca akan berlanjut selama beberapa dekade mendatang – dan abad-abad mendatang ketika menyangkut pencairan. gletser dan naiknya permukaan air laut.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here