Pasien Covid-19 yang Obesitas Miliki Antibodi Rendah

91

Muslim Obsession – Rangkuman minggu ini dari beberapa studi ilmiah terbaru tentang virus corona dan upaya untuk menemukan perawatan dan vaksin untuk COVID-19 melihat studi tentang peningkatan kerentanan pasien obesitas.

Yakni, beberapa teknologi baru untuk mendeteksi virus dan perkembangan terbaru tentang varian baru virus COVID-19 yang terdeteksi di Inggris dan Afrika Selatan.

Kegemukan

Sebuah studi baru menunjukkan, kemampuan tubuh untuk menghasilkan respons antibodi terhadap virus corona terganggu pada pasien obesitas.

Para peneliti menemukan bahwa tingkat yang disebut antibodi IgG, yang biasanya berkembang dalam tujuh hingga 10 hari setelah gejala dimulai, turun ketika indeks massa tubuh – rasio berat terhadap tinggi – naik.

Obesitas itu sendiri diketahui menyebabkan peradangan dan disfungsi sistem kekebalan, para peneliti mencatat dalam sebuah makalah yang diposting di medRxiv menjelang tinjauan sejawat.

Dilansir Daily Sabah, Senin (28/12/2020) mereka menemukan bahwa tingkat antibodi yang lebih rendah pada pasien COVID-19 yang obesitas juga dikaitkan dengan tingkat peradangan paru-paru yang lebih tinggi dan protein inflamasi dalam darah.

Penemuan baru, kata mereka, dapat meningkatkan kemampuan dokter untuk mengenali pasien obesitas mana yang paling rentan terhadap efek virus dan pada akhirnya dapat membantu mengarahkan pada perawatan untuk meningkatkan respons kekebalan pasien ini.

Kamera Handphone

Para peneliti yang mencari opsi yang lebih cepat dan lebih nyaman untuk meningkatkan pengujian virus corona sedang mencari pendekatan baru menggunakan teknologi pengeditan gen yang disebut CRISPR dan kamera ponsel pintar menggantikan peralatan laboratorium yang besar.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan Jumat di Cell, sebuah tim yang termasuk Jennifer Doudna – pemenang Hadiah Nobel bidang kimia tahun ini – menjelaskan tes COVID-19 berbasis CRISPR di mana sampel usap dicampur dengan enzim yang disebut Cas13 yang dapat mengenali materi genetik dari virus corona, ditambah molekul ekstra yang menjadi berpendar saat dipotong. Campuran tersebut kemudian ditempatkan di perangkat yang menempel pada smartphone.

Jika campuran tersebut mengandung materi genetik dari virus, enzim menemukannya dan memotongnya – tanpa memerlukan langkah pemurnian virus yang memakan waktu yang diperlukan oleh tes lain. Enzim juga mengiris molekul ekstra, dan fluoresensi yang dihasilkan dideteksi oleh kamera ponsel sebagai sinyal bahwa virus ada.

:Kamera smartphone sekitar 10 kali lipat lebih sensitif daripada perangkat berbasis lab dalam mendeteksi sinyal fluoresensi dengan cepat dan andal dalam beberapa menit,” kata rekan penulis Dr. Melanie Ott dari Gladstone Institute of Virology di University of California, San Francisco. “Ponsel ini juga portabel, banyak tersedia dan … melalui GPS dapat memfasilitasi pelacakan kontak.”

Varian baru lebih menular, tidak lebih mematikan

Varian baru virus corona terdeteksi di Inggris ketika negara itu mengumumkan berbagai pembatasan baru untuk mengendalikan penyebaran virus yang bermutasi.

Strain, yang oleh beberapa ahli disebut sebagai garis keturunan B.1.1.7, bukanlah varian baru pertama dari virus pandemi yang muncul. Kekhawatiran utama adalah bahwa varian secara signifikan lebih dapat ditularkan daripada strain aslinya.

Ia memiliki 23 mutasi dalam kode genetiknya – jumlah perubahan yang relatif tinggi – dan beberapa di antaranya memengaruhi kemampuannya untuk menyebar.

Para ilmuwan mengatakan itu sekitar 40% -70% lebih dapat ditularkan. Pemerintah Inggris mengatakan pada hari Sabtu bahwa pihaknya dapat meningkatkan tingkat reproduksi “R” sebesar 0,4.

Ini berarti penyebarannya lebih cepat di Inggris, membuat pandemi di sana lebih sulit dikendalikan dan meningkatkan risiko juga akan menyebar dengan cepat di negara lain.

Afrika Selatan juga telah mengidentifikasi varian baru dari virus korona, yang diyakini pihak berwenang mendorong lonjakan infeksi COVID-19 yang dapat membanjiri sistem perawatan kesehatannya.

Varian baru disebut sebagai 501.V2, ditemukan oleh jaringan ilmuwan di sekitar Afrika Selatan yang telah melacak genetika virus SARS-COV-2.

Beberapa negara, termasuk Inggris yang telah menemukan varian mutan dalam kasus yang terkait dengan Afrika Selatan, telah melarang penerbangan dari Afrika Selatan, mengganggu perjalanan liburan dan membuat frustrasi operator tur.

Para ilmuwan mengatakan varian tersebut berbeda dari varian lain yang beredar di Afrika Selatan karena memiliki beberapa mutasi pada protein “lonjakan” penting yang digunakan virus untuk menginfeksi sel manusia.

Ini juga dikaitkan dengan viral load yang lebih tinggi, yang berarti konsentrasi partikel virus yang lebih tinggi dalam tubuh pasien, kemungkinan berkontribusi pada tingkat penularan yang lebih tinggi.

“Varian yang dilaporkan oleh Afrika Selatan dan Inggris memiliki perubahan umum dalam protein lonjakan yang dapat membuatnya lebih menular. Tetapi mereka adalah varian yang berbeda, dan analisis urutan mengungkapkan bahwa mereka berasal secara terpisah,” kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dr. Andrew Preston, seorang pembaca patogenesis mikroba di Universitas Bath, mengatakan, “Varian ‘Afrika Selatan’ berbeda dari varian Inggris, tetapi keduanya mengandung jumlah mutasi yang sangat tinggi dibandingkan dengan garis keturunan SARS-CoV-2 lainnya.”

Kejadian pada tahap ini bahwa salah satu dari varian ini dikaitkan dengan penyakit yang lebih parah atau hasil yang lebih buruk. Namun, tampaknya menyebar lebih cepat dari iterasi sebelumnya.

Pengembang vaksin termasuk AstraZeneca, BioNTech dan Moderna Inc. mengatakan minggu ini bahwa mereka mengharapkan suntikan mereka tetap bekerja melawan varian Inggris.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here