Papan Raksasa ‘Anti Israel’ Dipasang di Jalan Tel Aviv

292
Reklame Anti Israel (Foto: Alwatan Voice)

Ramallah, Muslim Obsession – Organisasi anti-pendudukan Israel, Breaking the Silence, telah memasang papan iklan besar di salah satu jalan tersibuk di Tel Aviv.

Dilaporkan Rusia Today, organisasi itu memanfaatkan kesempatan ketika Israel menjadi tuan rumah Kontes Lagu Eurovision tahun ini, dengan menawarkan tur ke pengunjung asing guna memberi tahu mereka tentang realitas pemerintahan militer di mana Palestina di Tepi Barat berada di bawah pendudukan.

Organisasi itu telah merubah slogan kompetisi internasional “berani bermimpi” menjadi “berani memimpikan kebebasan.”

Alwatan Voice melaporkan, Selasa (14/5/2019) papan reklame juga memperlihatkan kerusakan pantai Mediterania di Tel Aviv, serta pemandangan tembok pemisah Israel di Tepi Barat dengan menara pengawal militer.

Breaking the Silence juga menyebarkan buletin yang mengimbau para pengunjung untuk “melihat gambaran lengkap”, mulai 14 Mei, melalui tur harian ke Hebron di Tepi Barat yang diduduki, tempat sedikitnya 600 pemukim tinggal di bawah penjagaan militer yang ketat, di tengah sekitar 200.000 warga Palestina.

“Kami senang Anda datang untuk merayakan bersama kami, menikmati pantai, matahari, dan kehidupan malam yang menyenangkan … Tetapi ada aspek lain dari masyarakat Israel, satu jam dari hotel tempat Anda menginap, di wilayah yang diduduki, warga Palestina hidup di bawah kekuasaan militer kita,” kata pesan iklan itu dikutip dari Mina News.

Inisiatif Breaking the Silence tersebut memicu reaksi kemarahan dari para pemimpin politik Israel dan beberapa media lokal.

“Sekali lagi, organisasi kebencian najis itu menemukan waktu untuk menyebarkan kebohongan terhadap Negara Israel,” kata Menteri Keamanan Dalam Negeri Israel Gilad Arad, seraya menyerukan dilakukan identifikasi atas klaimnya tentang “pelanggaran HAM yang mengerikan yang dilakukan oleh rezim Hamas di Gaza” daripada “menghasut para pemukim.”

Surat kabar Yediot Aharonot menuduh organisasi mengambil kesempatan untuk mengeksploitasi dan menyebarkan propaganda “untuk mendukung kampanye anti-Israel.”

Breaking the Silence juga mengumpulkan dan menerbitkan kesaksian dari tentara Israel yang masih bertugas dan veteran tentang pelanggaran yang mereka lakukan atau saksikan saat bertugas di wilayah Palestina yang diduduki. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here