Orang Pertama di Indonesia yang Dihukum Mati Karena Narkoba

821
Penjara
Ilustrasi: Penjara menjadi kamar terakhir para terpidana mati.

Jakarta, Muslim Obsession – Indonesia masih mengenal hukuman mati bagi mereka yang melakukan pidana berat. Salah satunya kepada para bandar narkoba. Pelaku kejahatan ini bahkan paling kerap dihukum mati, kasus terakhir menimpa bandar narkoba Freddy Budiman yang dieksekusi mati pada Jumat, 29 Juli 2016, pukul 00.45 WIB di Lapangan Tembak Tunggal Panaluan Nusakambangan, Cilacap, Jawa Tengah.

Namun, dalam sejarahnya bukan Freddy orang pertama yang dihukum mati. Indonesia pernah mengeksekusi terpidana narkoba dari Malaysia yakni Chan Ting Chong alias Steven Chan atas kepemilikan 420 gram heroin. Dia menjadi orang pertama yang mendapat hukuman itu.

Kasusnya bermula dari penangkapan Maniam Manusamy, seorang Malaysia, di Hotel City, Jakarta. Manusamy mengaku melakukannya karena dibayar Chan Ting Chong, seorang pengusaha Malaysia.

Meski menyangkal keterlibatannya, Chan ditangkap dan divonis hukuman mati pada Januari 1986. Sementara Manusamy dijatuhi hukuman penjara seumur hidup.

Pada Agustus 1986 Manusamy mengirim surat ke Mahkamah Agung, menyatakan bahwa dia memberikan keterangan palsu. Namun bukti baru ini tak mempengaruhi hukuman mati. Upaya banding Chan ditolak Mahkamah Agung pada 1990 dan grasinya ditolak pada 1991.

Chan dieksekusi regu tembak pada 13 Januari 1995 di kawasan Cibubur, Jakarta Timur. Dia adalah orang pertama yang dihukum mati di Indonesia sejak UU Narkotika diperkenalkan pada 1976.

Eksekusi mati Chan dilakukan setelah lima tahun eksekusi mati terhadap Basri Masse di Malaysia, atas kepemilikan 935 gram ganja kering.

“Banyak orang Indonesia dan Malaysia percaya bahwa eksekusi Chan Tin Chong sebagai balasan atas eksekusi Basri Masse,” tulis Sidney Jones dalam Making Money off Migrants: The Indonesian Exodus to Malaysia seperti dikutip Historia, Selasa (15/1/2019).

Menurut Poengky Indarti, direktur eksekutif Imparsial, lembaga nonpemerintah yang mengawasi dan menyelidiki pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia dalam rilisnya 18 Januari 2015, sejak Chan Tien Chong, pemerintah Indonesia terus melakukan eksekusi mati dalam kasus narkoba.

Namun Indonesia menerapkan standar ganda. Di dalam negeri pemerintah mempraktikkan hukuman mati, sedangkan di luar negeri mengajukan pengampunan jika ada warganya dihukum mati.

“Ini justru merugikan Indonesia dalam diplomasi internasional untuk melindungi warga negara Indonesia yang terancam hukuman mati,” ujar Poengky. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here