NIKMAT

257

Oleh: Abdullah Mahmud

Nama Allah ‘Ar-Rahman’ mengandung arti rahmat Allah yang luas diberikan kepada seluruh makhluk-Nya tanpa batas di dunia. Apalagi kepada kita sebagai manusia. Kalau kita mau menghitungnya tidak akan mampu dengan kalkulator secanggih apapun.

وَاِنْ تَعُدُّوْا نِعْمَتَ اللّٰهِ لَا تُحْصُوْهَا

“…Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, niscaya kamu tidak akan mampu menghitungnya,” (QS. Ibrahim [14]: 34).

Nikmat sekecil apapun itu kita peroleh dari Allah,

وَمَا بِكُمْ مِّنْ نِّعْمَةٍ فَمِنَ اللّٰهِ

“Dan segala nikmat yang ada padamu (datangnya) dari Allah,” (QS. An-Nahl [16]: 53).

Dan semua nikmat itu akan dimintai pertanggung jawaban,

ثُمَّ لَتُسْـَٔلُنَّ يَوْمَىِٕذٍ عَنِ النَّعِيْمِ

“Kemudian kamu benar-benar akan ditanya pada hari itu tentang kenikmatan (yang megah di dunia itu),” (QS. At-Takatsur [102]: 8).

Rasulullah ﷺ bersabda;

« نِعْمَتَانِ مَغْبُونٌ فِيهِمَا كَثِيرٌ مِنْ النَّاسِ: الصِّحَّةُ وَالْفَرَاغُ »

“Nikmat yang paling banyak manusia lengah sampai merugi yaitu; “kesehatan dan waktu luang,” (HR. Bukhari).

Nikmat itu ada dua jenisnya menurut para ulama:

Pertama, pokok pokok nikmat. Seperti; nikmat Islam, iman, ilmu, kesehatan, waktu dst.

Kedua, cabang-cabang nikmat. Seperti: harta, istri, anak, jabatan, ijazah dst.

Makanya, Allah menyebutkan betapa bahagianya orang yang dipilih Allah menjadi muslim,

اَفَمَنْ شَرَحَ اللّٰهُ صَدْرَهٗ لِلْاِسْلَامِ فَهُوَ عَلٰى نُوْرٍ مِّنْ رَّبِّهٖ ۗفَوَيْلٌ لِّلْقٰسِيَةِ قُلُوْبُهُمْ مِّنْ ذِكْرِ اللّٰهِ ۗ اُولٰۤىِٕكَ فِيْ ضَلٰلٍ مُّبِيْنٍ

“Maka apakah orang-orang yang dibukakan hatinya oleh Allah untuk (menerima) agama Islam lalu dia mendapat cahaya dari Tuhannya (sama dengan orang yang hatinya membatu)? Maka celakalah mereka yang hatinya telah membatu untuk mengingat Allah. Mereka itu dalam kesesatan yang nyata,” (QS. Az-Zumar [39]: 22).

Bahkan kita diperintahkan selalu berbahagia dengan Islam dan Al-Quran yang kita punyai melebihi dari harta yang dikejar orang itu,

يٰٓاَيُّهَا النَّاسُ قَدْ جَاۤءَتْكُمْ مَّوْعِظَةٌ مِّنْ رَّبِّكُمْ وَشِفَاۤءٌ لِّمَا فِى الصُّدُوْرِۙ وَهُدًى وَّرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِيْنَ

“Wahai manusia! Sungguh, telah datang kepadamu pelajaran (Al-Quran) dari Tuhanmu, penyembuh bagi penyakit yang ada dalam dada dan petunjuk serta rahmat bagi orang yang beriman”.

قُلْ بِفَضْلِ اللّٰهِ وَبِرَحْمَتِهٖ فَبِذٰلِكَ فَلْيَفْرَحُوْاۗ هُوَ خَيْرٌ مِّمَّا يَجْمَعُوْنَ

“Katakanlah (Muhammad), “Dengan karunia Allah dan rahmat-Nya, hendaklah dengan itu mereka bergembira. Itu lebih baik daripada apa yang mereka kumpulkan,” (QS. Yunus [10]: 57-58).

Pertanyaannnya, apakah kita menyadari atas besarnya karunia nikmat yang Allah berikan kepada kita? Contoh, nikmat waktu. Sudahkah kita memaksimalkan waktu kita dalam ketaatan kepada Allah?

Sahabat Nabi ﷺ bernama Ibnu Mas’ud berkata:

إني لأمقت الرجل أراه فارغاً، لا في أمر دنيا ولا في أمر آخرة

“Aku benci dengan orang yang tidak sibuk dunianya tapi juga tidak sibuk dengan akhiratnya!!” (HR. Abu Dawud).

Contohlah para ulama dahulu. Seperti Ibnu Aqil Al-Hambali yang memaksimalkan waktunya: “Aku tidak mau menyia-nyiakan waktuku sedikitpun. Kalau mulutku  sudah capai berbicara dan berdebat. Tanganku capai menulis. Maka aku gunakan akalku untk berfikir sambil rebahan”. Subhanallah.

Sudahkah kita besyukur kepada Allah subhanahu wa ta’ala atas segala nikmat yang kita peroleh itu? Dengan ujian wabah COVID-19 saja manusia sudah pontang panting. Banyak negara diperkirakan akan ambruk ekonominya. Kocar-kacir masyarakatnya.

Semoga kita di Indonesia diberikan kemampuan untk menghadapinya. Kalaulah manusia itu mau bersyukur, maka tidak ada alasan untuk dihukum oleh Allah,

مَا يَفْعَلُ اللّٰهُ بِعَذَابِكُمْ اِنْ شَكَرْتُمْ وَاٰمَنْتُمْۗ وَكَانَ اللّٰهُ شَاكِرًا عَلِيْمًا

“Allah tidak akan menyiksamu, jika kamu bersyukur dan beriman. Dan Allah Maha Mensyukuri, Maha Mengetahui,” (QS. An-Nisa [4]: 147).

Imam Al-Qashimi menyebutkan lima langkah bagi orang yang bersyukur:

Pertama, senantiasa mengagungkan Allah.

Kedua, mencintai Allah melebihi segalanya.

Ketiga, mengakui bahwa segala nikmat yang dia peroleh berasal dari Allah bukan karena kehebatannya.

Keempat, mengucapkan Alhamdulillah bila mendapatkan nikmat.

Kelima, menggunakan nikmat itu untuk taat kepada Allah.

Pantas kalau Allah subhanahu wa ta’ala dalam surat Ar-Rahman berkali-kali menyinggung manusia dan jin, nikmat mana lagi yang kamu dustakan?

Allahumma sallim sallim.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here