Ngeri! Penyakit Gusi Bisa Sebabkan Radang Hingga Kanker

99

Muslim Obsession – Penelitian baru mengungkapkan bagaimana penyakit gusi dapat memperburuk peradangan di tempat lain di tubuh.

Temuan ini membantu menjelaskan hubungan antara penyakit gusi dan beberapa kondisi lain yang melibatkan peradangan berlebihan.

Pada penyakit gusi atau periodontitis, bakteri dalam plak gigi memicu serangan sistem kekebalan. Kondisi ini memicu peradangan, yang seiring waktu, mengikis jaringan lunak dan tulang penyangga gigi.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), hampir setengah dari orang dewasa di atas 30 di Amerika Serikat menderita penyakit periodontal.

Penelitian menunjukkan bahwa itu berkontribusi pada berbagai kondisi lain di mana peradangan kronis berperan. Daftar panjang termasuk radang sendi, penyakit jantung, diabetes, kanker, penyakit pernapasan, dan demensia.

Namun, mekanisme yang menghubungkan kondisi ini dengan penyakit periodontal masih belum jelas hingga saat ini.

Percobaan oleh para peneliti di Fakultas Kedokteran Gigi di Universitas Toronto, Kanada, telah mengungkapkan bahwa penyakit gusi memicu sel darah yang disebut neutrofil, yang kemudian bereaksi berlebihan terhadap infeksi di tempat lain di tubuh.

Neutrofil, yang merupakan bagian dari pertahanan kekebalan bawaan tubuh, melepaskan molekul pemberi sinyal yang disebut sitokin yang memperburuk peradangan.

“Seolah-olah sel darah putih ini berada di gigi kedua padahal seharusnya berada di urutan pertama,” kata penulis senior studi tersebut, Prof. Michael Glogauer.

“[Neutrofil] jauh lebih mungkin untuk melepaskan sitokin jauh lebih cepat, yang mengarah ke hasil negatif.”

Respon imun sistemik Ketika para peneliti menginduksi penyakit periodontal pada tikus, hal itu menyebabkan proliferasi neutrofil di sumsum tulang hewan, menunjukkan respons imun yang meluas atau “sistemik”.

Sebaliknya, tikus dengan peritonitis – infeksi pada peritoneum, selaput yang melapisi perut – mengalami peningkatan jumlah neutrofil dalam darah mereka di dekat tempat infeksi.

Namun, tikus yang sudah memiliki penyakit periodontal ketika mereka mengalami peritonitis memiliki jumlah neutrofil yang jauh lebih besar di lokasi infeksi.

Setelah penyelidikan lebih lanjut, para peneliti menemukan bahwa neutrofil dari hewan dengan penyakit gusi dan peritonitis memiliki penanda molekuler di membran luarnya yang menunjukkan bahwa mereka “siap” untuk menyebabkan peradangan.

Namun, tikus dengan peritonitis tetapi bukan penyakit gusi tidak memiliki neutrofil prima dengan cara yang sama.

Untuk menentukan apakah perubahan kekebalan serupa terjadi pada manusia, para ilmuwan meminta sukarelawan yang sehat untuk tidak menyikat atau menggosok gigi selama 3 minggu.

Hal ini menyebabkan radang gusi, suatu bentuk penyakit gusi ringan. Ketika para ilmuwan menganalisis sampel darah dari para partisipan di lab, mereka menemukan neutrofil yang siap menyebabkan peradangan, seperti yang ada pada percobaan hewan sebelumnya.

Setelah para sukarelawan kembali menyikat dan membersihkan gigi, neutrofil dalam darah mereka kembali ke keadaan sebelumnya yang kurang reaktif.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here