MUSUH

434

Oleh: Abdullah Mahmud

Banyak orang berpendapat bahwa saya tidak punya musuh. Orang seperti itu, kata Ibnu Hazm, majnun (gila). Bahkan ada ungkapan, ‘lebih baik punya musuh yang cerdas dari pada kawan yang bego’.

Artinya kalau orang itu sadar bahwa dia punya musuh, maka dia akan sangat berhati-hati untuk menghadapinya. Apalagi bila musuh itu bukan satu tapi banyak bahkan jaringan.

Siapakah musuh kita itu? Iblis dan pasukannya. Lihat pergolakan orang tua kita menghadapi Iblis, tidak berdaya,

Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat, “Sujudlah kamu kepada Adam!” Lalu mereka pun sujud kecuali Iblis; dia menolak.

Kemudian Kami berfirman, “Wahai Adam! Sungguh ini (Iblis) musuh bagimu dan bagi istrimu, maka sekali-kali jangan sampai dia mengeluarkan kamu berdua dari surga, nanti kamu celaka. Sungguh, ada (jaminan) untukmu di sana, engkau tidak akan kelaparan dan tidak akan telanjang. Dan sungguh, di sana engkau tidak akan merasa dahaga dan tidak akan ditimpa panas matahari.”

Kemudian setan membisikkan (pikiran jahat) kepadanya, dengan berkata, “Wahai Adam! Maukah aku tunjukkan kepadamu pohon keabadian (khuldi) dan kerajaan yang tidak akan binasa?”

Lalu keduanya memakannya, lalu tampaklah oleh keduanya aurat mereka dan mulailah keduanya menutupinya dengan daun-daun (yang ada di) surga, dan telah durhakalah Adam kepada Tuhannya, dan sesatlah dia.  (QS. Thaha, 20: 116-121)

(Allah) berfirman, “Wahai Iblis, apakah yang menghalangi kamu sujud kepada yang telah Aku ciptakan dengan kekuasaan-Ku. Apakah kamu menyombongkan diri atau kamu (merasa) termasuk golongan yang (lebih) tinggi?”

(Iblis) berkata, “Aku lebih baik daripadanya, karena Engkau ciptakan aku dari api, sedangkan dia Engkau ciptakan dari tanah.”

(Allah) berfirman, “Kalau begitu keluarlah kamu dari surga! Sesungguhnya kamu adalah makhluk yang terkutuk. Dan sungguh, kutukan-Ku tetap atasmu sampai hari pembalasan.”

(Iblis) berkata, “Ya Tuhanku, tangguhkanlah aku sampai pada hari mereka dibangkitkan.”

(Allah) berfirman, “Maka sesungguhnya kamu termasuk golongan yang diberi penangguhan, sampai pada hari yang telah ditentukan waktunya (hari Kiamat).”

(Iblis) menjawab, “Demi kemuliaan-Mu, pasti aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hamba-Mu yang terpilih di antara mereka.” (QS. Shad, 38: 75- 83)

اَلَمْ اَعْهَدْ اِلَيْكُمْ يٰبَنِيْٓ اٰدَمَ اَنْ لَّا تَعْبُدُوا الشَّيْطٰنَۚ اِنَّهٗ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِيْنٌ (60) وَاَنِ اعْبُدُوْنِيْ ۗهٰذَا صِرَاطٌ مُّسْتَقِيْمٌ

“Bukankah Aku telah memerintahkan kepadamu wahai anak cucu Adam agar kamu tidak menyembah setan? Sungguh, setan itu musuh yang nyata bagi kamu, dan hendaklah kamu menyembah-Ku. Inilah jalan yang lurus,” (QS. Yasin [36]: 60-61).

Apalagi Iblis bersumpah di hadapan Allah akan berusaha menjauhkan manusia dari jalan Allah melalui 4 sisi; depan, belakang, kanan dan kiri.

قَالَ فَبِمَآ اَغْوَيْتَنِيْ لَاَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيْمَۙ (16) ثُمَّ لَاٰتِيَنَّهُمْ مِّنْۢ بَيْنِ اَيْدِيْهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ اَيْمَانِهِمْ وَعَنْ شَمَاۤىِٕلِهِمْۗ وَلَا تَجِدُ اَكْثَرَهُمْ شٰكِرِيْنَ

“(Iblis) menjawab, “Karena Engkau telah menyesatkan aku, pasti aku akan selalu menghalangi mereka dari jalan-Mu yang lurus, kemudian pasti aku akan mendatangi mereka dari depan, dari belakang, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur,” (QS. Al-A’raf [7]: 16-17).

Karena itu musuh itu berkembang menjadi setan. Dia bukan makhluk tapi sifat bagi siapa saja yang berusaha menyesatkan manusia dari jalan yang lurus. Setiap Nabi alaihimussalam yang diutus Allah subhanahu wa ta’ala akan dihadang oleh kekuatan setan manusia dan jin termasuk kita para pengikut Nabi ﷺ,

وَكَذٰلِكَ جَعَلْنَا لِكُلِّ نَبِيٍّ عَدُوًّا شَيٰطِيْنَ الْاِنْسِ وَالْجِنِّ يُوْحِيْ بَعْضُهُمْ اِلٰى بَعْضٍ زُخْرُفَ الْقَوْلِ غُرُوْرًا ۗوَلَوْ شَاۤءَ رَبُّكَ مَا فَعَلُوْهُ فَذَرْهُمْ وَمَا يَفْتَرُوْنَ

“Dan demikianlah untuk setiap nabi Kami menjadikan musuh yang terdiri dari setan-setan manusia dan jin, sebagian mereka membisikkan kepada sebagian yang lain perkataan yang indah sebagai tipuan. Dan kalau Tuhanmu menghendaki, niscaya mereka tidak akan melakukannya, maka biarkanlah mereka bersama apa (kebohongan) yang mereka ada-adakan,” (QS. Al-An’aam [6]: 112).

Bagaimana cara kita melumpuhkan jaringan setan manusia dan jin itu? Hanya ada 3 ayat dalam Alqur’an yang menjelaskan itu.

خُذِ الْعَفْوَ وَأْمُرْ بِالْعُرْفِ وَاَعْرِضْ عَنِ الْجَاهِلِيْنَ (199) وَاِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطٰنِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللّٰهِ ۗاِنَّهٗ سَمِيْعٌ عَلِيْمٌ

“Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh. Dan jika setan datang menggodamu, maka berlindunglah kepada Allah. Sungguh, Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui,” (QS. Al-A’raf [7]: 199-200).

اِدْفَعْ بِالَّتِيْ هِيَ اَحْسَنُ السَّيِّئَةَۗ نَحْنُ اَعْلَمُ بِمَا يَصِفُوْنَ (96) وَقُلْ رَّبِّ اَعُوْذُ بِكَ مِنْ هَمَزٰتِ الشَّيٰطِيْنِ ۙ (97) وَاَعُوْذُ بِكَ رَبِّ اَنْ يَّحْضُرُوْنِ

“Tolaklah perbuatan buruk mereka dengan (cara) yang lebih baik, Kami lebih mengetahui apa yang mereka sifatkan (kepada Allah). Dan katakanlah, “Ya Tuhanku, aku berlindung kepada Engkau dari bisikan-bisikan setan, dan aku berlindung (pula) kepada Engkau ya Tuhanku, agar mereka tidak mendekati aku,” (QS. Al-Mukminun [23]: 96-98).

dan

وَلَا تَسْتَوِى الْحَسَنَةُ وَلَا السَّيِّئَةُ ۗاِدْفَعْ بِالَّتِيْ هِيَ اَحْسَنُ فَاِذَا الَّذِيْ بَيْنَكَ وَبَيْنَهٗ عَدَاوَةٌ كَاَنَّهٗ وَلِيٌّ حَمِيْمٌ (34) وَمَا يُلَقّٰىهَآ اِلَّا الَّذِيْنَ صَبَرُوْاۚ وَمَا يُلَقّٰىهَآ اِلَّا ذُوْ حَظٍّ عَظِيْمٍ (35) وَاِمَّا يَنْزَغَنَّكَ مِنَ الشَّيْطٰنِ نَزْغٌ فَاسْتَعِذْ بِاللّٰهِ ۗاِنَّهٗ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ

“Dan tidaklah sama kebaikan dengan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, sehingga orang yang ada rasa permusuhan an-tara kamu dan dia akan seperti teman yang setia.

Dan (sifat-sifat yang baik itu) tidak akan dianugerahkan kecuali kepada orang-orang yang sabar dan tidak dianugerahkan kecuali kepada orang-orang yang mempunyai keberuntungan yang besar.

Dan jika setan mengganggumu dengan suatu godaan, maka mohonlah perlindungan kepada Allah. Sungguh, Dialah Yang Maha Mendengar, Maha Mengetahui,” (QS. Fushshilat [41]: 34-36).

Yaitu, menghadapi setan manusia, caranya dengan berbuat kebaikan kepadanya. Karena kebaikan dan keburukan itu tidaklah sama. Kebaikan itu cahaya, dan keburukan kegelapan. Bila kita diperlakukan buruk, balaslah dengan kebaikan. Seperti pohon mangga, dilempar orang, dia jatuhkan mangganya, itu prinsipnya.

Bila ada orang yang berbuat buruk kepadamu dan Anda balas dengan keburukan juga, saat itu Anda dan dia sama. Subhanallah luar biasa. Siapa yang bisa? Orang yang berjiwa besar.

Tetapi ketika menghadapi setan jin, tidak ada jalan lain kecuali kita berlindung kepada Sang Pencipta jin itu, Allah subhanahu wa ta’ala, beres, selesai. Begitulah petunjuk Alqur’an yang harus kita pegangi agar selamat dari tipu daya setan manusia dan jin.

Gimana cara setan merayu manusia agar terjerumus masuk neraka bareng-bareng? Ada tujuh langkah yang harus kita ketahui agar dapat menghindarinya:

Pertama, mengajak kepada kemusyrikan agar manusia menyembah selain Allah. Kalau dia kuat tauhidnya tidak mau, maka setan melangkah yang ke;

Dua, menjerumuskannya dalam bid’ah atau aliran sesat. Kalau dia berpegang dengan sunnah, maka setan mendorong ke;

Tiga, menjerumuskan kedalam kubangan dosa besar. Kalau ternyata pertahanan taqwanya bagus, maka akan didorong setan ke;

Empat, agar terjerumus dalam dosa kecil. Sampai di sini manusia ini sadar bahwa dosa kecil itulah yang akan menghantarkan kepada dosa besar. Zina itu diawali oleh pandangan yang liar, dia tutup pintu itu. Maka setan akan beralih ke;

Lima, disibukkan dengan dunia yang mubah agar tenggelam dengan gegap gempitanya. Rupanya, hamba ini sadar bahwa dunia menipu ibarat nenek tua yang pandai berhias dari jauh kelihatan cantik bila didekati, ‘yah nenek nenek, haha.’ Pertahanan masih kuat tidak terpengaruh oleh tipu daya sang nenek sihir itu. Maka setan akan beralih ke;

Enam, menyibukkannya dengan sunnah-sunnah agar lalai terhadap yang wajib. Malam dibangunkan untuk tahajjud menjelang Subuh dibikin ngantuk sampai tertidur Subuhnya kelewatan. Menyadari hal itu si hamba bertahan dengan prioritas yang wajib dan dilengkapi dengan yang sunnah. Jurus terakhir setan mengeluarkan segala daya dan upayanya untuk ke;

Tujuh, mendorong sang hamba untuk terus berbuat baik dalam segala hal, hablum minallah dan hablum minannas, tapi dimaksudkan di dalam dirinya biar orang tau dia hebat, shalih, dan keren. Itulah riya’. Kalau ternyata hamba itu sadar sampai dia tutup pintu riya’ itu, selamatlah dia dari godaan setan. Alhamdulillah, awwalan wa aakhiran.

Pantas kalau Iblis berkata di hadapan Allah; “Sedikit hambamu yang selamat. Itulah orang yang ikhlas.” Ayo sadari kita punya musuh yang akan menghancurkan kita. Waspada, tapi jangan bermusuhan dengan sesama orang beriman. Saat itu, kita jadi kaki tangan setan.

Wallahul Musta’an.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here