Muslimah Berhijab Terluka dalam Serangan Islamofobia di Austria

81

Muslim Obsession – Seorang wanita Muslim yang mengenakan hijab diserang secara fisik di ibu kota Austria, Wina, dalam sebuah serangan anti-Muslim.

“Ini benar-benar mengecewakan bagi saya, saya tidak tahu bagaimana harus bereaksi karena ini adalah pertama kalinya saya berada dalam situasi seperti itu,” kata Baraa Bolat dalam sebuah wawancara dengan Anadolu Agency (AA), dikutip Senin (27/9/2021).

Memperhatikan bahwa serangan itu terjadi di bus kota, Bolat mengatakan: “Seorang wanita mendekati, dan menyuruh saya untuk kembali ke Turki dengan prasangka karena saya mengenakan jilbab, meskipun saya bukan dari Turki.”

Bolat melanjutkan dengan mengatakan bahwa dia mengabaikan serangan rasis dan bergerak ke depan bus, namun, penyerang tidak meninggalkannya sendirian dan melanjutkan dengan komentar menghina dan rasis.

“Saya mengabaikannya sampai dia meludahi saya, yang selama epidemi, siapa tahu, mungkin dia membawa penyakit. Saya kemudian turun, dia mengikuti saya dan menyerang hijab saya, menariknya dengan sangat keras. Tarikan itu menyebabkan jarum yang menempel ke jilbab di bawah dagu melukai saya. Saya berteriak padanya tetapi dia tidak berhenti sampai saya mengeluarkan ponsel saya dan mulai mengambil gambar (dia), dia kemudian menyeberang ke sisi lain jalan,” katanya.

Bolat pun membagikan kejadian tersebut di media sosial.

“Saya pikir saya harus mengambil sikap terhadap insiden ini, dan semua orang harus mempelajarinya. Terlepas dari mengenakan jilbab atau tidak, warna kulit atau etnis, tidak ada yang harus mengalami insiden semacam ini, dan ini tidak boleh diabaikan dalam hal apapun,” ujarnya.

Proses hukum dimulai

Banyak orang menghubungi Bolat setelah postingannya di media sosial, berharap dia baik-baik saja dan berdiri dalam solidaritas, menurut wanita Muslim itu, yang mengatakan dia mengajukan laporan ke otoritas polisi setempat dan proses hukum diluncurkan.

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa penyerang rasis itu terkenal karena tindakan seperti itu dan sebelumnya menargetkan beberapa orang lain dengan cara yang sama.

“Saya bukan orang pertama yang diserang, diludahi oleh orang ini; banyak wanita berhijab yang sayangnya menjadi sasaran serangan serupa oleh individu yang sama. Jadi, dia harus membayar harganya. Jika dia secara psikologis terganggu, maka dia harus dirawat di rumah sakit atau solusi lain harus ditemukan. Tidak dapat diterima bahwa orang tersebut entah bagaimana berada di luar dan merugikan orang lain,” tambahnya.

Selain itu, dia menyesal untuk mencatat bahwa tidak ada penumpang lain di bus yang memilih untuk membantunya tetapi hanya berdiri sebagai penonton, menambahkan bahwa harus ada lebih banyak upaya demi kesadaran yang akan membuat orang membantu orang lain yang membutuhkan terlepas dari latar belakang mereka yang berbeda.

Setelah pemerintah Austria merilis Peta Nasional Islam yang kontroversial pada bulan Mei dan menempatkan tanda-tanda di seluruh negeri yang memperingatkan masjid-masjid terdekat yang mungkin merupakan ancaman, serangan terhadap Muslim meningkat pesat, menyoroti gelombang baru kebencian terhadap kelompok minoritas di Uni Eropa.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here