Muslim Uighur Dilarang Ikut Upacara Pernikahan Tradisional

118

Xinjiang, Muslim Obsession – Di wilayah Muslim Xinjiang di China, lebih banyak berita muncul tentang pembongkaran tempat suci dan masjid. Tidak hanya itu, beberapa otoritas China telah membatasi sumpah pernikahan Islam yang dikenal sebagai nikkah di upacara pernikahan seperti yang diceritakan oleh Uighur kepada Voice of America (VOA).

Di wilayah barat laut Chinas Xinjiang, pasangan Uighur berbicara kepada VOA dengan syarat anonim karena takut akan hukuman. Pada usia akhir 20-an, mereka harus mengecualikan nikkah selama upacara pernikahan mereka setelah pendaftaran resmi dan mendapatkan akta nikah yang disediakan oleh pemerintah daerah di wilayah Xinjiang musim gugur lalu.

Nikkah memainkan peran yang sangat penting dalam pernikahan tradisional dalam agama Islam. Itu adalah sumpah Islam formal. Ini menyoroti tanggung jawab dan hak pengantin pria dan pengantin wanita. Itu dianggap penting dalam pernikahan Islam yang sah secara agama. Seorang sarjana agama harus terlibat dan ayat-ayat Al-Quran dibacakan. Mayoritas Uighur berpegang pada denominasi Sunni Islam dan elemen religiusnya.

Pada tahun 2018, di platform media sosial Tiongkok, WeChat, sebuah artikel diunggah tentang Behtiyar Ablimit Anggota komite Partai Komunis Tiongkok (PKT) yang berkuasa di negara Poskam di Xinjiang selatan, menyaksikan larangan nikkah oleh pemerintah mewakili pernyataan resmi Tiongkok, yang seringkali menyoroti hak-hak agama Uighur yang sangat dihormati di Xinjiang.

Seorang profesor studi Cina di Institut Teknologi Rose-Hulman di Terre Haute, Indiana, PKC telah melarang unsur-unsur agama Uighur dalam upacara tradisional sejak tahun 2010-an seperti yang dinyatakan oleh Tim Grose.

Seorang komisaris Komisi AS untuk Kebebasan Beragama Internasional (USCIRF) bernama Nury Turkel mengatakan kepada VOA bahwa dia sangat prihatin dengan larangan pemerintah China pada upacara pernikahan tradisional Uighur.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here