MUI Imbau Umat Muslim Shalat Tarawih di Rumah

369
Prof. Dr. Din Syamsuddin. (Foto: Bal/OMG)

Jakarta, Muslim Obsession – Sebentar lagi umat Islam akan memasuki bulan suci Ramadhan, Hari Raya Idul Fitri, dan Hari Raya Idul Adha/Ibadah Haji.

Jika masa darurat kesehatan terkait Covid 19 masih berlaku pada masa tersebut, dan daerahnya masuk zona level tinggi paparan Covid-19, Dewan Pertimbangan MUI menghimbau umat Islam bahwa meninggalkan mafsadat hendaknya lebih diprioritaskan dari mengambil manfaat.

Demikian ditegaskan Ketua Dewan Pertimbangan MUI Din Syamsuddin saat virtual konfersi pers di Jakarta, Kamis (2/4).

Menurutnya, Islam tidak memperkenankan umatnya untuk membahayakan diri sendiri dan juga orang lain.

“Jadi pada dasarnya MUI sangat mengedepankan agar kita dapat menghindari kemudaratan atau bahaya yang terjadi. Oleh karenanya, shalat tarawih maupun shalat Id dan ibadah sunnah lainnya sebaiknya dilaksanakan di rumah,” ujarnya.

Hal ini dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran Covid 19 lebih luas dan massif sebagaimana Fatwa MUI Nomor 14 Tahun 2020 tentang Penyelenggaraan Ibadah Dalam Situasi Terjadi Wabah Covid 19.

“Yang paling penting kita menjalankan agama secara substantif esensi dari keberagamaan, esensi dari ibadah, pertama jelas tidak meniadakan shalat berjamaah. Tetap shalat berjamaah, afdol itu dari pada sholat sendiri, namun hanya tempatnya saja yang berpindah. Dari masjid ke rumah, rumah juga masjid. Semua di bumi Allah, ini masjid. Masuk esensi yang kedua kita menghadirkan masjid ke dalam diri. Kita menghadirkan masjid ke rumah,” tambahnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here