Muhammadiyah Kandidat Penerima Nobel Perdamaian

229

Jakarta, Muslim Obsession – Sebagai Ormas Islam tertua di Indonesia, kiprah Muhammadiyah untuk bangsa dan negara ini sudah sangat besar, tak terhingga. Ibarat ibu, kasih sayang Muhammadiyah terhadap bangsa ini tak terhingga. Lebih khusus kepada umat Islam Indonesia.

Dalam perjalannya sebagai organisasi dakwah, Muhammadiyah memiliki banyak peran diberbagai bidang. Salah satunnya Muhammadiyah berperan membantu pembebasan dan perdamaian bangsa-bangsa Islam.

Muhammadiyah pun dicalonkan oleh Pusat Studi Keamanan dan Perdamaian UGM sebagai penerima Nobel Perdamaian.

Pada peran terakhirnya, Muhammadiyah dianggap berhasil mengambil peran dalam mewujudkan integrasi dan perdamaian antara kelompok militer Front Pembebasan Islam Moro (MILF) dengan pemerintah Filipina pada 2012.

“Muhammadiyah sangat spesial dalam usaha perdamaian. Kami masih membutuhkan Muhammadiyah dalam pengembangan bidang pendidikan,” ujar perwakilan Bangsa Moro, Mohajirin Ali, mengutip keterangan resmi Muhammadiyah, Senin (14/12/2020).

Muhammadiyah terlibat aktif sebagai anggota International Contact Group (ICG) untuk membantu proses perdamaian antara pemerintah Filipina dengan pihak Front Pembebasan Islam Moro (MILF) sebelum tahun 2008 hingga saat ini.

Saat ini, setelah diberikan otonomi khusus oleh pemerintah Filipina, Bangsa Moro berusaha melakukan penguatan proses integrasi. Parlemen otonom bangsa Moro menganggarkan mayoritas dana pembangunan untuk sektor pendidikan.

Selanjutnya, pada Juni 2019 lalu rombongan tokoh agama, tokoh politik, akademisi Bangsa Moro datang ke PP Muhammadiyah Jakarta untuk meminta kerjasama penguatan kurikulum Islami yang moderat.

Saat ini, Mohajirin menjelaskan proses normalisasi peralihan integrasi antara pejuang militer MILF masih berjalan meski tersendat oleh pandemi Covid-19. Sebanyak 12.145 kombatan dari 40.000 kombatan MILF telah dinonaktifkan dan 2.500 senjata dari 7.500 senjata telah diserahkan kepada pemerintah.

Penyediaan bantuan moneter dan non-moneter untuk para pejuang MILF yang telah dinonaktifkan yang mencakup uang muka, paket perumahan, program sosial-ekonomi dan mata pencaharian juga masih tersendat karena pandemi.

Mohajirin berharap, peran Muhammadiyah tetap hadir untuk mewujudkan perdamaian yang sepenuhnya bagi bangsa Moro.

Tidak hanya di Moro, peran melintasi Muhammadiyah juga hadir di Rakhine State, Myanmar, Palestina, hingga Pattani di Thailand Selatan.

Atas peran-peran inilah Pusat Studi Keamanan dan Perdamaian Universitas Gadjah Mada (PSKP UGM) sempat mengajukan Muhammadiyah sebagai calon penerima Nobel Perdamaian pada tahun 2019. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here