Miris! 400.000 Warga Madagaskar Dilanda Kelaparan

64

Muslim Obsession – Kekeringan berturut-turut di Madagaskar selatan mendorong 400.000 orang menuju kelaparan dan telah menyebabkan sejumlah kematian, demikian laporan Program Pangan Dunia PBB.

Lola Castro, direktur regional WFP di Afrika selatan, mengatakan pada konferensi pers hari Jumat (25/6/2021) bahwa dia menyaksikan “situasi yang sangat dramatis dan putus asa” selama kunjungannya baru-baru ini ke negara pulau berpenduduk 26 juta orang di Samudra Hindia itu.

“Ratusan orang dewasa dan anak-anak “terbuang”, dan ratusan anak-anak tinggal kulit dan tulang dan menerima dukungan nutrisi,” katanya.

Selama 28 tahun bekerja untuk WFP di empat benua, Castro mengatakan dia belum pernah melihat yang seburuk ini kecuali pada tahun 1998 di Bahr el-Gazal di tempat yang sekarang disebut Sudan Selatan.

Pemerintah PBB dan Madagaskar meluncurkan seruan sekitar $ 155 juta untuk menyediakan makanan yang menyelamatkan jiwa dan untuk mencegah kelaparan besar. Ribuan orang telah meninggalkan rumah mereka di daerah pedesaan dan pindah ke lingkungan perkotaan untuk mencari makanan.

Ketua WFP David Beasley mentweet bahwa 400.000 orang “berbaris menuju kelaparan,” 14.000 “dalam kondisi seperti kelaparan,” dan “jika kita tidak bertindak ASAP, jumlah orang yang menghadapi kelaparan akan mencapai 500.000 dalam beberapa bulan singkat. ”

“Keluarga telah hidup dari buah kaktus merah mentah, daun liar dan belalang selama berbulan-bulan sekarang,” katanya.

“Ini bukan karena perang atau konflik, ini karena perubahan iklim,” tegas Beasley. “Ini adalah wilayah dunia yang tidak berkontribusi apa pun terhadap perubahan iklim, tetapi sekarang, merekalah yang membayar harga tertinggi.”

Menurut WFP, 1,14 juta orang di Madagaskar selatan tidak memiliki cukup makanan, dan di antaranya, 14.000 berada dalam kondisi “bencana”, dan ini akan berlipat ganda menjadi 28.000 pada Oktober.

“Madagaskar adalah satu-satunya negara yang tidak berkonflik tetapi masih memiliki penduduk yang menghadapi “Bencana Kelaparan-Kemanusiaan” dalam Klasifikasi Fase Ketahanan Pangan Terpadu yang dikenal sebagai IPC, yang merupakan kemitraan global dari 15 badan PBB dan organisasi kemanusiaan internasional yang menggunakan lima kategori untuk mengukur ketahanan pangan,” kata Castro.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here