Mimpi Bertemu Rasulullah, Ini Pendapat Muhammadiyah

121

Jakarta, Muslim Obsession – Akhir-akhir ini muncul isu yang lagi ramai terkait pengakuan salah satu ustadz yang menyebut dirinya pernah bermimpi bertemu dengan Rasulullah Saw. Namun naas, pengaakuannya itu justru malah membuat dirinya dilaporkan ke polisi atas tuduhan mengada-ngada. Lalu bagaimana tanggapan Muhammadiyah?

Sebenarnya, ada banyak hadits sahih yang meriwayatkan mimpi bertemu Rasulullah. Dalam hadits-hadits tersebut disebutkan bahwa siapapun yang bermimpi melihat Nabi, maka sungguh orang itu telah melihat Rasulullah tersebab setan takan mampu menyerupai tubuhnya.

Namun menurut Muhammadiyah, ada kecaman serius dari Rasulullah bila mengaku-ngaku bertemu dengannya dalam mimpi. Barangsiapa yang berdusta, Sabda Nabi, orang itu telah mengambil tempat duduk di neraka.

Menanggapi hadits tersebut, Anggota Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah Ajengan Wawan Gunawan Abdul Wahid menyatakan bahwa orang yang bertemu dengan Rasulullah dalam mimpi merupakan anugrah dari Allah Swt.

Akan tetapi, ujar ustadz asal Garut ini, pengalaman tersebut tidak perlu disampaikan kepada publik lantaran dikhawatirkan menimbulkan pemahaman yang lain.

“Biasanya Muhammadiyah tidak membahas perihal yang seperti itu. Karena dikhawatirkan menimbulkan pemahaman yang lain. Bahwa misalnya itu terjadi, orang Muhammadiyah tidak terbiasa mengungkap hal itu,” tutur dosen Universitas Islam Negeri Sunan Kalijaga ini dalam keterangan tertulisnya, Kamis (17/12).

Penghayatan Relijius dan Bagian dari Kesadaran Irfani

Ajengan Wawan menjelaskan bahwa pertemuan seseorang dengan Rasulullah dalam sebuah mimpi merupakan pertanda dari penghayatan relijius dan bagian dari kesadaran irfani.

Ia juga menuturkan bahwa ulama besar sekelas Ahmad Dahlan pasti pernah merasakan pengalaman tersebut, namun dirinya memilih untuk tidak menyampaikannya pada khalayak ramai.

“Tidak mungkin Ahmad Dahlan tidak mengalami mimpi tersebut. Siapa yang meragukan kesalehan beliau? Tapi beliau lebih memilih untuk diam dan tidak menceritakannya kepada siapapun,” imbuhnya.

Kalaupun seseorang pernah mengalami mimpi itu, kata Ajengan Wawan, silakan saja ceritakan. Hanya saja jika mencermati ulama-ulama Muhammadiyah, mereka tidak memiliki kebiasaan untuk mengumbar pengalaman tersebut. Baginya, menahan diri untuk tidak menceritakan mimpi yang seperti itu merupakan satu sikap ketawadhuan.

“Ketika tidak menceritakan mimpi bertemu Nabi, itu bagian dari ketawadhuan, dirinya ingin memperkaya batin relijiusnya,” tambah Ajengan Wawan.

Ajengan Wawan juga menuturkan mimpinya seseorang dengan Nabi bisa dialami oleh siapapun. Dalam kegelapanpun masih ada kesalihan, sehingga mereka memiliki potensi untuk bertemu Rasul dalam mimpi.

“Apalagi orang saleh. Orang yang bertemu rasul dalam mimpi itu anugrah, melepas rindu dengan Kekasih Allah,” katanya.

Adakah Ibadah Khusus Agar Bersua dalam Mimpi dengan Rasul?

Terkait dengan amalan-amalan khusus, sejauh penelaahan Ajengan Wawan, dirinya menegaskan bahwa tidak ada ibadah-ibadah khusus dengan tujuan agar bersua Rasul dalam mimpi.

“Jangan mencari-cari ketemu Rasul, karena dikhawatirkan seolah menjadi keharusan dalam agama. Lebih baik kita mengamalkan apa yang sudah jelas perintah dan larangannya,” pungkasnya.

Sejalan dengan Ajengan Wawan, Ulama Muhammadiyah lainnya Tuan Guru Ruslan Fariadi juga menyatakan bahwa sekiranya seseorang memiliki kebersihan hati, dan konsisten melaksanakan amalan-amalan saleh yang sudah jelas perkaranya, maka punya potensi besar bertemu Nabi dalam mimpi.

Jika kesempatan bersua itu datang, Ruslan menegaskan agar memperbanyak syukur kepada Allah. “Adab seseorang bermimpi bertemu dengan Nabi, tentu harus bersyukur karena tidak semua orang bisa melihat Nabi dalam mimpi. Itu kenikmatan dan karunia Allah bisa diberi kesempatan melihat wajah Nabi yang mulia,” kata Ruslan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here