Militansi Versus Kerapuhan

113

Oleh: Aunur Rafiq Saleh

لَا يُقَاتِلُونَكُمْ جَمِيعًا إِلَّا فِي قُرًى مُحَصَّنَةٍ أَوْ مِنْ وَرَاءِ جُدُرٍ ۚ بَأْسُهُمْ بَيْنَهُمْ شَدِيدٌ ۚ تَحْسَبُهُمْ جَمِيعًا وَقُلُوبُهُمْ شَتَّىٰ ۚ ذَٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَا يَعْقِلُونَ

“Mereka tidak akan memerangi kamu (secara) bersama-sama, kecuali di negeri-negeri yang berbenteng atau di balik tembok. Permusuhan antara sesama mereka sangat hebat. Kamu kira mereka itu bersatu padahal hati mereka terpecah belah. Yang demikian itu karena mereka orang-orang yang tidak mengerti,” (QS. Al-Hasyr [59]: 14)

Israel pada akhirnya meminta gencatan senjata dengan Hamas, melalui berbagai mediatornya, Amerika dan negara-negara Arab khususnya Mesir.

Ini artinya Israel tidak memiliki kesiapan, terutama kesiapan mental untuk melanjutkan perang. Dari sisi persenjataan dan dukungan internasional, Israel mendapat dukungan dari Amerika dan mayoritas negara-negara eropa.

Ketidaksiapan mental Israel untuk berperang lebih lama lagi terutama di kalangan masyarakat Yahudi yang mengalami langsung serangan roket-roket Hamas.

Dalam berperang, orang-orang Yahudi siap menyerang tetapi tidak siap mendapat serangan. Bila mendapat setangan, mental mereka langsung runtuh. Mental ini diungkapkan ayat al-Quran di atas.

Negara Istael berani memulai perang dengan Hamas karena merasa aman memiliki Iron Dome dan tembok raksasa yang membentengi mereka dari serangan-serangan Hamas dan para pejuang Palestina lainnya.

Karena Iron Dome tidak mampu menahan serangan gencar roket-roket Hamas dan Jihad Islami maka roket-roket itu pun jatuh menghantam dan menghancurkan bukan saja bangunan dan rumah-rumah mereka tetapi juga menghancurkan dan meruntuhkan mental mereka.

Ayat Al-Quran lainnya menjelaskan kenapa mental masyarakat Yahudi mudah runtuh bila mendapat serangan? Karena mereka hidup untuk menikmati dunia bahkan paling rakus terhadap kehidupan dunia. Firman Allah:

وَلَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَىٰ حَيَاةٍ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا ۚ يَوَدُّ أَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ أَلْفَ سَنَةٍ وَمَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهِ مِنَ الْعَذَابِ أَنْ يُعَمَّرَ ۗ وَاللَّهُ بَصِيرٌ بِمَا يَعْمَلُونَ

“Dan sungguh, engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (orang-orang Yahudi), manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. Dan Allah Maha Melihat apa yang mereka kerjakan,” (QS. Al-Baqarah [2]: 96).

Prinsip materialisme radikal inilah yang membuat mental bangsa yang pernah dikutuk Allah menjadi kera itu sangat rapuh.

Berbeda dengan rakyat Palestina yang secara umum beriman kepada Allah dan meyakini bahwa gugur dalam perang ini merupakan  kemuliaan mendapat mati syahid sebagaiman yang diajarkan Islam. Dengan keimanan dan harapan kepada Allah ini rakyat Palestina dengan gagah berani melawan kaum penjajah zionis itu sekalipun hanya bersenjata batu. Tetapi mental mereka yang sangat tangguh menjadi “senjata” tetsendiri hingga mampu meruntuhkan mental penjajah yang pengecut itu.

Setelah gencatan senjata ini, bila tidak dikhianati Yahudi, Israel akan berusaha memperbaiki sistem pertahanan udaranya, Iron Dome. Bila merasa sempurnna dan tidak bisa ditembus oleh serangan Hamas dan Jihad Islam, maka kaum zionis itu akan memulai lagi serangan-serangan terhadap rakyat Palestina. Karena bangsa Yahudi dikenal sebagai bangsa yang tidak pernah bisa komit dengan perjanjian.

Tetapi Hamas dan rakyat Palestina sudah sangat mengenal karakter Yahudi sehingga mereka juga tidak perlu diajari agar senantiasa waspafa menghadapi berbagai pengkhianatan Yahudi.

Gencatan senjata ini jelas menjadi kemenangan Hamas dan rakyat Palestina karena berhasil meruntuhkan mental bamgsa Yahudi yang didukung persenjataan canggih itu. Karena itu, saat ini mereka sedang merayakan kemenangan seraya bertakbir mengagungkan Allah.

Sekalipun rumah-rumah mereka hancur tetapi mental mereka tetap tegak tinggi dan penuh kemuliaan. Semoga Allah memberikan kemenangan tuntas kepada kaum muslimin Palestina atas bangsa Yahudi pengkhianat dan penjajah itu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here