Mesir Temukan Kota Emas yang Hilang Berumur 3.000 Tahun

102

Muslim Obsession – Arkeolog dekat Luxor telah menemukan sebagian dari kota kuno terbesar yang pernah ditemukan di Mesir dan berasal dari zaman firaun emas 3.000 tahun yang lalu.

Ahli Mesir terkenal Zahi Hawass telah mengumumkan awal pekan ini penemuan “kota emas yang hilang”, dengan mengatakan bahwa situs itu ditemukan di dekat Luxor, rumah dari Lembah Para Raja yang legendaris.

“Kami hanya menemukan satu bagian kota. Tapi kota itu meluas ke barat dan utara,” kata Hawass kepada AFP, Sabtu (10/4/2021) menjelang konferensi pers di daerah yang kaya akan arkeologi itu.

Betsy Bryan, profesor seni dan arkeologi Mesir di Universitas Johns Hopkins, mengatakan bahwa penemuan itu adalah penemuan arkeologi terpenting kedua sejak makam Tutankhamun hampir seabad yang lalu, menurut pernyataan tim penggalian pada hari Kamis.

Baca Juga: Mesir Miliki Museum Arkeologi Islam Terbesar di Dunia

Barang-barang perhiasan telah digali, bersama dengan bejana tembikar berwarna, jimat kumbang scarab, dan batu bata lumpur dengan segel Amenhotep III.

Tim memulai penggalian pada bulan September antara kuil Ramses III dan Amenhotep III dekat Luxor, sekitar 500 kilometer (300 mil) selatan Kairo.

Amenhotep III mewarisi sebuah kerajaan yang membentang dari Sungai Efrat di Irak modern dan Suriah hingga Sudan dan meninggal sekitar 1354 SM, kata sejarawan kuno.

Dia memerintah selama hampir empat dekade, sebuah pemerintahan yang terkenal karena kemewahan dan kemegahan monumennya, termasuk Colossi of Memnon – dua patung batu besar di dekat Luxor yang melambangkan dirinya dan istrinya.

“Ini bukan hanya sebuah kota – kita bisa melihat … aktivitas ekonomi, bengkel dan oven,” kata Mostafa Waziri, kepala Dewan Purbakala negara itu.

Sejak pengumuman tersebut, beberapa ahli telah membantah bahwa Hawass dan timnya telah berhasil sementara yang lain gagal dalam menemukan kota.

Ahli Mesir Tarek Farag memposting di Facebook bahwa daerah itu pertama kali digali lebih dari seabad yang lalu oleh tim dari Museum Metropolitan New York.

Namun Waziri menepis kekhawatiran ini, dengan mengatakan penggalian sebelumnya telah dilakukan lebih jauh ke selatan situs tersebut.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here