Menkes Turki Yakin Pandemi Akan Segera Berakhir

112
Menkes Turki Fahrettin Koca (Foto: Daily Sabah)

Turki, Muslim Obsession – Menteri Kesehatan Fahrettin Koca yakin Turki melanjutkan perjuangannya melawan pandemi virus corona, karena menurutnya akhir pandemi tampaknya sudah dekat.

“Kita mungkin hidup di bulan-bulan terakhir yang kritis,” kata menteri pada konferensi pers setelah pertemuan gugus tugas virus korona negara itu, dilansir Daily Sabah, Kamis (18/9/2020).

Koca mencatat bahwa penularan virus telah meningkat dalam dua bulan terakhir, menambahkan bahwa tingkat penularan tidak melambat dan mendesak orang untuk mengambil tindakan pencegahan.

“Tekanan yang diberikan pada profesional perawatan kesehatan kami telah meningkat 4-5 kali lipat,” ungkapnya.

Turki juga meningkatkan personel filiasi menjadi 11.238 dari 6.000 untuk memantau penyebaran virus.

“Saat ini, dunia berada dalam fase COVID-19 yang lebih sulit daripada di awal pandemi,” kata Koca, seraya menambahkan bahwa studi vaksin akan menunjukkan hasil positif pada akhir tahun.

Koca menekankan bahwa 51,6% tempat tidur di rumah sakit telah terisi, unit perawatan intensif bekerja dengan kapasitas 66,3% dan 33,6% dari ventilator yang tersedia sedang digunakan.

Menteri menambahkan bahwa unit perawatan intensif bekerja dengan kapasitas 72,5% di Izmir, 63,23% di Ankara dan 59,61% di Istanbul. Dari mereka yang terinfeksi, 7,1% menderita pneumonia.

1.771 kasus virus lainnya dilaporkan dalam 24 jam terakhir sehingga penghitungan negara menjadi 296.391. Jumlah pasien dalam kondisi kritis meningkat menjadi 1.351.

Menteri mengatakan bahwa 1.342 pasien pulih dari COVID-19 selama sehari terakhir. Sementara itu, jumlah korban tewas di negara itu mencapai 7.249 orang, sementara 63 orang lainnya kehilangan nyawa.

Profesional perawatan kesehatan melakukan 112.645 tes lagi untuk mendiagnosis penyakit selama 24 jam terakhir, mendorong penghitungan menjadi lebih dari 8,85 juta.

Menteri kesehatan mengatakan bahwa Turki memulai uji coba Fase III terakhir dari vaksin virus korona China eksperimental pada hari Rabu.

“Pemberian pertama vaksin Sinovac dimulai dengan tiga petugas kesehatan di Universitas Hacettepe, yang secara sukarela mengambil bagian dalam uji coba,” tutur Koca.

Vaksin akan diberikan antara 1.200 dan 1.300 petugas kesehatan selama 10 hari dan dosis kedua akan diberikan 14 hari setelah yang pertama. Hasil uji coba akan dikirim ke Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Koca menambahkan bahwa Turki terus berusaha mengembangkan vaksin. Kandidat vaksin Sinovac nantinya akan diberikan kepada relawan dengan penyakit kronis, dengan tujuan memvaksinasi 13.000 orang.

Menteri mengumumkan minggu lalu bahwa pekerjaan Tahap III telah dimulai pada kandidat vaksin China, serta yang lain yang dikembangkan oleh Pfizer.

“Aplikasi Rusia untuk melakukan uji coba Fase III di Turki untuk vaksin eksperimental sedang dievaluasi dan keputusan kemungkinan akan dibuat minggu ini,” pungkasnya. (Vina)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here