Menag: Islam Agama Benar, Tapi Jangan Salahkan Agama Lain

64
Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas. (Foto: kemenag)

Jakarta, Muslim Obsession – Menteri Agama (Menag), Yaqut Cholil Qoumas, menyatakan, sebagai seorang muslim dirinya meyakini bahwa Islam adalah agama yang benar. Meski begitu ia tak berani mengatakan agama di luar Islam salah.

“Kita punya keyakinan sendiri-sendiri, kita punya keyakinan masing-masing, dan mari kita pegang keyakinan kita dalam beragama itu adalah keyakinan yang paling benar tanpa harus mempersalahkan yang lain,” kata Yaqut saat pidato pada Malam Peluncuran Aksi Moderasi Beragama, Kamis (23/9) malam.

Dia menegaskan, tidak ada Indonesia jika tidak ada Islam, Kristen, Katolik, Hindu, Buddha, Konghucu, dan agama-agama lokal lain. Indonesia ini tegak berdiri karena ada agama-agama yang memang beragam. 

Dia menerangkan, jika Tuhan menginginkan agama itu satu, akan mudah bagi Tuhan menjadikan semua agama ini satu. Tapi Tuhan menginginkan manusia ini berbeda-beda agar bisa bersilaturahim, agar bisa saling berhubungan, mengoreksi satu sama lain, dan saling berpikir kritis satu sama lain. 

“Untuk itu agama kemudian tidak boleh dipaksakan, di dalam Islam ada perintah jangan paksakan agama kepada yang lain. Agamamu adalah agamamu, agamaku adalah agamaku, tidak ada paksaan dan tidak ada intimidasi dalam meyakini kebenaran agama,” ujarnya. 

Menag mengatakan, inilah yang menjadikan Indonesia kuat tegak berdiri dan jaya. Hari ini mewaris Indonesia yang indah, beragam dan kaya. Maka warisan indah ini jangan diwariskan lagi dalam kondisi porak-poranda pada anak cucu nanti. 

“Kita harus jaga warisan ini agar warisan yang baik, yang indah ini juga kita bisa wariskan kepada anak cucu kita dengan keindahan yang sama bahkan lebih baik dari hari ini,” jelasnya.
 
Menag menambahkan, jika dicermati sejarah perkembangan Islam di Nusantara, Islam ini diimplementasikan secara moderat. Para pembawa Islam generasi awal menunjukkan sikap yang sangat elegan dalam menghargai perbedaan. Mereka menolak kekerasan, berkomitmen terhadap kebangsaan dan ramah terhadap budaya lokal. 

“Kita punya sejarah Wali Songo misalnya, karena Wali Songo itu mendakwahkan Islam dengan berdamai dengan budaya. Sunan Kalijaga dengan wayang, ini luar biasa dan tidak ada dalam sejarah penyebaran Islam di Indonesia dengan cara-cara kekerasan,” ujarnya. 

Menag menegaskan, jadi jika ada orang-orang yang ingin menyebarkan agama Islam dengan cara-cara kekerasan, dan dengan cara yang tidak berdamai dengan kebudayaan, serta dengan cara yang tidak berdamai dengan kekayaan yang dimiliki Nusantara.

“Maka kita yang waras kita yang berada di jalan yang benar harus berani sama-sama mengusir mereka keluar dari Indonesia,” katanya.  (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here