Masya Allah! Burung Merpati Terbang dari AS ke Australia Tempuh 13.000 KM

284

Muslim Obsession – Burung Merpati pelacak telah selamat dari penyeberangan Samudera Pasifik sepanjang 13.000 kilometer (8.000 mil) dari Amerika Serikat untuk menemukan rumah baru di Australia. Sekarang pihak berwenang menganggap burung itu sebagai risiko karantina dan berencana membunuhnya.

Kevin Celli-Bird mengatakan pada Kamis (14/1/2021) bahwa dia menemukan burung yang kelelahan yang tiba di halaman belakang rumahnya di Melbourne pada 26 Desember. Burung itu telah menghilang dari perlombaan di negara bagian Oregon, AS pada 29 Oktober.

Para ahli mencurigai merpati yang diberi nama oleh Celli-Bird, Joe, sesuai nama presiden terpilih AS, menumpang kapal kargo untuk menyeberangi Pasifik. Prestasi Joe telah menarik perhatian media Australia tetapi juga dari Layanan Karantina dan Inspeksi Australia yang terkenal ketat. Celli-Bird mengatakan otoritas karantina meneleponnya untuk memintanya menangkap burung itu.

“Mereka bilang kalau itu dari Amerika, maka mereka khawatir dengan penyakit burung,” katanya, dilansir Daily Sabah.

Dia mengatakan otoritas karantina sekarang sedang mempertimbangkan untuk mengontrak penangkap burung profesional.

Departemen Pertanian, yang bertanggung jawab atas biosekuriti, mengatakan merpati itu tidak diizinkan untuk tinggal di Australia karena dapat membahayakan keamanan pangan Australia dan populasi burung liar kami.

“Ini menimbulkan risiko biosekuriti langsung bagi kehidupan burung Australia dan industri unggas kami,” kata sebuah pernyataan departemen.

Pada 2015, pemerintah mengancam akan menidurkan dua anjing Yorkshire terrier, Pistol dan Boo, setelah mereka diselundupkan ke negara itu oleh bintang Hollywood Johnny Depp dan mantan istrinya Amber Heard. Dihadapkan pada tenggat waktu 50 jam untuk meninggalkan Australia, anjing-anjing itu berhasil keluar dengan jet sewaan.

Merpati adalah pemandangan yang tidak biasa di halaman belakang Celli-Bird di pinggiran kota Officer, tempat merpati asli Australia jauh lebih umum. “Itu mengguncang di tempat kita pada Boxing Day. Aku punya air mancur di halaman belakang dan itu untuk minum dan mencuci. Dia sangat kurus jadi aku menghancurkan biskuit kering dan meninggalkannya di sana untuknya,” tutur Celli-Bird.

“Keesokan harinya, dia mengguncang kembali fitur air kami, jadi saya berjalan keluar untuk melihatnya karena dia cukup lemah dan dia tidak tampak begitu takut pada saya dan saya melihat dia memiliki pita biru di kakinya. Jelas dia milik seseorang, jadi saya berhasil menangkapnya,” tambahnya.

Dia mengatakan American Racing Pigeon Union yang berbasis di Oklahoma telah mengonfirmasi bahwa Joe terdaftar sebagai peliharaan seorang pemilik di Montgomery, Alabama.

Celli-Bird mengatakan bahwa dia telah berusaha untuk menghubungi pemiliknya, tetapi sejauh ini tidak berhasil. Burung itu menghabiskan setiap hari di halaman belakang, kadang-kadang duduk berdampingan dengan burung merpati asli di pergola. Celli-Bird telah memberinya makanan merpati sejak beberapa hari setelah kedatangannya.

“Saya pikir dia baru saja memutuskan karena saya telah memberinya makanan dan dia punya tempat untuk minum, itu rumahnya,” katanya.

Sekretaris Asosiasi Merpati Nasional Australia Brad Turner mengatakan dia telah mendengar kasus merpati balap Tiongkok mencapai Pantai barat Australia naik kapal kargo, perjalanan yang jauh lebih singkat.

Turner mengatakan ada kekhawatiran nyata bahwa merpati dari Amerika Serikat dapat membawa penyakit eksotis dan dia setuju Joe harus dimusnahkan.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here