Masya Allah! Bayi Baru Lahir Asal Suriah Pulih dari Covid-19

133
Bayi Suriah sembuh dari Covid-19 (Foto: Daily Sabah)

Ankara, Muslim Obsession – Seorang bayi Suriah yang baru lahir dinyatakan telah pulih dari COVID-19 setelah perawatan di İzmir, di pantai Aegean Turki.

Bayi Suriah, bernama Aziz tersebut didiagnosis mengidap penyakit ini hanya lima hari setelah membuka matanya di dunia, dan ia dikeluarkan dari rumah sakit dengan tepuk tangan setelah berjuang selama hampir sebulan.

Orangtua Aziz, Mustafa al-Mahmoud dan Siham al-Tamar, menikah lima tahun lalu di provinsi Aleppo di Suriah. Melarikan diri dari konflik internal di negaranya, Mahmoud datang ke İzmir empat tahun lalu dan mulai membuat sepatu untuk membangun kembali hidupnya.

Mahmoud membawa istrinya ke İzmir tahun lalu. Setelah Tamar mengalami demam tinggi sekitar sebulan yang lalu, Mahmoud membawanya ke rumah sakit tempat ia melahirkan bayi laki-laki pada usia 33 minggu.

Bayi Aziz dibawa ke unit perawatan intensif khusus untuk bayi baru lahir setelah mengalami kesulitan bernapas dan dinyatakan positif COVID-19.

Sebuah tabung dimasukkan ke perutnya untuk perawatan medis. Dia menanggapi perawatan setelah sebulan dan diberikan kembali kepada keluarganya setelah hasil tes negatif untuk penyakit tersebut.

Defne Engür, administrator klinik yang baru lahir di rumah sakit, mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) bahwa petugas kesehatan di unit perawatan intensif berjuang keras untuk menyelamatkan bayi Aziz.

“Karena bayi prematur, dia bisa bernafas dengan ventilator. Setelah dia dites positif COVID-19, kami memulai perawatan ganda. Kami mengeluarkannya dari ventilator setelah ia merespons positif terhadap perawatan,” katanya.

Engür mengatakan ini adalah saat yang emosional bagi semua staf unit perawatan intensif ketika sang ibu bertemu bayinya untuk pertama kalinya.

“Sekarang, bayi dapat disusui dengan nyaman,” katanya, menambahkan bahwa, ada bayi yang dikeluarkan dari rumah sakit hari ini, dan ada tim kesehatan di balik kesuksesan ini.

“Kami sangat senang dan bangga dengan tim,” kata Engür, dilansir Daily Sabah, Kamis (30/4/2020).

Mehmet Yekta Öncel, penyelia pelatihan klinik, juga mengatakan mereka bangga telah berhasil merawat bayi Aziz meskipun tidak ada banyak sumber daya ilmiah tentang cara mengobati penyakit ini pada bayi prematur.

Ibu bayi menggendong bayinya untuk pertama kalinya dan berkata: “Aziz adalah anak pertama saya. Saya sangat kesal mengetahui bahwa ia mengidap COVID-19, tetapi bayi saya pulih berkat perawatan yang diberikan oleh petugas kesehatan untuknya. . ”

Dia berterima kasih kepada semua petugas kesehatan atas kerja keras mereka. Mahmoud juga mengatakan dia berhutang banyak ke Turki dan menambahkan bahwa nyawa putranya diselamatkan oleh petugas kesehatan Turki.

“Saya sangat berterima kasih kepada petugas kesehatan. Mereka tidak pernah meninggalkan kami sendirian selama proses ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia menjadi sangat bersemangat ketika pertama kali memegangi anaknya.

Kebanyakan orang yang tertular virus dan mengembangkan COVID-19 mengalami gejala ringan dan sepenuhnya pulih dalam beberapa minggu. Namun, ini sangat mematikan bagi mereka dengan kondisi yang sudah ada sebelumnya, termasuk diabetes, penyakit jantung, hipertensi dan asma.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here