Masjid Fuzhou Ungkap Cerita Pudarnya Komunitas Muslim di China

1193
Masjid Qingjing di Quanzhou, provinsi Fujian, 31 Maret 2011. Mai Tian / VCG

Muslim Obsession – Ma Te adalah seorang penulis lepas yang berfokus pada peninggalan budaya dan sejarah etnik. Ia meneliti jejak-jejak Islam sekaligus cerita pudarnya komunitas Muslim di Cina, terutama di Fujian.

Provinsi Fujian di China bagian timur paling sering digambarkan dengan ungkapan lokal, “Ke mana pun kita pergi, roh-roh tetap berada di atas kepala kita.” Di sini, Buddhisme, Taoisme, dan sejumlah kepercayaan rakyat merupakan bagian yang tak terpisahkan dari budaya lokal. Tidak mustahil, lokasi pesisir Fujian juga menjadi akar tumbuhnya Islam sejak abad ke-7. Disebarkan oleh pedagang sekaligus pelaut dari Asia selatan dan Timur Tengah.

Islam memainkan peran penting dalam sejarah Fujian. Namun saat ini, jumlah umat Muslim di provinsi ini lumayan banyak. Menurut statistik resmi, Fujian hanya menampung sekitar 110.000 dari 10,5 juta orang Hui di China, salah satu minoritas Muslim utama di China.

“Sebagai seorang Hui sendiri, meskipun dari timur laut, saya merasakan dorongan yang tak tertahankan untuk menyelidiki sejarah umat Islam di Fujian. Perhentian pertama saya adalah Fuzhou, ibukota provinsi,” tulis Ma Te pada laman miliknya, pada Ahad (14/1/2018).

Masjid Fuzhou adalah pengingat kuat tentang pengaruh jejak Islam di Cina. Terletak di depan kuil Konfusius di sebuah wilayah padat penduduk. Hanya berjarak satu blok dari jalan perbelanjaan pejalan kaki yang populer.

Ketika pertama kali dibangun pada periode Dinasti Lima (907-960), struktur ini benar-benar berfungsi sebagai candi Budha. Selama berabad-abad berikutnya, secara berangsur-angsur tidak digunakan lagi, lalu akhirnya diubah menjadi masjid selama Dinasti Yuan, pada abad ke-13 dan ke-14.

Catatan menunjukkan bahwa orang pertama yang menggunakannya, kemungkinan besar adalah Angkatan Darat Ispah, sebuah organisasi Muslim Shiite yang berbasis di Fujian yang bertindak sebagai milisi penjaga perdamaian lokal untuk memastikan perjalanan yang aman dari kafilah dagang Persia ke Fujian.

Kaisar Yuan berasal dari Mongol antara tahun 1357 dan 1359, populasi Han di Fuzhou memberontak melawan tuan-tuan asing mereka. Dipimpin oleh dua pejabat tinggi Muslim, tentara Ispah menempuh perjalanan dari pantai ke Quanzhou untuk menekan pemberontakan tersebut.

Setelah Masjid Fuzhou yang asli sempat dibakar pada tahun 1541, Ge Wenming, keturunan seorang utusan diplomatik dari Kerajaan Calicut di India barat daya, mengumpulkan sumbangan untuk memulihkan bangunan tersebut.

Menurut “Sejarah Ming,” sebuah teks sejarah resmi yang ditugaskan oleh pengadilan Dinasti Qing pada abad ke-17, ekspansi umat Islam mencapai setengah dari populasi Calicut – sekarang kota Kozhikode di negara bagian Kerala – dan perdagangan lintas batas dengan Kekaisaran.

Beberapa bahkan mengklaim bahwa Zheng He, seorang laksamana era Ming yang armadanya berlayar sejauh pesisir Afrika Timur, meninggal di Calicut. Masjid Fuzhou terus digunakan sepanjang Dinasti Qing, namun ambruk pada tahun 195. Lalu enam tahun setelah itu, Partai Komunis mengambil alih kekuasaan.

Setelah itu, masjid direnovasi kembali, namun dalam skala yang lebih kecil. Meskipun banyak tumpukan kayu, batu dan prasasti kayu hancur selama Revolusi Kebudayaan, beberapa telah dipulihkan. Dengan dinding putih dan genteng hitamnya, tampilan masjid saat ini memiliki keanggunan minimalis yang khas dari tengara bersejarah di Cina selatan.

Sayangnya, kemegahan masjid ini terhalang oleh menara bergaya Arab raksasa.  “Terlihat sama sekali tidak pada tempatnya,” tulis Ma Te. Dengan dinding putih dan genteng hitamnya, tampilan masjid saat ini memiliki keanggunan minimalis yang khas dari tengara yang kemudian bersejarah di Cina selatan.

Di halaman masjid ada banyak prasasti batu Cina yang berasal dari pertengahan abad ke-16. Batu tersebut mencantumkan nama orang-orang yang mensponsori masjid tersebut selama masa Ming. Ditemukan fakta menarik, meskipun masjid-masjid di wilayah lain di China hampir selalu didanai oleh orang-orang biasa, misalnya pedagang kaya atau terutama petani, namun pemulihan Masjid Fuzhou didanai oleh perwira angkatan laut China.

Selama dinasti Yuan dan Ming, Fuzhou adalah rumah bagi sebuah komunitas perwira militer Muslim yang telah dikirim ke sana untuk melayani negara kekaisaran. Bersama-sama, mereka adalah bagian dari sebuah kasta yang disebut semu, sebuah istilah yang mencakup semua yang diberikan Mongol sebagai warisan Asia Tengah.

Pada akhir dinasti Yuan dan awal Dinasti Ming, terjadi konflik yang kuat di antara kelompok-kelompok etnoreligius di banyak wilayah China. Dengan orang-orang Han yang menyerang orang-orang Mongol dan Semu. Dengan latar belakang yang penuh konflik, namun Fuzhou adalah contoh langka dari sebuah gambaran perdamaian dan toleransi.

Ketika jatuhnya Dinasti Yuan, administrator Mongol di Fuzhou membunuh dirinya sendiri dan seluruh keluarganya, alih-alih mengakui kekalahan, masyarakat Han di kota itu tidak merayakan kematiannya. Mereka justru memuji kekuatan atas keyakinannya membangun sebuah kuil untuk menghormati putrinya.

Setelah pemerintahan Qing melarang perdagangan luar negeri, populasi Muslim Fuzhou mulai menyusut, dan satu-satunya orang yang masih memperhatikan pemeliharaan masjid tersebut adalah pejabat Muslim yang tugasnya membawa mereka ke Fuzhou, dia bukan penduduk setempat.

Pada tahun 1912, tahun pertama pemerintahan Kuomintang menyusul pelepasan kaisar Qing terakhir, hampir tidak ada orang Muslim yang tinggal di kota tersebut. Sebagian besar berasimilasi dengan budaya Han lokal, meninggalkan kepercayaan mereka dalam prosesnya.

Konsekuensi yang jauh dari sejarah dan budaya terukir dalam kisah-kisah pribadi beberapa orang Muslim Fujian. Sa Zhenbing, seorang perwira angkatan laut Muslim yang berjuang untuk angkatan laut Qing yang dikalahkan dengan terhormat dalam Perang Sino-Jepang pertama tahun 1894-1895.

Dia dalah keturunan langsung Sa Labuha, pejabat Semu yang disukai dari kaisar Yuan Kubilai Khan. Ayah Sa Zhenbing adalah kepala keluarga yang telah mengalami kemunduran. Meskipun demikian, anaknya memenangkan sebuah tempat di Akademi Angkatan Laut Fuzhou sebelum menjadi perwira di Beiyang Armada, salah satu divisi paling maju dari angkatan laut Qing.

Meskipun dia keturunan Muslim, Sa Zhenbing mempraktekkan ajaran Buddha.  Di kemudian hari, dia mendirikan Rumah Sakit Buddha Fujian yang sekarang dikenal sebagai Rumah Sakit Pengobatan Tradisional Fuzhou. Ia memberikan perawatan kesehatan gratis kepada orang-orang miskin dan biksu Buddha.

Di antara orang-orang di Fuzhou, dia lebih diingat karena filantropinya daripada eksploitasi militernya. Sa Zhenbing meninggal pada tahun 1952 pada usia 94 tahun. Kediaman resmi Sa klan telah diubah menjadi tempat tujuan wisata, sementara rumah kedua Sa Zhenbing terletak di sebuah wilayah di sisi bukit terpencil yang disebut Yeshan yang menghadap ke kota.

Sekarang, rumah itu runtuh dan telah disita dengan tanda bertuliskan “Danger: Do Not Approach.” Satu cerita tentang Sa Zhenbing menunjukkan sejauh mana sejarah Islam yang amat besar di kota itu telah pudar dari pandangan.

Pada tahun 1950 selama Perang Korea,, ketika tentara China menduduki Hanseong, yang sekarang bernama Seoul, Sa Zhenbing menulis sebuah puisi yang mengungkapkan kegembiraannya. Ia bahagia akan kemenangan China atas Amerika.

“Tidak peduli seberapa dangkal airnya, naga akan terus maju,” tulisnya. “Pada akhirnya, datanglah satu hari untuk (naga itu) mengangkat kepalanya dan bernafas lagi.”

Betapa gemilang kemenangan itu harus dikontraskan dengan kekalahan yang menghancurkan dan sebuah aib sendiri. Namun, pada tingkat yang lebih dalam, kata-kata Sa Zhenbing mengungkapkan sebuah fenomena yang umum terjadi pada banyak budaya asing di China.

Dalam asimilasi budaya, orang pada akhirnya akan menaruh kepentingan tanah air mereka di atas kepercayaan etnik atau agama. Hal ini tercermin dalam kehidupan pelaut hebat keturunan Muslim Fuzhou (Sa Zhenbing). Dia berasal dari keluarga semu, mempraktekkan Buddhisme sepanjang hidupnya. Namun, pada akhirnya menjadi seorang nasionalis yang diakui. (Vina)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here