Masjid di Jerman Alami Krisis Keuangan Akibat Lockdown

194
Imam Mohamed Taha Sabri (Foto: Daily Sabah)

Jerman, Muslim Obsession – Masjid-masjid di Jerman yang bergantung pada sumbangan dari jamaah shalat Jumat menghadapi kebangkrutan akibat lockdown coronavirus, menghapuskan satu-satunya sumber pendapatan mereka.

Setelah lima minggu penutupan, beberapa pihak masjid telah meluncurkan permohonan online yang mendesak anggota untuk menyumbang melalui transfer bank.

Namun Imam Mohamed Taha Sabri, yang mengelola masjid Dar Assalam di distrik Neukoelln di Berlin, mengatakan kampanye online hanya menghasilkan sedikit sumbangan.

“Masjid sedang mengalami krisis besar-besaran. “Saya pikir beberapa masjid akan terpaksa ditutup, terutama yang harus membayar sewa,” ujarnya di masjid kosong, tempat instruksi mencuci tangan ditampilkan pada plakat di sebelah ayat-ayat Al-Quran.

Pertemuan keagamaan, termasuk shalat Jumat, telah ditangguhkan sejak pertengahan Maret, ketika dikunci dilakukan untuk memperlambat penyebaran virus, yang telah menginfeksi sekitar 143.000 di Jerman dan menewaskan hampir 4.600.

Dilansir Daily Sabah, Rabu (22/4/2020) Jerman sekarang telah mengizinkan beberapa murid untuk kembali ke sekolah dan beberapa bisnis dibuka. Namun masjid, gereja, dan sinagog harus tetap ditutup.

Masjid-masjid harus membiayai diri mereka sendiri karena mereka tidak mendapat manfaat dari ratusan juta euro dalam bentuk dana negara yang diberikan kepada gereja-gereja Kristen.

Dewan Islam, kelompok yang memayungi 400 masjid, telah mendesak pemerintah untuk memberikan bantuan keuangan untuk masjid, memperingatkan bahwa banyak orang menghadapi kebangkrutan karena penutupan akan merambah ke bulan puasa suci Ramadhan, di mana biasanya merupakan periode vital untuk sumbangan.

Di Inggris, masjid-masjid juga mengatakan bahwa akibat lockdown, mereka telah kehilangan sumber dana utama, terutama dalam sumbangan dari umat.

Sabri mengatakan respons terhadap dorongan pendanaan online oleh masjidnya, di mana 1.500 Muslim berdoa pada hari Jumat yang normal, tidak akan mungkin untuk meluncurkan kembali kegiatan amal seperti makanan gratis.

“Kami menanggung sekitar setengah hingga dua pertiga dari pengeluaran kami dari sumbangan yang dilakukan selama Ramadhan,” kata Sabri, yang masjidnya membutuhkan 7.000 euro per bulan untuk membayar tagihannya. “Sayangnya, Ramadhan ini akan sulit.”

Dia berharap pandemi ini akan menjadi kesempatan untuk mengubah cara Muslim memberi uang.

“Bukannya mereka tidak mau menyumbang. Mereka butuh waktu, mereka perlu didorong untuk beralih dari menyumbang di masjid selama salat Jhumat ke sumbangan dengan transfer bank,” tandasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here