Manfaat Tersenyum Bisa Kurangi Stres dan Baik untuk Jantung

214
Wanita Berhijab (Foto: latterdaysaintmag.com)

Muslim Obsession – Sebuah penelitian menunjukkan bahwa menahan senyuman di wajah seseorang selama masa stres dapat membantu menyehatkan jantung.

Studi ini merupakan hasil kerja ilmuwan psikologis Tara Kraft dan Sarah Pressman dari University of Kansas. Mereka mengamati bagaimana berbagai jenis senyuman, dan orang-orang yang sadar tersenyum, memengaruhi kemampuan mereka untuk pulih dari episode stres.

Pepatah kuno menunjukkan bahwa tersenyum tidak hanya menandakan kebahagiaan bagi orang lain, tetapi juga bisa menjadi cara untuk membantu mengatasi tekanan hidup.

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa tersenyum memengaruhi emosi, dan emosi positif memengaruhi stres. Tetapi Kraft dan Pressman adalah orang pertama yang bereksperimen dengan jenis-jenis senyuman untuk melihat apa pengaruhnya terhadap stres.

Peneliti sering mengklasifikasikan senyum sebagai dua jenis: senyum standar, di mana hanya mulut yang membentuk senyum, dan senyum tulus atau Duchenne, di mana otot-otot di sekitar mulut dan mata yang membentuk senyum. (Yang terakhir dinamai Guillaume-Benjamin Duchenne, yang menggunakan elektrofisiologi untuk menunjukkan betapa benar-benar senyum bahagia juga menggunakan otot di sekitar mata).

Untuk studi terbaru mereka, Kraft dan Pressman mengundang 169 relawan dari universitas Midwestern untuk menjalani eksperimen dalam dua tahap: pelatihan dan pengujian.

Baca Juga: Tersenyum Bisa Kurangi Rasa Sakit Saat Disuntik Lho!

Dalam tahap pelatihan, para peneliti mengajari para sukarelawan cara menahan wajah mereka dalam ekspresi netral, menahan senyum standar, atau menahan senyum Duchenne.

Mereka juga menyuruh beberapa relawan menahan wajah mereka dengan senyum paksa dengan memegang sumpit di mulut mereka.

Pada tahap pengujian, para relawan melakukan beberapa aktivitas multi tasking, dimana mereka menahan wajah sesuai dengan cara yang diinstruksikan.

Kegiatan tersebut dirancang untuk meningkatkan tingkat stres, tetapi para relawan tidak mengetahui hal ini. Salah satu tes misalnya, meminta peserta menggunakan tangan nondominannya untuk mengikuti lintasan bintang bergerak yang mereka amati di cermin. Tes lainnya melibatkan memasukkan tangan ke dalam seember air es.

Para peneliti memantau detak jantung peserta saat mereka melakukan berbagai tugas. Mereka menemukan peserta yang diinstruksikan untuk tersenyum, dan khususnya mereka yang wajahnya mengekspresikan senyum tulus atau Duchenne, memiliki detak jantung yang lebih rendah setelah pulih dari aktivitas stres daripada mereka yang menunjukkan wajah dengan ekspresi netral.

Bahkan relawan yang memegang sumpit di mulut mereka, yang memaksa otot untuk mengekspresikan senyuman (tetapi mereka tidak secara eksplisit diinstruksikan untuk tersenyum), memiliki detak jantung pemulihan yang lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang memiliki ekspresi wajah netral.

Para peneliti mengatakan temuan mereka menunjukkan bahwa tersenyum selama periode singkat stres dapat membantu mengurangi respons stres tubuh, terlepas dari apakah orang tersebut benar-benar merasa bahagia atau tidak.

Pressman mengatakan ini bisa berguna untuk diketahui, misalnya jika Anda terjebak dalam kemacetan lalu lintas, cobalah untuk menahan wajah Anda dalam senyuman selama beberapa saat: mungkin lebih dari sekedar membantu Anda “tersenyum dan menahannya”, itu sebenarnya dapat membantu kesehatan jantung Anda juga.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here