Manfaat Kentang Baik untuk Otot

353

Muslim Obsession – Sebuah studi baru menunjukkan bahwa protein yang berasal dari kentang bisa berkualitas tinggi dan membantu seseorang mengembangkan dan mempertahankan massa otot.

Penelitian yang muncul dalam jurnal Nutrients, bisa menjadi penting sekarang karena semakin banyak orang yang beralih ke pola makan nabati.

Pola makan ini berdampak pada sejumlah faktor, termasuk kesehatan fisik, kelestarian lingkungan, dan kapasitas kinerja olahraga.

Ketika mempertimbangkan kualitas protein, orang sering menarik perbedaan antara protein hewani dan nabati. Menurut tinjauan 2019 dalam jurnal Nutrients, sementara diet nabati menawarkan manfaat kesehatan dan lingkungan, beberapa sumber protein nabati menyediakan semua asam amino bermanfaat yang terkait dengan sumber protein.

Protein nabati juga bisa lebih sulit dicerna, sehingga beberapa nilai gizi potensial bisa hilang. Sebaliknya, protein hewani mengandung semua asam amino yang dibutuhkan seseorang, dan umumnya lebih mudah dicerna.

Semakin banyak orang yang beralih ke pola makan nabati karena ramah lingkungan dan umumnya lebih sehat daripada diet yang banyak mengandung daging dan susu.

Menurut penulis artikel tahun 2019 dalam jurnal Advances in Nutrition, dilansir Medical News Today, Rabu (20/5/2020) di seluruh dunia, beban morbiditas dan mortalitas akibat penyakit kronis yang berkaitan dengan diet meningkat, didorong oleh kualitas makanan yang buruk dan konsumsi kalori yang terlalu banyak.

“Pada saat yang sama, sistem produksi pangan global menguras sumber daya planet kita, membahayakan lingkungan dan keamanan pangan di masa depan. Kesehatan pribadi, populasi, dan planet saling terkait erat dan semuanya akan terus rentan terhadap ancaman ini kecuali jika tindakan diambil,” katanya.

Para penulis penelitian ini ingin mengeksplorasi efek protein yang berasal dari kentang. Walaupun kentang adalah makanan yang mengandung banyak zat tepung, kentang juga mengandung protein, dan mengekstraksi ini dapat menghasilkan protein yang cukup untuk menjadi signifikan dalam konsumsi manusia.

Sebagai penulis utama, Sara Oikawa, seorang mantan mahasiswa pascasarjana di departemen kinesiologi di McMaster University, Hamilton, Kanada, mencatat:

“Ketika jumlah protein yang ditemukan dalam kentang kecil, kami menanam banyak kentang dan protein, ketika terisolasi, itu dapat memberikan beberapa manfaat yang terukur.”

Secara umum, protein hewani membutuhkan jauh lebih banyak tanah dan sumber daya lain daripada protein nabati.

Menurut sebuah studi tahun 2018, diet pengganti nabati dapat menghasilkan 20 kali lipat dan dua kali lipat lebih banyak makanan yang mirip secara nutrisi per lahan pertanian daripada daging sapi dan telur, masing-masing kategori hewan yang paling banyak menghabiskan sumber daya.

Sebagai akibatnya, memahami peran protein nabati, seperti yang berasal dari kentang, dalam kesehatan manusia adalah penting. Protein kentang meningkatkan sintesis otot Untuk mengidentifikasi kualitas protein kentang, para peneliti merekrut wanita berusia awal dua puluhan yang umumnya mengkonsumsi jumlah protein harian yang direkomendasikan.

Para peneliti kemudian membagi kelompok menjadi dua, memberikan satu kelompok protein yang berasal dari kentang untuk menggandakan jumlah protein yang mereka konsumsi, sementara setengah lainnya tetap pada jumlah protein harian yang direkomendasikan.

Para peneliti menemukan bahwa wanita yang mengonsumsi suplemen protein kentang mengalami peningkatan sintesis protein otot, sedangkan kelompok kontrol tidak.

Oikawa mengatakan: “Ini adalah temuan menarik yang tidak kami duga. Tapi itu adalah salah satu yang menunjukkan tunjangan harian yang direkomendasikan tidak memadai untuk mendukung pemeliharaan otot pada wanita muda ini.”

Bagi para penulis penelitian, temuan ini juga menunjukkan bahwa protein nabati masih bisa berharga dalam membantu mempertahankan dan mengembangkan otot.

 

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here