Lendir Siput jadi Bahan Kosmetik di Thailand, Ternyata Ini Manfaatnya!

190
Lendir Siput Thailand (Foto: AN)

Nakhon Nayok, Muslim Obsession – Lendir siput raksasa yang kaya akan kolagen lebih berharga dari emas bagi beberapa perusahaan kosmetik di Thailand. 

“Para petani biasa membuangnya di jalan atau di sungai. Tapi sekarang mereka menjualnya kepada saya untuk mendapatkan uang tambahan,” kata Phatinisiri kepada AFP, Ahad (21/7/2019). 

Dengan 1.000 siputnya, guru itu menghasilkan $ 320 hingga $ 650 sebulan. Ini adalah salah satu dari lebih dari 80 peternakan di provinsi Nakhon Nayok, dua jam dari ibu kota Bangkok, yang menguangkan pasar kecantikan siput global.

Keuntungannya diperkirakan mencapai $ 314 juta, menurut kelompok riset Coherent Market Insights.

Lendir yang berharga itu pun dengan sabar diperah dari kelenjar siput dengan meneteskan air di atasnya menggunakan pipet. Bentuk mentahnya dijual ke Aden International, sebuah perusahaan kosmetik yang berbasis di Thailand yang mengirimkan produknya ke Korea dan AS.

“Sebagai satu-satunya produsen lendir siput di Thailand, Aden dimulai tiga tahun lalu sebagai solusi yang cerdas bagi bisnis terhadap serangan siput di Nakhon Nayok,” kata pendiri Kitpong Puttarathuvanun.

Dan taruhannya terbayar, Kitpong menjual serum di bawah merek Acha, tetapi juga memasok perusahaan kosmetik Korea dan Amerika dengan bubuk kering dengan 1,8 juta baht ($ 58.200) per kilogram.

“Sedangkan emas saat ini bernilai $ 46.300 per kilogram. Dibandingkan dengan lendir siput Aden, lendir yang diproduksi di Cina – diperah setiap hari setiap tiga minggu sekali di Thailand – dihargai sekitar 80.000 baht ($ 2.600) per kilogram,” kata Kitpong.

“Kami menemukan bahwa lendir kami sangat kuat karena siput memakan segalanya, termasuk sayuran, biji-bijian dan bahkan jamur … menghasilkan lendir berkualitas baik,” ungkapnya menjelaskan bahwa lendir dapat digunakan untuk menyembuhkan kulit terbakar sinar matahari dan menyembuhkan luka.

Somkamol Manchun, dokter yang bertanggung jawab atas proses pemurnian, mengatakan bahwa lendir siput mengandung kolagen dan elastin – bahan yang dapat membuat kulit kencang dengan kerutan yang lebih sedikit.

Lendir tersebut konon memicu sel-sel kulit dan membantu menyembuhkan kulit. Meski demikian, saat ini belum ada penelitian ilmiah yang dilakukan pada kualitas kuratif serum dan lendir siput, tetapi petani siput Phatinisiri sudah merasakan pasar memanas.

Dua tahun lalu, dia adalah orang pertama di daerah itu yang mencoba bertani lendir, dan penduduk desa dengan mudah memberinya karena mengangga siput itu adalah hama.

“Sekarang saya membeli siput sekitar 25 baht hingga 30 baht (sekitar $ 1) per kilogram. Tapi sekarang banyak orang yang melakukan peternakan siput sehingga persaingannya tinggi,” tandasnya. (Vina)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here