Lebih dari 600 Jurnalis di 59 Negara Meninggal Akibat Covid-19

41

Jenewa, Muslim Obsession – Lebih dari 600 jurnalis meninggal karena COVID-19 di 59 negara selama 10 bulan pada tahun 2020. Demikian laporan Press Emblem Campaign (PEC) yang berbasis di Jenewa, Selasa (5/1/2021).

Menurut organisasi non pemerintah (LSM), sekitar 60 anggota media meninggal setiap bulan, setara dengan rata-rata dua kematian yang diketahui sehari di seluruh dunia.

“Dari 602 jurnalis yang meninggal akibat COVID-19 sejak 1 Maret, Amerika Latin memimpin dengan lebih dari separuh korban yang diketahui atau 303 kematian,” kata PEC, dilansir daily sabah.

Asia mengikuti Amerika Latin dengan 145 kematian, di depan Eropa yang melaporkan 94 kematian, Amerika Utara dengan 32 kematian dan Afrika dengan 28 kematian.

“Karena profesinya, wartawan yang turun ke lapangan untuk bersaksi sangat terpapar virus. Beberapa di antaranya, terutama freelancer dan fotografer, tidak bisa bekerja dari rumah,” tutur Sekretaris Jenderal PEC Blaise Lempen.

LSM tersebut sangat tidak menyetujui banyaknya kematian yang dapat dicegah dan bila perlu, mendukung permintaan bantuan keuangan dari keluarga jurnalis yang meninggal dunia karena COVID-19.

PEC juga berpendapat bahwa mereka yang bekerja di media dan meliput pandemi harus diprioritaskan untuk mendapatkan vaksin berdasarkan permintaan.

Peru tetap menjadi negara dengan jumlah kematian tertinggi, setelah kehilangan 93 jurnalis karena virus sejak Maret, menurut Asosiasi Jurnalis Nasional Peru.

Brasil berada di urutan kedua dengan 55 korban, di depan India dengan 53 kematian dan Meksiko dengan 45 korban. Ekuador mengikuti dengan 42 kematian dan Bangladesh dengan 41 korban. Italia kehilangan jurnalis terbanyak di Eropa, melaporkan 37 kematian terkait dengan COVID-19.

A.S. telah kehilangan 31 anggota pers karena virus, diikuti oleh Pakistan dengan 22 kematian, Turki dengan 17, Inggris 13, Panama 11 dan sembilan kematian di Bolivia.

Afghanistan, Republik Dominika, Nigeria dan Rusia masing-masing memiliki delapan korban, diikuti oleh Argentina, Kolombia dan Honduras dengan tujuh kematian di setiap negara.

Di Nikaragua, Spanyol, dan Venezuela, masing-masing enam jurnalis meninggal, sementara di Prancis, lima kematian akibat COVID-19 diumumkan. Tiga jurnalis meninggal akibat COVID-19 di Kamerun, Mesir, Guatemala, Iran, Nepal, El Salvador, Afrika Selatan, dan Zimbabwe.

Aljazair, Indonesia, Maroko, Paraguay, Portugal, dan Swedia masing-masing melaporkan dua kematian.

PEC mengidentifikasi setidaknya satu kematian di Austria, Azerbaijan, Belgia, Bulgaria, Kanada, Chili, Republik Demokratik Kongo, Jerman, Irak, Israel, Jepang, Kazakhstan, Kenya, Kyrgyzstan, Lebanon, Arab Saudi, Swiss, Uganda, Tajikistan , Togo dan Uruguay.

Pada bulan Desember, Brasil mencatat kenaikan terbesar lebih dari 12 dalam satu bulan, sedangkan Meksiko melaporkan kenaikan 11 korban kematian.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here