Lebih dari 400.000 Orang di Tigray Ethiopia Sekarang Kelaparan

49

Muslim Obsession – Lebih dari 400.000 orang sekarang menderita kelaparan di wilayah Tigray Ethiopia, demikian seorang pejabat PBB mengatakan pada Jumat (2/7/2021) menyerukan tindakan kemanusiaan segera untuk membantu jutaan orang yang terkena dampak konflik brutal selama delapan bulan.

Pertempuran antara pemerintah Ethiopia dan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF) meletus kembali bulan lalu ketika pemberontak melancarkan serangan balasan besar-besaran yang membuat mereka merebut kembali ibu kota regional mereka, Mekele.

Minggu ini dua jembatan utama yang memungkinkan bantuan yang sangat dibutuhkan ke wilayah itu hancur, memicu kekhawatiran pemerintah federal berusaha untuk menghentikan bantuan kemanusiaan – tuduhan yang dibantah Addis Ababa.

Pada hari Jumat, Dewan Keamanan PBB mengadakan pertemuan publik pertamanya mengenai konflik yang telah menewaskan ribuan orang dan membuat ratusan ribu orang kelaparan.

Ramesh Rajasingham, Penjabat Wakil Sekretaris Jenderal untuk Urusan Kemanusiaan dan Koordinator Bantuan Darurat, mengatakan bahwa situasinya telah “memburuk secara dramatis” karena konflik telah muncul kembali dalam beberapa pekan terakhir.

“Lebih dari 400.000 orang diperkirakan telah melewati ambang kelaparan dan 1,8 juta orang lainnya berada di ambang kelaparan,” katanya. “Beberapa mengatakan bahwa jumlahnya bahkan lebih tinggi. 33.000 anak-anak kekurangan gizi parah.”

“Kehidupan banyak dari orang-orang ini (di Tigray) bergantung pada kemampuan kami untuk menjangkau mereka dengan makanan, obat-obatan, pasokan nutrisi, dan bantuan kemanusiaan lainnya,” tambahnya. “Kita harus menghubungi mereka sekarang. Tidak minggu depan. Sekarang.”

Ethiopia telah menolak tuduhan bahwa mereka berencana untuk menghentikan bantuan ke wilayah tersebut.

“Sindiran bahwa kami berencana untuk mencekik orang-orang Tigrayan dengan menolak akses kemanusiaan dan menggunakan kelaparan sebagai senjata perang adalah di luar batas,” kata Wakil Perdana Menteri Demeke Mekonnen kepada para diplomat yang berkumpul di sebuah hotel di ibu kota, Addis Ababa.

Para pejabat “menggunakan setiap kekuatan kami untuk melepaskan” warga sipil Tigrayan “dari situasi mengerikan yang mereka hadapi,” tambahnya.

Gencatan senjata ‘lelucon’
Perdana Menteri Abiy Ahmed, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 2019, mengirim pasukan ke Tigray November lalu untuk menahan dan melucuti senjata para pemimpin partai penguasa regional, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF).

Dia mengatakan langkah itu sebagai tanggapan atas serangan TPLF di kamp-kamp tentara federal dan menyatakan kemenangan dalam beberapa minggu setelah pasukan federal merebut ibu kota regional Mekele.

Tetapi setelah para pemberontak – setelah menamakan diri mereka Pasukan Pertahanan Tigray (TDF) – merebut kembali Mekele dan menegaskan kendali atas sebagian besar wilayah, pemerintah mengumumkan gencatan senjata sepihak yang oleh TDF dianggap sebagai “lelucon.”

Pejabat senior PBB Rosemary DiCarlo mendesak kelompok itu pada hari Jumat untuk “segera dan sepenuhnya” mendukung gencatan senjata.

“Gencatan senjata yang diamati oleh semua pihak tidak hanya akan memfasilitasi pemberian bantuan kemanusiaan tetapi juga akan menjadi titik awal bagi upaya politik yang diperlukan untuk memetakan jalan keluar dari krisis,” kata DiCarlo.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here