Lapisan Es di Greenland Mencair, Ilmuwan Terkejut

145

Muslim Obsession – Lapisan es di atas Greenland, yang menampung cukup banyak air beku untuk membanjiri kota-kota pesisir di seluruh dunia, telah mencair ke tanah setidaknya sekali dalam jutaan tahun terakhir meskipun tingkat CO2 jauh lebih rendah daripada saat ini.

Para ilmuwan yang terkejut melaporkan penemuan dari fosil tumbuhan dalam sampel tanah yang diekstraksi pada tahun 1960-an oleh insinyur angkatan darat Amerika Serikat dari bawah dua kilometer es adalah bukti kuat bahwa Greenland – tiga kali ukuran Texas – ditutupi lumut dan mungkin pepohonan di masa lalu yang tidak terlalu jauh.

Ini juga merupakan bendera merah untuk percepatan dampak perubahan iklim.

“Temuan kami memberi tahu kami bahwa lapisan es Greenland rentan,” kata Paul Bierman, ahli geologi di Universitas Vermont dan penulis utama studi minggu ini di Proceedings of the National Academy, kepada AFP, dikutip Kamis (18/3/2021).

Hingga akhir 1990-an, lapisan es Greenland kira-kira seimbang, bertambah massa melalui hujan salju sebanyak yang hilang di musim panas dari gletser yang runtuh dan pencairan.

Baca Juga: Pegunungan Tabuk Arab Saudi Dipenuhi Salju

Namun selama dua dekade terakhir, peningkatan laju pemanasan global telah meningkatkan keseimbangan itu.

Pada tahun 2019, Greenland membuang lebih dari setengah triliun ton es dan air lelehan, yang merupakan 40% dari total kenaikan permukaan laut tahun itu.

Jika lapisan es itu lenyap sama sekali, itu akan mengangkat samudra global hampir tujuh meter (22 kaki).

Bahkan kenaikan setinggi dua meter akan mengubah garis pantai dunia dan membuat tanah yang saat ini ditempati oleh ratusan juta orang tidak dapat dihuni.

600 rudal nuklir

“Ini bukan masalah 20 generasi,” kata Bierman. “Ini adalah masalah selama 50 tahun ke depan.”

Bukti fisik lanskap bermandikan sinar matahari di Greenland dalam jutaan tahun terakhir tidak akan ada, tetapi skema Perang Dingin menyembunyikan ratusan rudal nuklir di bawah gunung es sekitar 120 kilometer (75 mil) ke pedalaman dari pantai barat laut pulau itu.

Dalam membangun Camp Century – disajikan kepada dunia sebagai stasiun sains kutub – ilmuwan pemerintah AS mengebor inti es sepanjang 1,4 kilometer (4.560 kaki), termasuk beberapa gumpalan tanah beku di ujungnya.

Sampel tanah disimpan di freezer di Denmark, di mana mereka ditemukan kembali pada tahun 2017 dan dikirim ke Universitas Vermont.

Bierman ingat keterkejutannya saat menyadari isinya.

“Saya melihat ke tong air tempat kami mencuci sedimen dan melakukan pengambilan ganda,” katanya. “Mengambang di permukaan adalah sesuatu yang hitam dan kecil.”

Bierman menyerahkan benda tak dikenal itu kepada kolega dan rekan penulisnya, Andrew Christ.

“Dia melihat ke bawah laras mikroskop dan berteriak. Itu ranting dari bawah es sejauh satu mil – luar biasa!”

Titik kritis

Sampel diperiksa oleh empat tim peneliti di A.S. dan Eropa, dan diberi tanggal dengan mengukur variasi atom, radioaktivitas, dan luminesensi.

Hasilnya menunjukkan lapisan es menghilang sekitar 1 juta tahun yang lalu, dan sangat mungkin terjadi lagi sekitar 600.000 tahun kemudian.

Yang paling membingungkan, mungkin, adalah kondisi di mana lapisan es mencair.

Pendorong utama pemanasan global saat ini adalah akumulasi CO2 di atmosfer, yang telah meningkat sejak pertengahan abad ke-19 dari sekitar 285 bagian per juta (ppm) menjadi sekitar 415 ppm saat ini.

Telah lama diasumsikan bahwa mungkin dibutuhkan konsentrasi yang lebih tinggi untuk mendorong lapisan es Greenland melewati “titik kritis” pencairan yang tidak dapat diubah.

CO2 secara alami berkisar selama jutaan tahun terakhir dari sekitar 180 ppm hingga 290 ppm, hampir tidak di atas tanda pra-industri yang mengukur pemanasan global saat ini.

Panel penasihat ilmu iklim PBB, IPCC, telah memperkirakan kenaikan permukaan laut dari semua sumber hanya di bawah satu meter pada akhir abad.

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here