Ketum PBNU: Negara yang Impor Vaksin adalah Negara yang Kalah

182
Ketua Umum PBNU KH. Said Aqil Siradj (Foto: Istimewa)

Jakarta, Muslim Obsession – Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Said Aqil Siraj menyatakan negara-negara yang masih melakukan impor vaksin virus Corona (Covid-19) merupakan negara yang tidak punya kemandirian, dan dia dinyatakan sebagai negara yang kalah perang.

“Adanya Covid-19 ini ada perang baru, perang biologi, perang vaksin. Negara yang mampu memproduksi vaksin akan jadi pemenang dalam perang ini. Negara yang tak mampu, hanya impor saja, itulah negara yang kalah,” kata Kiai Said saat berpidato di acara Haul Emas KH Wahab Chasbullah ke-50 yang disiarkan di kanal YouTube NU Channel, Rabu (23/6).

Kiai Said menyinggung Indonesia masih belum mampu membuat vaksin virus corona sampai saat ini. Padahal virus tersebut sudah bermutasi lebih berbahaya dari sebelumnya. Menurutnya, saat ini dibutuhkan vaksin yang lebih canggih lagi untuk melawan varian delta virus corona yang lebih ganas tersebut.

“Padahal pandemi ini sudah berubah varian, muncul yang lebih ganas itu varian delta. Itu butuh vaksin yang lebih canggih lagi, lebih canggih lagi. Kita belum mampu membuat vaksin yang pertama, tapi pandeminya udah meningkat ke level ketiga,” kata dia.

Melihat hal itu, Kiai Said menilai negara-negara yang menjadi produsen vaksin akan menjadi pemenang dalam perang biologis yang terjadi saat ini.

Ia lantas khawatir Indonesia bisa didikte oleh para negara-negara produsen vaksin virus corona di kemudian hari.

Kiai Said mengaku masih belum mengetahui sejauh mana pengaruh perang vaksin global tersebut bagi Indonesia. Namun, Ia berharap dampaknya tak sampai berbahaya bagi Indonesia di kemudian hari.

“Perang biologi, penguasa industri, kesehatan, industri vaksin misalnya, menjadi panglima yang dapat menguasai kebijakan suatu negara. Kita akan didikte oleh negara yang memproduksi vaksin,” kata dia. (Albar)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here