Ketua PBNU: Teroris Bahaya Laten, Tapi Tidak Perlu Takut

56

Jakarta, Muslim Obsesion – Ketua Tanfidziyah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) Robikin Emhas mengatakan, terorisme adalah bahaya laten yang harus ditangani dengan serius. Namun, masyarakat tak perlu takut dengan aksi terorisme.

Sebab, menurut dia, tujuan para teroris adalah menciptakan rasa takut di tengah masyarakat. “Peristiwa yang terjadi belakangan mengindikasikan bahwa terorisme merupakan bahaya laten, ancaman nyata, yang ada di Indonesia,” kata Robikin, Kamis (1/4/2021).

“Namun demikian kita tidak boleh takut terhadap segala bentuk teror. Karena rasa takut itulah yang diharapkan para pelaku teror,” lanjut dia.

Robikin mengatakan, target utama dalam aksi terorisme sebenarnya adalah rasa takut yang ada di masyarakat. Ia menuturkan, rasa takut di masyarakat yang tidak dikelola dengan baik akan menimbulkan instabilitas negara.

“Mari kita lawan bersama mari kita bergandeng tangan untuk memerkokoh kebersamaan dan menjadikan keragaman untuk membangun peradaban bangsa,” ujar dia.

Robikin juga mengutuk keras aksi teror yang terjadi di Mabes Polri, Jakarta pada Rabu sore. Menurut dia tindak kekerasan seperti aksi teror tidak pernah dibenarkan oleh agama. “Harus dikutuk keras. Agama apapun tidak membenarkan kekerasan,” ungkap dia.

Robikin menilai, Indonesia adalah negara yang damai dan didirikan berdasarkan kesepakatan para pendiri negara. Oleh karena itu, jika ada aksi kekerasan atau aksi teror atas nama agama, sudah bisa dipastikan bukanlah ajara agama.

Sebelumnya diberitakan, seorang perempuan berinisial ZA (25 tahun) menyerang Mabes Polri pada Rabu sore dengan menembakkan senjata api ke arah polisi.

“Yang bersangkutan menembak sebanyak enam kali. Dua kali ke anggota di dalam pos, dua yang ada di luar, kemudian menembak lagi ke anggota yang ada di belakangnya,” kata Kapolri Jenderal (Pol) Listyo Sigit Prabowo dalam konferensi pers, Rabu malam.

“Kemudian dilakukan tindakan tegas dan terukur kepada yang bersangkutan,” tuturnya.

Menurut Listyo, tersangka ZA adalah pelaku tunggal atau lone wolf. “Yang bersangkutan ini adalah tersangka atau pelaku lone wolf beridiologi ISIS. Yang bersangkutan (terbukti) dengan postingannya di sosial media,” ujar dia.

Adapun aksi teror ini terjadi tak lama setelah Polri menggerebek sejumlah terduga teroris menyusul teror bom bunuh diri di Makassar, pada Minggu (28/3/2021).

Aksi teror di Makassar itu, menurut Polri, diduga dilakukan kelompok Jamaah Ansharut Daulah. (Albar)

BAGIKAN

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here